Advertisement
Advertisement
Epsode 4 Part 2

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Because This is My First Life Episode 4 Part 1
Sang-gu bertanya kepada Won seok, apakah dia bertengkar lagi dengan pacarnya, dan dia menceritakan pada Sang-gu bahwa dia tidak mengerti dia akhir-akhir ini. Sang-gu menawarkan bantuannya, dengan sebuah gulir cepat melalui pesan masa lalu mereka, dia segera menilai sumber masalah mereka.

Dia memanggil Won-seok gila karena salah paham dengan pesan Ho-rang, dan menunjukkan kepadanya tentang sofa dan rekan kerjanya menikah. Berpikir bahwa kesalahannya adalah sofa, Won-seok berpikir bahwa Ho-rang seharusnya baru saja mengatakan kepadanya bahwa dia ingin membeli sofa, dan menganggap bahwa inilah sebabnya mengapa dia berbicara tentang rumah pengantin baru.

Sang-gu menjelaskan bahwa wanita tidak pernah mengatakan hal-hal secara langsung, dan menjadi sangat bersemangat saat dia mengemukakan gagasannya tentang wanita yang berbicara dalam lingkaran. Won-seok memanggilnya luar biasa, dan Sang-gu dengan angkuh mengatakan bahwa julukannya adalah "Magical Sang-gu."

Sementara itu, Ji-ho memberi Se-hee segelas air, tapi itu membuat dia mengingat deklarasi memalukan itu. Merasa bersalah, Ji-ho mulai menjelaskan mengapa dia memaksanya berlutut, tapi Se-hee terganggu oleh ekspresi konyol itu, bukan padanya.

Dia mengatakan kepadanya bahwa ada pilihan lain, tapi Se-hee dengan marah mengatakan bahwa dia memilih yang paling tidak menyinggung (suara kucing yang marah itu sempurna). Dia melangkah pergi, dan kemudian malam itu, Ji-ho melihat-lihat ungkapan dan setuju dengan penilaian Se-hee.

Pesan Ho-rang kepada Ji-ho, dia bertanya tentang pertemuannya dan untuk memberitahunya bahwa dia bertengkar dengan Won-seok lagi. Sendirian di tempat tidur, Ho-rang melihat foto dirinya dan Won-seok, dan saat dia tiba, dia berjalan di bawah selimut, pura-pura tidur.

Won-seok memeluknya, dia meminta maaf karena tidak mengerti dan membuat dia menunggu begitu lama. Dia Berbalik, dan menatapnya dengan air mata yang menyatu di matanya, dan dia mengatakan bahwa dia tahu apa yang dia inginkan sekarang. Ho-rang mencerahkan kata-katanya, dia berpikir bahwa akhirnya dia menyadari perasaannya, dan pasangan itu cepat-cepat berdamai.

Di pagi hari, Se-hee menyelipkan sebuah amplop ke Ji-ho, berniat membagi biaya hadiah yang dia beli kemarin-meski dia menolak uang itu. Setelah tidur di atasnya, Se-hee menyimpulkan bahwa Ji-ho membuat keputusan yang bijaksana dan mengkreditkan kesuksesan kemarin padanya.

Dia berencana untuk memberitahu keluarganya tentang pernikahan mereka hari ini, dan menjelaskan bagaimana ibunya akan membantunya meyakinkan ayahnya. Tapi karena rencananya untuk bekerja, dia membutuhkan foto mereka bersama-sama, dan mereka melanjutkan untuk mengambil banyak canggung diri.

Di tempat kerja, Se-hee memberi tahu ibunya tentang pernikahan dan mengirim foto  selfie yang dia ambil di pagi hari. Bo-mi lewat di mejanya dan bertanya apakah dia sedang makan siang, dan ketika Se-hee mengatakan kepadanya bahwa dia akan makan setelah teleponnya, dia menunjukkan yang jelas dan Tidak ada yang memanggilnya. Tanpa mengalihkan pandangan dari teleponnya, dia mengatakan bahwa itu akan datang, dan tepat saat isyarat, ibunya menelepon. "Kukatakan begitu" kepada Bo-mi yang brilian.

Sementara itu, Sang-gu berterima kasih pada Won seok untuk makan, dan melihat betapa berpakaiannya tajam, Sang-gu dengan benar menebak bahwa dia bekerja dengan Ho-rang. Won-seok dengan bangga mengatakan bahwa dia akan membelinya hari ini, dan Sang-gu mengatakan kepadanya bahwa ini adalah ide bagus.

Sang-gu memutuskan untuk mengajar Won-seok trik lain dari bukunya, dan menunjukkan kepadanya sebuah pesan teks yang dia kirim ke "Cigarette Light" (alias, Su-ji). Dia menjelaskan kepada Won-seok bahwa ini adalah umpan untuk membuat dia marah, karena dia akan berpura-pura tidak sengaja mengirim pesan begitu dia merespons. Namun, tidak seperti prediksi Sang-gu, Su-ji melihat salah satu pemberitahuan dan mengabaikannya, memanggilnya idiot.

Saat Su-ji pergi bekerja, rekan kerjanya melihat dia, dan rekan kerja yang sangat tidak menyenangkan tersebut menginformasikan dia untuk bertemu dengan salah satu klien mereka. Dia dengan sopan menolak, dengan alasan keterlibatan penting yang harus dia hadiri. Melihat ke atas dan ke bawah, dia berasumsi bahwa dia berkencan meski melakukan protes, dan kemudian dia harus berani untuk "menasihati" dia pulang lebih awal agar ibunya tidak khawatir.


Pertemuan penting Su-ji dengan Won-seok, dan dia memintanya untuk membantunya membeli sesuatu secara diam-diam untuk Ho-rang. Secara kebetulan, Ho-rang melangkah keluar untuk istirahat dan melihat-lihat dua toko perhiasan yang ada. Dia menatap mereka dengan curiga dan memanggil Won-seok, yang berbohong tentang keberadaannya. Alih-alih marah, Ho-rang tiba-tiba masuk ke senyum lebar dan teks Su-ji sehingga dia melihatnya, benar menebak bahwa Won-seok membeli sesuatu untuknya.

Su-ji menyuruh Ho-rang untuk bertindak terkejut saat kembali ke rumah, dan Ho-rang kembali bekerja dengan semangat di langkahnya. Di apartemen, Won-seok dan Su-ji beristirahat di tempat tidur, kehabisan napas karena membawa pulang barang itu. Dia mengatakan kepada Su-ji bahwa dia membuat keputusan besar untuk membelinya, berpikir bahwa itulah yang paling tidak dia lakukan untuk Ho-rang. Oh tidak ... aku sudah merasa malu.

Su-ji mendapat pesan teks lain dari Sang-gu (yang dia simpan sebagai "Idiot"), dan kemudian segera memblokirnya bahkan tanpa memeriksa teks-teksnya. Biadab. Aku menyukainya!

Sang-gu menatap pesan yang belum terbaca yang dikirimnya Su-ji dan merajuk di ruang istirahat perusahaan. Saat itu Se-hee lewat, menceritakan kepadanya tentang email dari perusahaan Su-ji, tapi untuk kekecewaan Sang-gu, pengirimnya adalah orang lain.

Ho-rang pulang ke rumah setelah bekerja dengan yang lain, dan mereka melewati toko furnitur, tempat sofa merah muda dipamerkan tidak ada lagi. Ho-rang mengisyaratkan yang lain bahwa dia akan membeli sofa yang lebih besar karena dia mungkin akan segera menikah.

Ho-rang bertemu Ji-ho dalam perjalanan ke tempatnya dan dengan penuh semangat dia menceritakan rahasianya kepadanya. Won-seok sedang menawarinya hari ini! Dia mempraktikkan wajahnya yang terkejut, dan Ji-ho tertawa, jelas senang untuk temannya. Dia mengirim Ho-rang ke apartemen dulu, karena dia harus menerima telepon dari Se-hee.

Begitu Ho-rang mencapai puncak tangga, dia mendengar bisikan masuk, dan lampu padam. Karena tidak dapat menahan kegembiraannya, Ho-rang dengan keras menyatakan kehadirannya dan masuk ke apartemen. Won-seok dan Su-ji berteriak kaget, tapi kejutan sebenarnya adalah sesuatu yang lain: sofa pink mengambil semua ruang di apartemen.

Ji-ho memberitahu Se-hee tentang rencananya untuk memberitahu teman-temannya tentang pernikahan mereka hari ini, tapi khawatir mereka mungkin tidak mempercayainya. Dia menawarkan untuk mengirim selfie yang mereka ambil pagi ini untuk digunakan sebagai bukti, tapi melihat ekspresi kaku mereka dalam gambar, Ji-ho menggaruk kepalanya, bertanya-tanya bagaimana cara menggunakannya.

Namun, perhatiannya dibawa kembali ke apartemen saat ia mendengar teriakan Ho-rang. Di lantai atas, Ho-rang memanggil Won-seok gila karena meletakkan sofa di tempat kecil mereka, tapi dia berpendapat bahwa dialah yang menginginkannya.

Dengan emosi meningkat, Ho-rang mengatakan bahwa ini memalukan, dan Won-seok menafsirkan kata-katanya untuk berarti dia. Dia berteriak padanya karena tidak memahaminya, tapi dia membalas, "Kalau begitu kenapa kamu tidak mempermudah saya untuk mengerti? Bantu aku mengerti daripada bertindak gila karena tidak memahamimu! "

Ho-rang tumbuh sepi, terluka oleh kata-katanya, tapi Won-seok selesai dengan air matanya. Meskipun dia mengancam untuk memecahkan masalah jika dia pergi, Won-seok mengabaikannya dan berjalan keluar pintu.

Menenggelamkan kesedihannya pada alkohol, Ho-rang bertanya mengapa Su-ji pergi ke toko perhiasan bersama Won-seok, dan dia menjelaskan bahwa dia mengganti tali tamunya. Su-ji berates Ho-rang untuk ledakannya, mengambil sisi Won-seok dalam pertarungan mereka, tapi teriakan Ho-rang, "Saya pikir dia akan melamar saya!"

Ji-ho mengatakan kepada penonton bahwa sejak berusia 17 tahun, mimpi Ho-rang adalah untuk menikah. Sudah tujuh tahun, dan Ho-rang bertanya kepada teman-temannya berapa lama dia harus menunggu sambil menangis karena rahimnya yang sudah tua.

Komentar itu adalah jerami terakhir bagi Su-ji, yang tidak ingin temannya menentukan harga dirinya dengan menikah, tapi Ho-rang menikam kata-katanya, menuduhnya pamer dan tidak memahami kesengsaraan seorang gadis tanpa uang seperti nya. Dia Marah dengan tuduhan Ho-rang, kemudian Su-ji, dan Ji-ho mengejarnya.

Di dalam mobil, Su-ji menceritakan Ji-ho semua pengorbanan yang dia buat untuk Ho-rang hari ini, tapi bukannya menerima ucapan terima kasih, dia dikutuk. Dia mengungkapkan kekecewaannya, dan meminta maaf saat mendapat telepon dari klien.

Saat Ji-ho melihat temannya berpaling ke kliennya, dia ingat impian Su-ji untuk menjadi CEO. Kembali ke mobil, Su-ji mengatakan bahwa dia akan bekerja, dan Ji-ho menceritakan, "Su-ji ingin menjadi CEO, tapi sekarang, dia hanya seorang karyawan yang menjawab atasannya."

Kembali ke sisi Ho-rang, Ji-ho ingat bagaimana satu-satunya impian Ho-rang yang akan dinikahi, tapi bahkan untuknya, itu tidak menjadi kenyataan. Ji-ho pulang ke rumah, berpikir bahwa dirinya menikahi tuan tanahnya untuk tinggal di Seoul, dan begitu sampai di rumah, dia melihat Se-hee masih terbangun.

Dia bertanya bagaimana ceramahnya pergi dengan teman-temannya, tapi dia mengakui bahwa dia belum bisa mengungkitnya. Dia bertanya tentang teman-temannya, dan dia mengatakan bahwa mereka semua "normal." Ji-ho berkomentar tentang betapa sulitnya mencapai impian kamu, dan menambahkan bahwa dia hanya ingin tahu bagaimana orang lain hidup.

Se-hee mengatakan kepadanya untuk tidak bertanya kepada orang lain apakah dia mencari jawaban, karena dunia semakin memburuk dan membutuhkan standar baru. Dia bertanya apakah itu termasuk pernikahan, dan dia mengatakan itu benar.

Saat Ji-ho bersiap-siap tidur, dia berpikir bahwa dunia ini tidak membaik, yang berarti hidupnya juga tidak akan membaik. Alih-alih menanti masa depan yang lebih cerah, dia bertanya-tanya apakah dia hanya hidup untuk menghindari hari esok yang lebih buruk.

Sebelum berangkat tidur, Ji-ho memiliki pertanyaan tentang pernikahan mereka, dan mengatakan bahwa mereka harus melewatkan hal-hal yang menimbulkan biaya, seperti upacara pernikahan. Se-hee setuju dengan dia dan mengatakan bahwa satu-satunya biaya akan menjadi pertemuan keluarga mereka.

Saat mereka berbaring di tempat tidur terpisah mereka, Ji-ho menjelaskan bahwa hanya orang kaya yang berhak dinikahi untuk cinta. Dia melihat status berubah Ho-rang ("berhenti bermimpi"), dan mematikan lampu untuk tidur.

Ini adalah hari yang cerah, dan Ji-ho mengenakan gaun putih sementara Se-hee mengenakan setelan hitam. Keduanya berlari mengejar bus, lalu duduk di belakang, tampak lelah dan bingung. Ji-ho bertanya apakah mereka tidak setuju untuk tidak melakukan apapun, dan Se-hee menjawab, "Saya rasa kita melakukannya."

Sebagai pasangan kontrak kami terlihat muram ke depan, Ji-ho menceritakan, "Untuk hidup normal, kita harus melakukan sesuatu."