Advertisement
Advertisement
Epsode 4 Part 1 "Karena ini adalah pernikahan pertamaku"

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Because This is My First Life Episode 3 Part 2
Setelah menghadapi kekalahan, pahlawan kita berhenti untuk melihat orang-orang di sekelilingnya dan menyadari bahwa di bawah permukaan, setiap orang memiliki perjuangan dan kekhawatiran mereka sendiri. Mimpi tidak mudah dicapai karena dia pikir mereka akan kembali di sekolah menengah atas, dan mungkin masa depannya tidak secerah yang dia harapkan. Meskipun acaranya menangani beberapa pertanyaan dan topik sulit, ia tidak pernah kehilangan keagungan atau pesonanya, dan pada akhirnya, harapan dan kenyamanan bisa datang dari sumber yang paling tidak mungkin.

Su-ji dan Ho-rang merajuk bersama selama kepergian Ji-ho, tapi Won-seok tidak mengerti mengapa mereka sangat sedih karena dia hanya akan kembali ke rumah orang tuanya, yaitu beberapa jam lagi. Ho-rang menjelaskan kepada pacarnya bahwa sulit bagi Ji-ho untuk meninggalkan rumah karena ayahnya berpikir bahwa perguruan tinggi di Seoul terlalu mahal.

Dia bertanya kepada mereka bagaimana Ji-ho datang ke Seoul saat itu, dan bersamaan, Su-ji dan Ho-rang mengatakan kepadanya bahwa dia gila. Dia menertawakan penjelasan mereka karena Ji-ho adalah orang terindah yang dia kenal, jadi mereka menceritakan sedikit tentang masa SMA mereka.

Sepuluh tahun yang lalu. Meskipun peringkat pertama di semua mata pelajaran tapi ada satu, nilai mengesankan Ji-ho tidak cukup baik untuk membawanya ke program hukum Universitas Seoul. Namun, mimpinya adalah menjadi seorang penulis, jadi dia memutuskan untuk melamar sastra Korea. Saat makan malam, Ji-ho dengan hati-hati mengemukakan topik itu kepada Ayah, tapi dia segera membalikan meja karena tidak setuju.

Itu tidak membuat Ji-Ho erpengaruh, Ji-ho mendaftarkan diri ke Universitas Seoul tanpa memberitahu siapa pun, dan sehari sebelum kelas, dia lari dari rumah. Pada akhirnya, Ayah tidak pernah menyadari kebenaran sampai dia menyelesaikan semester pertama, saat dia dengan marah menunggunya suatu hari di luar universitas yang salah.

Saat ini, bus Ji-ho menariknya, dia pergi untuk bertanya kepada Se-hee, apakah dia akan menikahinya, dan dia berkata, "Ya." Dia bergegas kembali ke bus untuk membawa barang bawaannya, tapi Se-hee Menelepon setelah dia bertanya-tanya apakah dia menyukainya. Setelah terdiam beberapa saat, dia berteriak, "Tidak."

Dia segera mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunggu di dalam, dan begitu Ji-ho meraih kopernya, mereka membawa pulang kereta bawah tanah. Dia menyebutkan mangkuk mie instan yang dicucinya, memuji kebiasaan baiknya, dan dia menerima pujiannya.

Di dekatnya, sebuah kursi terbuka, dan Ji-ho melihat sepasang suami-istri dengan penuh perasaan berdebat tentang siapa yang harus mendapatkannya. Sebaliknya, saat penumpang di depannya pergi, Se-hee menyuruhnya untuk duduk, dan tak lama kemudian, dia berjalan menyusuri mobil kereta bawah tanah untuk duduk di kursi kosong lain.

Di rumah, Ji-ho dan Se-hee memeriksa kontrak mereka, dan sementara dia tidak memiliki perubahan, dia mendapat permintaan. Sekarang setelah dia menganggur, dia bertanya apakah dia bisa menurunkan uang sewa sebesar 50.000 won, dan setelah merenungkan sejenak, dia pun akhirnya setuju.

Se-hee tiba-tiba bertanya apakah dia tidak terlalu memaksakan diri, karena mungkin lebih ekonomis jika dia kembali ke rumah. Ji-ho menggelengkan kepalanya, mengatakan kepadanya bahwa dia hanya akan menabung jika dia kembali, dan dengan cara biasa yang biasa, dia beralasan bahwa tingkat stres di rumah akan menghabiskan biaya lebih banyak daripada uang sewa.

Namun, dia masih heran karena dia memilih menikahi dia berdasarkan tenancy dan bukan cinta, jadi dia menjelaskan bagaimana dia membutuhkan kamarnya lebih dari sekedar cinta dan kasih sayang untuk dua tahun ke depan. Menatap Ji-ho, Se-hee menceritakan, "Saya memutuskan untuk menikahi penyewa saya hari ini. Saya tahu, ini adalah pilihan yang tidak biasa yang tidak akan dilakukan orang biasa. "

Ji-ho mengakui kepada Se-hee bahwa dia ingin mencoba pernikahan setidaknya sekali dalam hidupnya, dan kemudian bertanya apakah dia memilah daur ulang untuk minggu ini. Dia menatapnya, dan berpikir untuk dirinya sendiri, "Saya bertemu dengan istri yang sangat tidak biasa."


Ji-ho terbangun dengan perasaan segar di pagi hari, dan dengan senang hati mencatat berapa lama sejak dia tidur dengan baik ini. Dia melahap semangkuk nasi untuk sarapan pagi, dan secara mental menepuk punggungnya untuk keputusan bijaknya untuk menikah dan menghemat uang sewa.

Sementara Ji-ho sedang makan, Se-hee minum secangkir kopi di sofa, dan untuk pertama kalinya, dia dan kucingnya menikmati akhir pekan yang damai. Dia memblokir tanggal mat-seon-nya, dan lebih dari puas mendapatkan ketenangan berharga ini dengan imbalan 50.000 won. Saat dia melihat Ji-ho mengisi ulang mangkuk kucing, dia tersenyum dan berpikir, "Ya, menikahi penyewa saya adalah jawabannya."

Ji-ho mendapat telepon dari orang tuanya, yang akan datang ke Seoul hari ini, dan ketika dia mengatakan pada Se-hee bahwa dia akan pergi ke apartemen kakaknya nanti, dia bertanya apakah dia harus menemaninya. Ji-ho bingung dengan pertanyaannya, jadi dia menjelaskan bahwa dia harus menyapa orang tuanya jika mereka akan menikah.

Dia menunjukkan kepadanya garis waktu yang dia buat tadi malam, yang mencakup keseluruhan proses pernikahan (normal), namun menyoroti pertemuan pertama orang tua - sebagai satu-satunya yang perlu mereka fokuskan. Dia pikir akan efisien untuk pergi hari ini, dan Ji-ho pun setuju.

Ji-ho mengunjungi Ho-rang di tempat kerja untuk memberi tahu temannya bahwa dia tinggal, tapi terus bercerita tentang pernikahannya, memilih untuk menyimpannya untuk sementara waktu. Ho-rang memperhatikan pakaian Ji-ho dan tas besar dan menebak bahwa dia akan menghadiri sebuah pertemuan penting. Untuk kelegaan Ji-ho, Ho-rang salah mengasumsikan bahwa dia bertemu dengan seorang penulis baru.

Dengan ragu-ragu, Ji-ho membicarakan topik tentang seorang pria yang bertemu dengan seorang gadis tua, meminta saran untuk memberi kesan yang baik. Ho-rang bertanya apakah dia membutuhkan informasi ini untuk sebuah drama, dan Ji-ho tidak memperbaikinya.

Ji Ho Duduk di halte bus, Ji-ho melihat Se-hee berjalan ke arahnya, dan dia terlihat rapi dalam jasnya saat menerima urutan gerak lambat yang mulia. Mereka pergi ke rencana mereka untuk malam ini di kafe, dan tugasnya adalah untuk menandai Ayah sambil mengingat tiga poin yang dia sebutkan.

Untuk berjaga-jaga, Ji-ho memberitahunya tentang rencana cadangan, dan menunjukkan kepadanya sebuah teks dari Ho-rang yang menyoroti empat cara yang dijamin untuk mendapatkan kemurahan hati Dad. Seperti Ho-rang masuk daftar frase tentang memperlakukannya seperti seorang putri atau mencintainya selamanya, mata Se-hee tumbuh lebar, dan dia dengan tegas mengatakan pada Ji-ho bahwa dia akan memastikan bahwa rencana cadangan ini tidak akan pernah terjadi. Semoga beruntung dengan itu!

Ji-ho dan Se-hee berjalan ke apartemen lamanya, tapi dari belakang, adik kecil Ji-seok berlari menghampirinya. Dia dengan penuh semangat mencatat semua barang barunya, termasuk pakaian, tasnya ... dan man.

Setelah menyapa Se-hee, Ji-seok bergegas ke depan, dan Se-hee mengatakan pada Ji-ho bahwa kakaknya tidak berada di luar kendali saat dia menjelaskan. Tiba-tiba, jeritan Ji-seok-cukup keras untuk didengar oleh tetangga mereka, bahwa Ji-ho membawa pulang seorang pria, dan Se-hee menyadari bahwa dia berbicara terlalu cepat.
Seluruh keluarga menatap Se-hee sepanjang makan malam, membuatnya terlalu gugup untuk makan. Melihat ini, Ayah bertanya-tanya apakah dia tidak menyukai makanannya, tapi karena dialeknya, Se-hee hanya menatapnya sampai akhirnya Ji-ho menerjemahkan. Ayah menawarkan minuman untuk Se-hee, dan mengingat peraturan Ji-ho bahwa minuman pertama harus selesai dalam satu tegukan, Se-hee meminum seluruh cangkirnya, sehingga mendapatkan persetujuan Ayah.

Ayah bertanya pada Se-hee tentang pekerjaannya, dan Se-hee mulai memberikan penjelasan rinci sampai dia mengingat peraturan kedua Ji-ho: selalu pertahankan jawabanmu pendek. Dia mengoreksi kesalahannya dan mengatakan pada Dad bahwa dia bekerja di perusahaan IT.

Jawaban singkatnya menyenangkan hati Ayah, tapi dia mengajukan pertanyaan lanjutan tentang perusahaan itu. Aturan ketiga Ji-ho adalah tentang menggunakan contoh-contoh terkenal untuk menjelaskan banyak hal, jadi Se-hee mengatakan bahwa mereka mengembangkan aplikasi seperti KakaoTalk, dan gedung perkantoran mereka terletak di antara Samsung dan LG.

Sejak Se-hee membersihkan misinya, Ji-ho membawa mereka untuk menikah, dan Ji-seok bertanya apakah dia hamil (seperti seharusnya kamu berbicara). Se-hee bingung karena dialeknya, jadi saat Ji-ho menerjemahkan pertanyaannya tentang hamil, dia buru-buru menjelaskan bahwa mereka mungkin hidup bersama, tapi itu tidak akan terjadi. Ups

Ayah pergi balistik, mengancam untuk mengunci Ji-ho di kamarnya, dan Se-hee melemparkan bahan bakar ke api dengan mencoba menjelaskan dengan tenang kesalahpahaman. Saat Dad membungkuk untuk membalik meja, Ji-ho menendang Se-hee, menyebabkannya berlutut.

Berlutut di depan Ayah, Se-hee melihat ke arah Ji-ho, yang dengan panik menunjuk ke teleponnya, menunjukkan rencana cadangan mereka. Se-hee mulai tergagap, dan dengan matanya terpejam, dia berteriak, "Aku tidak akan pernah membiarkan tangan anak perempuanmu basah!".

Ho-rang dan rekan kerjanya berjalan melalui toko furnitur, dan petugas penjualan mendekati kelompok mereka, memberi tahu anggota termuda tentang pembelian sofa pink terakhirnya. Melihat permintaan maaf, anggota termuda menjelaskan bahwa dia akan menikah bulan depan, dan Ho-rang bertindak seperti itu bukan masalah besar, meski dia meninggalkan rombongan untuk kembali ke rumah.

Mengambil beberapa belanjaan, Ho-rang memanggil Won-seok agar mereka bisa makan bersama, tapi dia bertemu dengan Sang-gu saat ini juga. Dia menawarkan untuk menemuinya dalam tiga puluh menit, tapi sudah dalam suasana hati yang buruk, Ho-rang berteriak kepadanya untuk melupakannya.