10/15/2017

Witch's Court Episode 1 Part 1

Episode 1 Part 1


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 1 Part 2

Kami membuka drama pada tahun 1996, dengan sebuah van polisi melengking berhenti di depan sebuah bangunan kosong, orang-orang berlari melewati koridor. Senapan ditarik, mereka mengangguk tegang satu sama lain sebelum mereka menerobos pintu yang tertutup, dan dengan ahli masuk ke dalam ruangan. Pemimpin itu membunyikan klakson, "Bekukan. Kami polisi. "

Ruang kelas anak-anak sekolah bertepuk tangan. Ternyata polisi ada di sini untuk menunjukkan pekerjaan mereka kepada anak-anak, dan tampil mengesankan saat mereka menendang balon dengan cepat dan menggunakan kepala mereka untuk memecahkan blok beton. Semua anak terpesona-kecuali dua orang, yang sepertinya hampir bosan. MA YI-DEUM berbisik kepada temannya Yoo-mi bahwa polisi sebenarnya tidak membutuhkan senjata api, dan tidak sempat datang ke sekolah seperti ini, jadi ayah Se-na (pimpinan polisi) tidak boleh terlalu sibuk.


Se-na menuduh kedua temannya cemburu karena mereka tidak memiliki ayah yang bisa datang ke sekolah. Terperang, Yi-deum menarik rambut Se-na, tapi terlihat malu saat dia takut pada ayah Se-na untuk melepaskannya.

Di toko mie ibunya, Yi-deum membahas dengan Yoo-mi cara membalas dendam pada orang-orang yang menghina mereka karena menjadi anak yatim. Yi-deum dengan bangga menyatakan bahwa hanya ada dua cara yang berhasil - yang pertama adalah melakukannya dengan baik di sekolah, dan yang kedua adalah menjadi cantik seperti Miss Korea.

Tanpa sengaja, ibu Yi-deum menegur kedua gadis itu karena memikirkan hal ini-mereka harus bersyukur atas apa yang mereka miliki, daripada meratapi apa yang tidak mereka lakukan. Bahkan Yoo-mi memiliki nenek yang memujanya, bahkan jika dia tidak memiliki orang tua.



Sesuatu di televisi menangkap perhatian Ibu, dan dia mengacaukan berita bahwa komisaris polisi, JO GAP-SOO, yang telah memerangi tuduhan melakukan serangan seksual dan penyiksaan, telah dinyatakan tidak bersalah.

Pada konferensi pers, Jo Gap-soo (Jeon Gwang-ryul) sombong, sementara jaksa MIN JI-SOOK (Kim Yeo-jin) bersumpah bahwa apapun hasilnya, dia akan memastikan bahwa kejahatan Jo terungkap. Jaksa Min menyatakan, "Kami akan menunggu korban yang tersembunyi membuat keputusan yang berani dan maju ke depan."

Ibu sangat ngeri mengetahui bahwa korban dari kasus ini telah melakukan bunuh diri yang bahkan tidak dia sadari saat dia memotong dirinya dengan pisau.



Di rumah sakit sebagai pasien, Jo Gap-soo yang baru dibebaskan ditanyai oleh pengacaranya tentang apakah melawan korban lain karena penghinaan benar-benar merupakan ide bagus ketika kasus ini begitu sulit untuk dimenangkan. Jo mengatakan kepada pengacara bahwa sebelum dia direkrut oleh polisi, dia lulus ujian pengacara. Suara terangkat berbahaya, dia berteriak bahwa pelajaran paling dasar dalam kasus pemerkosaan adalah jika pengadilan memberiksn vonis tidak bersalah, korban harus berbohong.

Terguncang, pengacara tersebut berjanji untuk mengajukan tuntutan, dan pergi. Jo Gap-soo dengan samar bertanya kepada anteknya apakah "wanita itu" telah ditemukan. Sepuluh tahun yang lalu dia menyuruhnya menandatangani kontrak yang setuju untuk tidak menuntut, tapi dia melihat kaset yang dimilikinya, dan menduga dia mungkin memiliki bukti kejahatannya. Anteknya mengandaikan bahwa jika dia belum maju, mungkin tidak ada bukti, tapi Jo tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa dia memiliki alasan lain.


Di rumah, Yi-deum menggunakan lotion antiseptik dan perban ke jari ibunya (kurang berani). Ibu dengan lembut bertanya apakah Yi-deum merasa malu karena tidak memiliki ayah, dan bercanda bahwa dia seharusnya menikahi pria tampan untuk memberi Yi-deum seorang ayah tiri, meskipun Yi-deum skeptis tentang pemikiran itu.

Menolak untuk bermain dengan Ibu lagi, Yi-deum menjelaskan bahwa dia belajar keras untuk menjadi seorang dokter - tapi bukan karena dia ingin membantu orang sakit tapi karena dia ingin menjadi kaya. Ibu terlihat sedikit khawatir dengan bagaimana tentara bayaran putrinya, tapi mencair saat Yi-deum terus terang mengakui bahwa dia juga ingin menjadi kaya untuk membantu Ibu.


Larut malam itu, sementara Yi-deum tertidur, Ibu meringkuk di sudut jalan, wajahnya berkerut saat dia mencengkeram sebuah kaset yang diberi tanda "Jo Gap-soo." Dia gemetar saat dia mengingat permohonan Jaksa Min saat informan untuk maju.

Keesokan paginya, Ibu menghadiri pemakaman korban bunuh diri di rumah sakit, dan dia dengan sedih berbisik, "aku menyesal telah datang terlambat." Selesaikan, Mom menelepon Jaksa Min, yang menarik perhatian saat Ibu menyatakan bahwa dia memiliki rekaman Jo Gap-soo-di mana dia mengakui kejahatan yang dia lakukan 10 tahun yang lalu.


Bergegas bertemu dengan Mom, Jaksa Penuntut Min berlari ke Jo Gap-soo dalam perjalanan keluar dari rumah sakit, dan dua orang perdagangan melalui senyuman yang tidak tulus. Namun, Jaksa Penuntut Umum mendapatkan kata terakhir saat dia menyatakan bahwa persidangan belum berakhir. Ekspresi Jo Gap-soo berubah masam begitu dia pergi, dan dia bertanya-tanya apakah dia mengatakannya hanya untuk memprovokasinya.

Sementara itu, Ibu menekan lift untuk bertemu dengan Jaksa Penuntut Min, dan ekspresinya menjadi cemas saat Jo Gap-soo dan antek Baek Sang-ho ikut bersamanya. Untung mereka tidak mengenali ibu dan sedikit memerhatikannya-tapi saat hp ibu berdering dengan pesan yang Jaksa Min baru saja meninggalkannya, Jo mengalihkan perhatiannya padanya. Ibu tampak ketakutan saat Jo Gap-soo nampaknya mengingat dari mana dia pernah melihatnya.



Pada saat itu, Jaksa Penuntut Min melintas di depan lift, tapi ibu segera keluar dari lift dihentikan oleh Sang-ho dan Jo Gap-soo. Pintu geser tertutup.

Di rumah, Yi-deum tersentak bangun untuk memanggil ibunya. Karena Yi-deum menyadari bahwa ibunya tidak pernah pulang, dia terus menangis pada Yoo-mi dan nenek Yoo-mi.

Dua minggu kemudian, dan polisi telah secara resmi mulai menyelidiki hilangnya Ibu. Little Yi-deum dengan rajin memasang poster-poster ibunya di mana-mana dan melewati selebaran di jalan, tapi semuanya sia-sia. Sebuah Yi-deum yang lelah terisak-isak di atas poster ibunya yang hilang.


Tahun-tahun berlalu dan Yi-deum tumbuh sampai remaja tanpa pertanda ibunya. Posternya masih ada, tapi sudah robek dan diabaikan. Suatu sore, Ibu berjalan ke lingkungan dengan pakaian yang sama dengan yang ia lenyap, menatap poster dirinya sendiri, dan dengan sedih melihat ke toko mie yang sudah biasa ia makan.

Yi-deum melangkah keluar dan melihat ibunya berdiri di sana. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Ibu berpaling dari Yi-deum dan menghilang lagi, kali ini ke dalam kabut. Yi-deum putus asa mengejar ibu tapi tidak bisa menangkapnya, dan dengan sia-sia menangis ke udara malam.


Dengan terengah-engah, orang dewasa Yi-deum (Jung Ryeo-won) tersentak bangun dari mimpi buruk itu. Dia sudah tidur siang di tempat tidur di tempat kerja dan, yang masih bingung, ekspresinya tampak ngeri saat dia menyadari bahwa dia bisa mendengar dua rekan prianya kencing (dia ada di kamar laki-laki). Rasa jijiknya cepat berubah menjadi kebanggaan saat ia mendengarkan kedua pria tersebut yang bergosip tentang bakat dan promosi potensialnya.

Ucapan selamat diri disingkirkan, Yi-deum bergegas keluar untuk menemui koleganya saat dia menyebutkan bahwa kasus yang mereka hadapi ini sudah kehabisan waktu sejak terdakwa akan pergi untuk berbulan madu ke Macau dalam empat jam. Disegarkan, Yi-deum baut mati, roda gigi berputar pada informasi baru.


Interogasi itu tidak berjalan baik, dan Jaksa Penuntut Umum Oh Soo-chul menuntut untuk mengetahui apa yang akan dilakukan Yi-deum untuk memperbaiki masalah tersebut. Tanpa malu-malu, Yi-deum berjanji untuk menjaganya, dan dengan cerewet mengedipkan mata pada atasannya sebelum berjalan keluar ruangan.

Di ruang interogasi, pelaku meyakinkan menyeringai Yi-deum saat ia meminta dibebaskan untuk penerbangannya. Yi-deum mencatat bahwa dia pasti suka bepergian, yang membuat dia cukup penasaran untuk melihat-lihat riwayat penerbangannya. Dia membuka arsip di depannya untuk mengungkapkan gambar perjudian yang dituduh di kasino di Macau dan Gangwon, yang menghapus senyuman di wajahnya, karena perjudian itu ilegal di Korea.


Sambil mencondongkan tubuh ke seberang meja, Yi-deum tersenyum penuh kemenangan dan menyatakan bahwa pria tersebut dapat mengakui melakukan prosedur medis ilegal dan menyerahkan daftar orang yang dia operasikan, atau dia dapat menghadapi dua tuduhan termasuk perjudian. Ini pasti berarti dia akan kehilangan izin mediknya. Dipukuli, terdakwa menunduk, dan Chief Jaksa Oh mengepalkan tangan pada kemenangan di belakang cermin.

Yi-deum bergerigi kembali ke ruangan, di mana Chief Jaksa Oh memuji keahliannya dan mencengkeram erat lengannya. Discomfited pada sentuhan dekat, Yi-deum dengan cekatan, tapi dia tidak menyadari menatap ke arahnya.



Keesokan paginya, Yi-deum menambahkan sentuhan akhir pada laporan kriminal, sebelum buru-buru melakukan minimal untuk membuat dirinya layak untuk konferensi pers. Yi-deum bertanya kepada manajer kantornya, Sohn Mi-young, bagaimana penampilannya, dan dua memiliki tonjolan tinju menggemaskan ketika Mi-young menjawab bahwa Yi-deum terlihat sempurna.

Konferensi tersebut dikemas, karena melibatkan sejumlah pria berprofil tinggi yang menyuap dokter karena prosedur medis yang tidak perlu untuk keluar dari dinas militer. Yi-deum, meski telah memecahkan kasus ini, merasa tersinggung karena terdegradasi ke belakang sebagai rekannya (yang benar-benar melakukan kesalahan langkah sebelumnya dengan segera menangkap terdakwa) mengajukan kasus tersebut kepada wartawan.


Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Yi-deum segera disingkirkan sebelum konferensi, dan memberitahukan bahwa dia tidak akan mempresentasikan kasus ini. Rekan kerja Yi-deum menjelaskan bahwa Kepala Jaksa Penuntut Oh tidak berpikir akan pantas datang dari seorang wanita yang tidak pernah menghadiri dinas militer.

Seorang reporter menyatakan bahwa dia mendengar dari seorang sumber bahwa seorang informan sangat penting untuk keberhasilan kasus ini, dan dengan tajam bertanya kepada siapa informan ini. Tidak siap, Jaksa Woo menggelepar, dan Yi-deum berbicara saat dia melihat kesempatannya untuk memimpin. Tatapan Yi-deum tidak goyah saat ia bertemu dengan kepala Kejaksaan Oh karena persetujuannya, dan bergerak menggantikan pembunuhan dengan catatan yang telah disiapkan sebelumnya untuk para reporter. Jaksa Penuntut Oh dan rekan Woo melotot belati di Yi-deum, yang dengan berani menyatakan namanya untuk dicatat semua orang.




Comments


EmoticonEmoticon