10/24/2017

Black Episode 2 Part 1

Episode 2 Part 1



All images credit and content copyright: OCN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Black Episode 1 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Black Episode 2 Part 2

Seorang pengemudi pengantin berkendara di sepanjang jalan, bahagia dalam kehidupan pernikahan mereka yang baru. Tapi di kursi belakang duduk Grim Reaper, dengan sabar menunggu saat seorang sopir truk menabrak kemudi dan melayang ke jalur yang melaju. Pengantin laki-laki dipaksa untuk membelok di sekitar Truk Doom, menyebabkan mobil berguling.

Berdarah dan terluka akibat kecelakaan itu, pengantin wanita memanggil suaminya yang sekarat. Saat Reaper berjalan lebih dekat ke mobil, sebuah suara mengingatkannya bahwa dia tidak boleh melihat ke mata siapa pun yang pernah jatuh cinta. Jika dia melakukannya, maka tragedi mengerikan akan menimpanya. Reaper menatap mata wanita itu.


Ibu Moo-geng bergegas ke UGD, tapi ketakutan terburuknya dipastikan saat Soo-wan, masih berdarah dari usahanya yang gagal menyelamatkan nyawa Moo-gang, dia mulai menangis. Seorang dokter lain lari menemui mereka, panik karena dia hanya melihat Moo-gang di lorong. Semua orang berlari ke kamar jenazah, tapi sangat mengejutkan, tubuh Moo-geng sudah tidak ada lagi.

Ha-ram mencoba untuk menggantung dirinya sendiri, dan saat dia mendorong kursinya, berita tersebut melaporkan bahwa Moo-kang masih hidup. Ha-ram berjuang untuk mendapatkan pijakannya, tapi kursinya terlalu jauh. Saat dia mulai kehilangan kesadaran, dia dengan putus asa meminta ayahnya untuk membantunya hidup.



Ha-ram bangun karena anjing Man-soo menjilati wajahnya. Dia aneh karena menemukan anjing di apartemennya, tapi Man-soo dengan cepat menjelaskan bahwa dia bukan pencuri anjing itu benar benar menyelamatkan hidupnya.

Man-soo benar-benar percaya bahwa dia adalah seorang peramal, dan dia mendapatkan informasinya saat dia di kantor polisi. Dia ingin dia memberitahunya apakah anjingnya gong akan mati segera, tapi bila tidak ada yang menjawab, dia hanya akan pergi. Anjingnya terus-menerus menggonggong di pintu, jadi begitu Man-soo masuk dan berhasil menarik Ha-ram ke bawah pada waktunya.


Alih-alih menjawab, Ha-ram membawanya untuk mengantar ke rumah sakit. Dalam perjalanan ke sana, dia melihat Moo-gang yang direkrut Reaper menunggu untuk menyeberang jalan. Dia memerintahkan Man-soo untuk parkir sehingga dia bisa berlari ke Reaper Moo-gang. Ha-ram memanggilnya "Joon Oppa," nama yang dia kenal saat dia masih kecil, tapi Reaper Moo-geng hanya mengusirnya dari jalan, menyebabkan gelang benang merah dijatuhkan dari pergelangan tangannya.

Reaper Moo-gang terhuyung-huyung dan berlalu, dan Ha-ram membawanya kembali ke rumah sakit. Meski masih ada peluru di otaknya, semua tes yang berjalan di tubuhnya kembali normal.

Salah satu administrator rumah sakit datang untuk check in dengan Ibu dan melihat bagaimana dia bernasib di berita mengejutkan tentang anaknya ini. Administrator tampak sangat takut saat sendirian di kantornya, dan melotot pada rekaman CCTV Moo-gang yang meninggalkan rumah sakit.


Moo-kang tertidur saat sosok bertopeng itu dari sebelumnya muncul di samping tempat tidurnya, kali ini dengan jarum suntik penuh dengan sesuatu yang dia masukkan ke tas IV Moo-geng. Pria bertopeng itu mengatakan pada seseorang melalui telepon bahwa "ini akan diurus."

Saat pria itu meninggalkan ruangan, dia berlari ke Ha-ram di lift, di mana dia secara tidak sengaja menjatuhkan jarum suntik kosong dari tangannya. Ha-ram tidak memikirkan apa-apa, kecuali menggerutu betapa kasarnya orang itu saat dia tidak berterima kasih padanya karena telah mengambilkan untuknya.

Reaper Moo-kang bangun di ranjang rumah sakit untuk menemukan Soo-wan masih tertidur, masih memegang tangannya. Moo-gang merenggut tangannya dari dia saat dia duduk, dan dia terbangun, khawatir tentang bagaimana perasaannya. Soo-wan dengan tangis meminta maaf, mengatakan bahwa itu semua salahnya.


Kembali ke percakapan yang mereka alami sebulan yang lalu di atap, dia mengatakan pada Moo-geng bahwa dia tidak mendekatinya dengan sengaja. Tapi Reaper Moo-gang (siapa yang akan kita panggil Black saat dia masuk dalam Reaper) memotongnya, bertanya-tanya mengapa melihat dia membuat hatinya bisa melakukan hal-hal aneh.

Dia meletakkan tangan di dadanya, bertanya mengapa dia merasa berdebar. Sebuah kilas balik menunjukkan bahwa pertama kali Moo-kang bertemu Soo-wan di rumah sakit, dia merasakan hal yang sama. Hitam bertanya-tanya apakah hatinya hancur, dan Soo-wan mengulangi kata-kata yang awalnya dikatakan Moo-gang - bahwa jantung mengenali orang yang seharusnya kamu hadapi.

Black mencemooh kekonyolan seperti itu dan memerintahkan Soo-wan untuk keluar. Soo-wan pelan-pelan melakukannya, dan Ha-ram, yang telah mendengarkan di pintu selama ini, bersembunyi di tikungan.



Ha-ram telah memperbaiki gelang yang rusak, dan dia diam-diam masuk ke kamar rumah sakit tempat Black tidur. Dia melihat wajahnya, menyadari bahwa dia idiot tidak mengenali cinta pertama masa kecilnya, Joon Oppa.

Dalam kilas balik, Ha-ram muda mengaku bahwa dia mencintai segala hal tentang Joon Oppa, sangat menggembirakan anak itu. Dia bahkan berjanji untuk menjadi pengantin wanita saat dia dewasa, lalu menangis tersedu saat dia memintanya untuk tidak menyukai "gadis lain itu." Untuk menenangkannya, Joon Oppa berjanji untuk menikahinya, dan mereka terlihat malu bersumpah di atasnya.



Di rumah sakit, Ha-ram tersenyum saat mengingat hari itu, dan kemudian mencoba mengembalikan gelang itu pada Black yang sedang tidur. Tapi dia terbangun dan dengan cepat menjatuhkannya ke tempat tidur seolah siap menyerang, sampai dia batuk karena dia adalah Ha-ram.

Dia bingung untuk mengingat siapa dia, dan Black menggeram padanya untuk keluar. Luka kepalanya sepertinya masih menyebabkan dia sakit, dan dia menggeliat di tempat tidur. Ha-ram merasa tidak mungkin untuk percaya bahwa dia tidak dapat mengingatnya saat dia sudah memakai gelang itu bertahun-tahun, dan memanggilnya tersentak saat dia keluar dari ruangan.


Di pagi hari, Ha-ram marah dan bertekad untuk membuat Moo-gang mengingatnya. Tapi saat dia masuk ke kamar rumah sakit, dia menemukannya dengan satu kaki di kulkas. Black sebagian besar kesal karena kepergiannya terganggu, dan kemarahan Ha-ram lenyap saat dia menatapnya dalam kebingungan.

Sambil mendesah, dia meninggalkan rumah sakit dengan cara normal seperti manusia, tapi Ha-ram menyusulnya, memohon "oppa" untuk mengingatnya. Black akhirnya berhenti di jalurnya, menuntut untuk mengetahui apa yang dia inginkan darinya.

Ha-ram yakin bahwa Moo-kang mengenalnya hari itu di restoran makanan cepat saji, karena dia terus melihatnya dan mengatakan hal yang sama persis yang dilakukan Joon Oppa tentang penglihatannya sebagai berkah dan bukan kutukan. Lagi pula, tidak banyak orang di luar sana yang memiliki kemampuan untuk melihat kematian.


Saat dia menyenggolnya, Black mengangkat sebuah lubang untuk melarikan diri, tapi saat reaksi Ha-ram ketakutan bahwa dia akan melemparkannya ke arahnya, dia meletakkannya kembali dan lari ke halte bus terdekat. Dia mencoba untuk meninggalkan Ha-ram, tapi ketika dia memerintahkan sopir bus untuk bergegas dan pergi, pengemudi tersebut menolak sampai Black membayar ongkosnya.

Itu memberi Ha Ram cukup waktu untuk mengejar ketinggalan, sangat mengganggu Black, dan dia membayar dua ongkos bus mereka.

Ibu Moo-kang melempar bugar saat dia tahu bahwa anaknya telah sekali lagi kabur dari rumah sakit, tapi seruan dari Ha-ram meyakinkan semua orang bahwa dia bersamanya, meskipun dia tidak tahu kemana dia pergi.


Black bertekad menemukan cara untuk menjauhkan Ha-ram. Tapi Black juga menyebabkan masalah yang tak ada habisnya di bus dengan menolak memegang tali bus, menolak untuk meminta maaf karena menginjak jari kaki penumpang ("Mengapa? Apakah hal itu menyebabkan kaki mu terluka?"), Dan menolak mendengarkan wanita yang menyuruhnya duduk dan diam ("aku tidak menerima perintah dari manusia!").

Hitam menolak menyerahkan tempat duduknya kepada seorang wanita tua, tanpa basa-basi mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan segera meninggal. Dia kemudian menganggap wanita tua itu bersikap kasar karena dia terus mendorongnya, meski sebenarnya dia orang yang kasar, karena orang tua memprioritaskan kursi tersebut. Ketika Ha-ram terganggu dengan memegang barang-barang milik wanita itu, Black bergegas keluar dari bus.



Dia masuk ke lemari pakaian yang duduk di sebelah truk yang bergerak dan hilang, hanya untuk muncul kembali di kamar mandi di kamar polisi. Kwang-kyun ada di urinoir, terkejut melihat pasangannya di sana  dan tidak mengenakan apapun kecuali gaun rumah sakit, jaket, dan sepatu bot. Black menatapnya, tapi begitu dia menyadari bahwa Kwang-kyun adalah seorang detektif, dia benar-benar memutar lengan Kwang-kyun untuk membantunya menemukan alamat pria yang dia cari.

Kwang-kyun enggan memberikan alamat kepadanya, menyadari bahwa Moo-gang mungkin menderita beberapa efek dari tembakan, itulah sebabnya dia bukan dirinya yang biasa.



Alamat itu membawa Black ke keranjang makanan ahjumma, yang menatap pakaian anehnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia sedang mengorek seseorang, dan dia bertanya-tanya siapa orang itu. Black: "kamu." Dia mengasihaninya, dengan asumsi dia tidak waras, dan memberinya beberapa dolar.

Tapi Black sebenarnya memiliki penglihatannya pada hiu pinjaman yang ada di sana untuk menyingkirkan keranjang makanan ahjumma dengan uang. Hiu pinjaman melihat Black, tapi tidak bisa menganggapnya serius dalam upayanya yang aneh. Tidak masalah, karena Black dengan mudah menjatuhkan hiu pinjaman ke tanah, tapi begitu dia meletakkan pistol ke kepala pria itu, dia menyadari bahwa dia bukanlah orang yang dia cari.

Hiu pinjaman memiliki teman gangster, dan bukan hanya gangster mereka adalah orang yang sama yang dimuntahkan Moo-geng pada malam itu di restoran. Mereka yakin bahwa mereka dapat mengambil apa yang mereka anggap sebagai detektif yang lemah, tapi kickgun Reaper dengan mudah mengalahkan mereka semua.
 


Tempat berikutnya yang dituju Black adalah sekolah menengah seorang gadis, karena rupanya, orang yang dia coba temukan memiliki saudara perempuan. Dia berjongkok saat dia menunggu di luar, tidak peduli bahwa alat kelamin Moo-geng dipajang untuk dilihat semua orang. Dia melihat sebuah iklan untuk mantel parit hitam (pakaian Reaper klasik!), Dan menuju ke toko high-end membelinya untuk dirinya sendiri.

Penjaga toko tertegun saat Black dengan bangga menyerahkan 3.000 won wanita gerobak makanan itu kepadanya, meski mantelnya harganya lebih dari 2.000.000 won.

Sebelum dia bisa melakukan apa-apa, Black lenyap saat masuk pintu kamar ganti dan muncul kembali di kamar mandi SMA wanita itu, di mana dia mengagumi mantel barunya - sama sekali tidak peduli bahwa dia masih telanjang di bawahnya.
 
Comments


EmoticonEmoticon