Advertisement
Advertisement
Episode 2 Pat 1

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Because This is My First Life Episode 2 Part 1
Ji-ho datang untuk bekerja lebih awal dan bersemangat, tapi suasana hatinya segera menyusut saat penulis senior yang bekerja untuk drama terakhirnya masuk ke ruangan itu. Sutradara mengatakan bahwa Penulis Hwang hanya ada di sini untuk membantu, dan memberi tahu Ji-ho bahwa mereka berdua akan dikreditkan sebagai penulis utama. Ji-ho berpura-pura dihormati oleh kehadirannya, tapi perhatikan bagaimana penulis senior menandai semua yang ada dalam naskahnya.

Se-hee pulang ke rumah untuk melihat Ji-ho membersihkan lantai, dan dengan keras memanggilnya untuk menarik perhatiannya. Dia benar menebak bahwa pekerjaan tidak berjalan dengan baik, dan memuji kebiasaannya membersihkan.

Se-hee menonton pertandingan sepak bola Arsenal dengan headphone-nya, dan dia melihat Ji-ho dari samping saat dia istirahat. Mereka berdua mengerang keras saat tim mereka menang, dan Se-hee bertanya apakah dia ingin bergabung dengannya. Dia menolak tawarannya karena sedang bekerja, namun pada akhirnya dia menonton pertandingan bersama.

Mengingat pertanyaan Ho-rang tentang apakah Se-hee mungkin gay, Ji-ho dengan hati-hati bertanya kepadanya mengapa dia belum menikah, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia berencana untuk menjadi lajang selamanya. Dia kemudian bertanya berapa lama lagi dia sampai dia melunasi pinjamannya, dan Se-hee menjawab, "30 tahun lagi."

Dia tahu bagaimana rencana Se-hee yang teliti, karena dia memilih sebuah apartemen dekat rumah sakit saat dia beranjak tua, berencana untuk mati di apartemen ini. Dia juga menjelaskan bagaimana kamarnya akan berfungsi sebagai ranjang kematiannya karena berventilasi baik. membuat Ji-ho terdiam.

Keesokan harinya, Ji-ho mengeluarkan sampah dan mengendarai lift ke lantai empat dengan seorang wanita tua. Ketika dia berjalan menuju apartemen, wanita yang lebih tua menghentikannya karena itu adalah tempat anaknya.

Sambil berjalan-jalan di kamarnya, Ji-ho berusaha mendengar percakapan Se-hee dengan ibunya yang marah, yang kebanyakan terdiri dari Mom yang memintanya untuk menikah. Rupanya, ayahnya mengancamnya dengan perceraian jika Se-hee menolak untuk menikah. Saya rasa itulah salah satu cara untuk memotivasi anak kamu.

Se-hee berjalan dengan Ji-ho, dia meminta maaf atas kunjungan ibunya yang mendadak. Dia memaafkan tindakan ibunya sebagai perhatian orang tua yang normal, namun Se-hee memiliki pandangan yang lebih sinis, menafsirkan perilaku seperti orang tua yang tinggal bersama melalui anak-anak mereka.

Dia meyakinkannya bahwa dia bisa mengabaikan ibunya dan terus tinggal di apartemennya, tapi Ji-ho mengatakan bahwa dia tidak mungkin melakukan hal itu. Dia tahu tentang sebuah bengkel kosong, dan dengan pekerjaan barunya, dia bisa segera mendapatkan kamarnya.

Ji-ho mengemasi barang-barangnya sementara kucing duduk di kopernya, dan mendapat email dengan berita yang menyebalkan.

Dengan bantuan Yong-seok, Ji-ho pindah ke ruang latihan yang suram di bengkel, dan mengeluh tentang perubahan yang dilakukan penulis senior. Yong-seok tidak bersimpati pada keadaannya yang sulit, dan menuduhnya bertindak seperti seorang amatir. Dia meremehkan Ji-ho karena lulus dari sekolah papan atas tapi tinggal di tempat seperti ini. Kenapa aku oughta

Se-hee berjanji pada ibunya untuk kencan buta, dia pulang ke apartemen kosong. Dia melihat selamat tinggal post-it dari Ji-ho, dan dengan sedih melihat ke kamarnya. Di bengkel tersebut, Ji-ho melempar dan membalikkan tas tidurnya, tidak nyaman tidur di sofa.

Se-hee dan Sang-gu menghadiri pernikahan seorang teman, dan Sang-gu menunjukkan bagaimana pernikahan bukanlah masalah besar, kamu menghabiskan satu jam untuk upacara tersebut dan kemudian pulang ke rumah, mendesak Se-hee untuk segera menikah. Se-hee menyamakan pernyataannya untuk menyuruhnya pergi ke tentara dua kali, tapi Sang-gu berpendapat bahwa ada banyak jenis perkawinan di luar sana, seperti pasangan jendela show, pasangan akhir pekan, dan yang tidak berjemur juga. Alasan utama dia harus melakukannya, Sang-gu mengingatkannya, apakah ayah Se-hee berjanji akan melunasi hipoteknya jika dia menikah.

Di seberang gang, Ji-ho dan kedua temannya menghadiri pernikahan yang sama. Pada resepsi, teman-teman sekelas lama membujuk Su-ji karena dia bekerja di sebuah perusahaan besar, tapi dia menolak pujian mereka, menyebutkan Ji-ho sebagai tokoh kunci sebenarnya sejak dia bersekolah dengan beasiswa penuh. Teman sekelas lama-nya bertanya apa yang Ji-ho lakukan, dan Su-ji dengan bangga mengatakan bahwa Ji-ho menulis skrip drama.

Mereka bertanya apa yang dia tulis, tapi suasana hati dengan cepat berubah masam ketika tidak ada teman kelas lama yang mengenali kredit masa lalunya, yang kebanyakan merupakan harian dan drama pagi. Su-ji menuntut agar mereka melihat pertunjukan sekarang juga, tapi Ji-ho memaafkan dirinya dari meja dengan canggung. Ketika Su-ji bangkit untuk mengikutinya, Ho-rang menghentikannya.

Ho-rang menemukan Ji-ho di halte bus dan bercanda bertanya mengapa orang kaya juga ingin menjadi rendah hati. Ji-ho bertanya-tanya apakah mungkin mayornya bukanlah pilihan yang tepat, dan dengan cerdik, Ho-rang bertanya apakah dia dalam hubungan buruk dengan tulisannya. Dia mencatat bahwa Ji-ho selalu terjadi saat dia menulis, dan bertanya apakah itu tidak membuatnya bahagia lagi. Tapi Ji-ho tidak bisa menjawab pertanyaannya.

Setelah Se-hee meninggalkannya untuk kencan buta, Sang-gu menabrak Su-ji, dan isi tasnya jatuh ke mana-mana. Dia membantu mengangkat barang, dan memperhatikan kondom di tanah. Dia bingung dengan barangnya sejak dia bersumpah dia menggunakannya kemarin, dan Su-ji mendesah jengkel karena itu miliknya.

Sang-gu mengejar Su-ji tapi kehilangan dia di kerumunan tamu. Dia mengingatnya dari sebuah pesta, dan tidak percaya dia tidak mengenalinya.

Selama pertemuan naskah mereka, penulis senior tersebut menggambarkan sebuah plot berbelit-belit yang terdiri dari saudara tiri, identitas palsu, dan pembunuhan. Mereka meminta Ji-ho untuk pendapatnya, dan akhirnya dia hanya bisa mengungkapkan pikirannya, menyebutnya makjang. Dia bertanya mengapa ada chaebol generasi ketiga yang bersembunyi dalam drama pemuda gosiwon, hee, dan Penulis Hwang tersinggung. Tapi Ji-ho dengan tegas mengatakan kepadanya bahwa dia mendapat keputusan akhir karena ini adalah naskahnya.

Di malam hari, Se-hee pulang ke rumah dan melihat kehadiran Ji-ho yang hilang dari simpanan daur ulang ke mangkuk kucing yang kosong . Setelah memberi makan kucing, Se-hee menatap kamar tua Ji-ho dan berpikir keras bahwa yang mereka butuhkan bukanlah pernikahan. Ah, dia sudah merindukannya.

Saat Ji-ho mencoba untuk tidur, sutradara mengirimnya untuk meminta maaf kepada penulis senior, tapi dia mengabaikan pesannya. Tiba-tiba, pintu terbuka dan mabuk Yong-seok terhuyung-huyung masuk. Dengan berhenti di sampingnya, dia membuat situasi tentang dia (tentu saja) dan menyalahkannya karena mengacaukan drama pertamanya sebagai PD utama.

Dia mulai tidak nyaman, Ji-ho mengatakan kepadanya untuk berbicara saat dia sadar, tapi Yong-seok tiba-tiba bertanya apakah dia pernah menyukainya. Dia mulai membuat kemajuan meskipun dia protes, mendorongnya ke punggungnya dengan kuat meskipun dia bertarung dan berteriak padanya untuk berhenti. Dia berjuang dan mulai panik, dan untungnya, Ji-ho bisa mendorongnya ke lantai.

Sambil menangis, dia memanggilnya dengan kejam, bukan karena dia bermain dengan perasaannya selama tiga tahun, membuat orang bodoh dari naskahnya, atau main mata dengannya bahkan saat dia punya pacar. Itu karena yang dia inginkan hanyalah tempat untuk tidur, tapi dia datang dan merusaknya untuknya juga.

Tanpa tujuan apa pun, Ji-ho mempertimbangkan untuk memanggil Su-ji, tapi melihat bayangannya di jendela toko menghentikannya. Dia menceritakan, "Ada sisi yang tidak ingin kamu tunjukkan pada orang lain, tidak peduli seberapa dekat kamu dengan mereka."

Dia pergi ke apartemen lamanya, tapi tidak bisa membunyikan bel saat mendengar suara saudaranya menggoda istrinya dan membujuknya untuk tidur. Sejujurnya, Ji-ho menceritakan bahwa terkadang keluarga bisa menjadi orang terjauh bagi kamu.

Ji-ho melanjutkan perjalanan tanpa tujuannya dan berjalan menyusuri terowongan saat mobil-mobil melaju melewatinya.

JI Ho mengatakan "Ketika saya memutuskan untuk mengikuti mimpiku, saya pikir hidup saya akan seperti berjalan melalui terowongan gelap. Tapi aku tidak tahu itu akan menjadi gelap ini. Aku tidak tahu ini akan menjadi kesepian ini. "

Dengan air mata yang menetes di wajahnya, Ji-ho melihat ke ke langit, bertanya berapa lama lagi dia harus pergi, dan terjatuh ke lantai dengan tangisan.

Setelah berkeliaran di jalan-jalan Seoul, Ji-ho berakhir di apartemen Se-hee dan bertanya-tanya mengapa tubuhnya menuntunnya ke sini lagi. Dia berbalik untuk pergi, tapi mendapati Se-hee menatapnya dari jarak beberapa meter jauhnya.

Mereka melihat pertandingan Arsenal bersama di tempatnya, dan Ji-ho menjelaskan bahwa dia terbangun dari mimpi buruk dimana dia berjalan di terowongan tanpa henti sendirian. Se-hee menjawab dengan sikap acuh tak acuh, dan Ji-ho bertanya apakah dia sudah sehat. Dia mengatakan bahwa dia baik-baik saja, dan setelah menyesap birnya, dia mengajukan pertanyaan kepada Ji-ho "Jika kamu punya waktu, apakah kamu akan menikah dengan saya?"

Ji-ho menatap Se-hee dengan ekspresi kosong dan menceritakan bahwa yang dia inginkan saat itu adalah merobohkan sesuatu atau lubang apa pun. Dia menjawab, "Ya," dan berpikir bahwa semua yang dia inginkan malam ini adalah sebuah mimipi dalam tidurnya.