11/07/2017

Witch's Court Episode 8 Part 2

Episode 8 Part 2


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 8 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 9 Part 1

Keesokan harinya, Yi-deum melihat pemberitahuan dan berbisik saat dia tiba di tempat kerja. Menarik teleponnya untuk memeriksa artikel internet, dia di oleh telepon dari Jaksa Min.

Di kantornya, Jaksa Penuntut Umum mengakui bahwa dia mengerti bagaimana perasaan Yi-deum dan mengapa dia bereaksi seperti yang dia lakukan. Sayangnya, dari kasus penculikan ibu, pencarian internet teratas adalah semua tentang cuplikan kamera tersembunyi dari Yi-deum di kamar mandi. Meski video itu sendiri tidak diunggah, tangkapan layarnya, dan jelas pelakunya adalah Jo Gap-soo.

Jaksa Min lembut mengatakan Yi-deum bahwa Jo tidak akan tertangkap begitu mudah dan menawarkan untuk memberinya beberapa hari libur, tapi Yi-deum menyatakan dia akan terus bekerja.


Sementara itu, Penyidik Gu dan Mi-young sibuk memanggil semua orang yang menerbitkan artikel tentang Yi-deum dan menariknya ke bawah. Mereka beristirahat sejenak dan Mi-young mengambil kesempatan untuk berterima kasih kepada Investigator Gu karena telah berdiri melawan pria kencan buta yang jelek dengan kotak makan siang yang berhias. Dia sangat senang dan dengan senang hati duduk untuk makan saat Jaksa Agung Jang dan Seo tiba dan mengajak diri mereka untuk bergabung meski ada protes lemah Mi-young bahwa dia hanya mengemas dua porsi.

Sesampainya di kantor polisi, Jin-wook akhirnya mengetahui bahwa Soo-ah hilang. Catatan selnya menunjukkan bahwa si Belut telah memanggilnya dan mereka berkumpul dari pesan teks yang mengancam bahwa dia seharusnya menerima sebuah pekerjaan. Baik neneknya maupun teman-temannya tidak pernah melihatnya dan satu-satunya petunjuk yang mereka dapatkan adalah panggilan terakhir Soo-ah yang dibuat ... untuk Yi-deum.



Di kantornya, telepon Yi-deum sudah mati dan sebuah pemberitahuan voicemail muncul. Ini dari Soo-ah, dan bisikan panik gadis itu memohon, "Unni, selamatkan aku. Aku di Hotel Hyungjae K ... "sebelum tiba-tiba memotong dengan jeritan. Yi-deum menyadari bahwa Soo-ah pasti sudah menelepon saat dia sedang membuat adegan di atap. Ketika Jin-wook meledak di ruangan itu, Yi-deum memainkan voicemail untuknya dan mereka segera pergi.

Di hotel, petugas parkir membalik-balik daftar kamar dan memberitahu mereka bahwa tidak ada ruang "K" dan mereka terlihat bingung. Yi-deum terkunci bahwa mereka menelusuri telepon Soo-ah dan itu terdaftar di hotel tapi pria itu hanya menjawab bahwa dia tidak dapat membantu mereka. Jin-wook mencoba untuk meminta rekaman keamanan tapi petugas tersebut mengklaim bahwa hal itu melanggar privasi para tamu dan menolaknya.

Yi-deum tumbuh semakin gelisah saat dia berpendapat bahwa mereka mencari anak di bawah umur yang hidupnya berisiko tapi petugas hanya menyarankan agar dia membawa surat perintah. Marah, Yi-deum berjanji untuk melakukannya dan mengancam untuk menahannya bertanggung jawab secara hukum jika ada yang hilang atau hancur. Petugas itu hanya tersenyum saat Investigator Gu membawa Yi-deum pergi.

Dalam perjalanan keluar, mereka melewati seorang pria bernama Jin-wook sebagai Belut. Langkah Eel ke petugas untuk bertanya tentang Soo-ah saat dia melihat bayangan jaksa yang datang ke arahnya. Mereka mengejarnya di luar dan di jalan, dan sementara orang-orang tetap berlari, Yi-deum mengambil jalan memutar untuk mengendarai sebuah truk. Dengan menjentikkan lencana jaksa penuntutnya, dia melompat masuk hanya untuk menyadari bahwa ini adalah sebuah mobil manual dan harus segera kembali mengambil mobil dari seorang pengusaha.



Sementara itu, Penyidik Gu kelelahan dan ambruk di trotoar, sementara Jin-wook terus melanjutkan. Teriakan Eel kembali pada Jin-wook untuk berhenti mengejarnya dan tidak memperhatikan sebuah mobil di depannya sampai dia tertabrak. Dia membanting ke sisi pada kecepatan penuh dan jatuh di tanah, di mana Jin-wook akhirnya mampu menundukkannya sebagai langkah Yi-deum keluar dari mobil.

Jin-wook menuntut untuk mengetahui di mana Soo-ah, tapi si Belut hanya bertanya siapa mereka. Yi-deum lalu mendesah saat melihat Investigator Gu merangkak mengejar mereka dari kejauhan.

Sang-ho terus mencoba untuk memanggil Min-ho sia-sia ketika dia tiba di kantor Pengacara Heo. Dia bertanya apakah dia melihat Min-ho, tapi dia hanya menunjuk ke meja kosong sehingga dia pergi. Memanggilnya, Pengacara Heo bertanya apakah dia memeriksa "Kingdom" dan Sang-ho mengingatkannya bahwa dia menyetujui kerahasiaan saat dia menerima uang itu untuk kasus terakhir. Tanpa terganggu, Pengacara Heo mengatakan bahwa dia hanya menawarkan jasanya.



Diparkir di sebuah jalan di daerah berhutan, Min-ho tertidur di kemudi, nampaknya terjebak dalam mimpi buruk. Tae-gyu menembaknya dengan jijik dari kursi penumpang dan menghapus aplikasi messenger dari teleponnya sebelum menggelengkan Min-ho. Dengan tenang, Tae-gyu bertanya pada Min-ho mengapa dia memutuskan untuk menyetir dengan mabuk, tapi Min-ho dengan gemetar bertanya apakah mereka akan baik-baik saja.

Tae-gyu bertanya mengapa Min-ho mengantar mereka ke sini tadi malam dan memperingatkan bahwa mobilnya sebaiknya tidak tergores. Bingung, Min-ho bertanya apakah Tae-gyu tidak ingat apa yang mereka lakukan. Penggunaan Min-ho dari istilah "kita" menggosok Tae-gyu dengan cara yang salah, dan dia mencibir kepadanya karena mengira mereka berada pada tingkat yang sama. Ketika Min-ho terus mencoba untuk mengatasi apa yang terjadi tadi malam, Tae-gyu mengatakan semua yang mereka lakukan adalah meminum minuman keras mahal, tidak lebih.


Lalu ada ketukan di jendela Tae-gyu, dan Tae-gyu meminta Min-ho untuk keluar dari mobil. Tertegun, Min-ho melangkah keluar dari mobil dan seorang pria dengan jas menggantikan posisinya di belakang kemudi. Mobil melaju dengan Tae-gyu, meninggalkan Min-ho sendirian di sebuah jalan yang ditinggalkan. Dia mengeluarkan teleponnya dan memanggil Sang-ho, tapi kami tidak mendengar pembicaraan itu.

Di ruang interogasi, Eel mengklaim bahwa Soo-ah berlari dengan uangnya, tapi Jin-wook dengan marah menunjukkan bahwa dialah yang mengirim anak yang sakit untuk menjual tubuhnya beberapa dolar. Eel mengoreksi bahwa itu bukan jumlah kecil dan Soo-ah sangat senang dengan uangnya. Memanggil Soo-ah serakah, si Eel berpikir bahwa itu harus dianggap penggelapan.


Memainkan peran "polisi yang baik," Yi-deum bertanya bagaimana dia bisa menerima jumlah yang begitu banyak melalui teks dan Belut membela diri mengatakan bahwa dia memeriksa klien terlebih dahulu, dengan alasan bahwa Soo-ah adalah gadis terbaiknya sehingga dia tidak mau mengirim dia kemana saja Tersenyum, Yi-deum menunjukkan bahwa dia hanya mengaku memiliki informasi tentang klien tapi si Belut hanya bertanya apa yang akan mereka berikan kepadanya sebagai gantinya.

Dengan susah payah, Jin-wok memberitahu Belut bahwa semuanya sedang dicatat, pernyataan dan sikapnya dapat digunakan untuk melawannya di pengadilan. Eel berpendapat bahwa mereka harus mengemis dan bertanya apakah mereka benar-benar ingin menemukan Soo-ah, yang membuat Jin-wook pergi. Tapi Yi-deum menenangkannya dan berbicara dengan nada yang manis, menawarkan untuk menghentikan perdagangan seks dengan biaya ringan jika Eel membagikan informasinya.



Eel membungkuk ke depan dan menegaskan bahwa semua yang mereka katakan dicatat, mencurigai kesepakatan tersebut. Yi-deum meyakinkannya bahwa menemukan Soo-ah adalah prioritas mereka, jadi Eel mengeluarkan teleponnya dan menunjukkan ID foto klien (yang ternyata milik Min Ho) dan mengklaim memiliki Hotel Hyungjae.

Akhir dari "kesepakatan "nya selesai, si Belut tertawa dan menyuruh mereka untuk melepaskannya, tapi Yi-deum merenggut ponsel itu. Dia mengatakan kepadanya bahwa ponselnya sekarang jadi bukti dan memperingatkan bahwa jika sesuatu telah terjadi pada Soo-ah, dia akan membantu dan bersekongkol dengan dakwaannya. Yi-deum dan Jin-wook melesat keluar dari ruangan saat teriakan teriakan Eel setelah mereka.

Di dalam mobil, Yi-deum memeriksa identitas Min-ho dengan Mi-young, yang mengatakan kepadanya bahwa ID itu tidak dipalsukan dan dia sudah mengirimkan alamatnya kepada mereka.


Min-ho terlihat sangat gugup saat bekerja di komputernya, tapi ia menutup dari perambannya saat Yi-deum dan Jin-wook membunyikan bel pintu. Matanya melebar saat melihat wajah mereka di interkom dan dia meluangkan waktu sejenak untuk menenangkan diri sebelum menjawab pintu.

Yi-deum tidak menunggu ucapan dan segera masuk ke apartemen saat pintu terbuka. Jin-wook memberitahunya bahwa seorang gadis SMA hilang, yang tampaknya menyerang akord. Min-ho berpura-pura tidak tahu apa-apa saat Yi-deum menunjukkan foto Soo-ah dan Jin-wook menuduhnya mengadakan pertemuan dengannya, tapi terdiam saat melihat foto identitasnya.



Semua di sepanjang pertukaran ini, telepon Min-ho berdering dan Yi-deum menyarankan agar dia menerima telepon itu. Sang-ho dan Min-ho dengan gugup bertanya apakah dia menemukan sesuatu. Sang-ho mengatakan belum dan bertanya apakah Min-ho mengingat sesuatu yang lebih dari sekadar hutan dia berada di area umum tempat Min-ho terbangun. Min Ho mengatakan pada saudaranya bahwa jaksa ada bersamanya dan meminta Sang-ho untuk menjadi orang pertama yang menemukan apa yang mereka cari. Aku punya firasat buruk tentang ini.

Sang-ho terus melaju di sepanjang jalan yang berkelok-kelok, sering berhenti untuk keluar dan melihat-lihat. Akhirnya, dia berakhir di tempat yang sama saat Min-ho telah terbangun dengan Tae-gyu, dan melompat keluar dari mobil untuk mencari daerah itu. Dia datang kosong dan kembali mengemudi, berhenti lagi menuruni gunung. Kali ini dia menemukan sepatu Soo-ah, tapi sebelum dia bisa mencari lebih jauh, dia mendengar sirene dan melihat polisi masuk melalui pepohonan, maka dia pergi.



Kembali ke apartemen Min-ho, Yi-deum meminta keberadaannya tadi malam dan Min-ho berpura-pura berpikir sebelum menjawab bahwa dia sedang bekerja sepanjang malam. Yi-deum tidak percaya tapi Min-ho mengatakan dia bekerja lebih baik saat keadaan tenang dan mendesak mereka untuk memeriksanya jika mereka tidak mempercayainya. Jin-wook bertanya firma hukum mana dia bekerja dan Min Ho menjawab Hyungjae sebelum menyuruh mereka pergi.

Di dalam mobil, Yi-deum berpikir kembali pada klaim Min-ho dan bertanya-tanya dengan keras bagaimana dia bisa menganggap kantor Hyungjae "sepi" saat dia membuat keributan hebat tadi malam di atap. Saat itulah mereka menerima telepon bahwa Soo-ah telah ditemukan.


Sesampai di tempat kejadian, Yi-deum dan Jin-wook menemukan bagian dari hutan telah dikelilingi garis polisi, di bagian tengahnya ada mayat dengan satu kaki boot dan yang lainnya mengenakan kaus kaki merah muda. Berlutut di samping tubuh, Jin-wook dengan hati-hati menarik kembali lembaran itu untuk mengungkapkan wajah berdarah Soo-ah. Detektif berjalan mendekati mereka dan menunjukkan kepada mereka identitas Min Ho, yang ditemukan di samping mayat itu.

Di seberang kota di kantor Jo Gap-soo, Sang-ho berlutut dan menangis memohon Jo untuk menyelamatkan Min-ho.

Comments


EmoticonEmoticon