10/24/2017

Black Episode 2 Part 2

Episode 2 Part 2



All images credit and content copyright: OCN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Black Episode 2 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Black Episode 3 Part 1

Dia segera ditangkap sebagai orang asing, sebuah kata yang tidak berarti apa-apa baginya  juga tidak ada kesopanan, karena dia tidak melihat alasan untuk menutupi hanya karena perwira tersebut mengatakan kepadanya. Black akhirnya ingat nama manusia-nya, tapi ketika petugas jagoan itu meminta nomor jaminan sosialnya, Black dengan megah mengatakan bahwa dia bukan anggota masyarakat ini, jadi dia tidak membutuhkannya.

Black terganggu oleh aroma makanan saat ia menyadari bahwa ia lapar. Dia berlari ke jalan tempat detektif lain sedang makan dan tanpa bertanya, mulai tertawa terbahak-bahak. Ketika dia memberi telepon untuk berbicara dengan Kwang-kyun, Black tampak samar-samar tersinggung saat seseorang menunjukkan bahwa dia memegang teleponnya terbalik.


Kwang-kyun menelepon karena ada pembunuhan yang harus mereka periksa. Wanita itu, seorang dokter kepala di klinik kesehatan mental setempat. Si penyerang adalah pasien di rumah sakit, yang tinggal di sana dengan nama yang disamarkan, dan satu-satunya petunjuk yang mereka miliki tentang identitas pembunuh itu adalah foto seorang siswa sekolah yang dibakar sebagian seorang siswa yang terlihat sangat mirip dengan Joon Oppa.

Black menyadari bahwa dia harus mengikuti perintah Kwang-kyun atau kalau tidak Moo-gang akan dipecat sebagai detektif, yang akan mengacaukan semua rencana Black. Jadi dia pergi ke rumah sakit dengan menggunakan portal kamar mandi ajaibnya.



Hahaha, ketika para detektif menyadari bahwa Moo-gang menuju ke arah mereka, mereka bergegas untuk melindungi tubuh, karena mereka berasumsi bahwa dia akan muntah di atasnya. Salah satu dari mereka bahkan memberinya tas untuk digunakan, memintanya untuk segera muntah sekarang dan menyingkirkannya.

Black mengejutkan semua orang saat dia tidak hanya tidak kehilangan kue keringnya, tapi dia juga berjongkok di samping tubuh, secara akurat menganalisis cara brutal di mana wanita tersebut terbunuh. Dia bahkan mengambil sebagian usus wanita itu, yang menyebabkan semua detektif lainnya muntah.

Mereka tercengang melihat penilaian rinci Black bahwa wanita tersebut kemungkinan dibunuh oleh pembunuh profesional, tapi dia dengan acuh tak acuh mengatakan kepadanya bahwa dia telah mempelajari penyebab kematian selama bertahun-tahun.



Kwang-kyun sangat marah karena ada seseorang yang memesan makanan yang dikirim ke TKP, tapi tentu saja itu untuk seorang Black yang lapar, yang menyukai sup yang dipenuhi potongan jeroan. Detektif lainnya tertegun bahwa Moo-geng yang mereka tahu bisa makan sekarang juga, dan ketika mereka mengirim video Black dengan mudah menurunkan sekelompok pria belasan, Kwang-kyun bertanya-tanya apakah Black benar-benar Moo-gang.

Hal itu menyebabkan Black meludahkan makanannya, yang berada disebelah mayat. Sepotong jeroan yang bagus tidak bisa disia-siakan, dan semua detektif lainnya pergi ke kamar mandi untuk muntah saat Black mengambil makanan dari tempat ia duduk di darah wanita yang telah meninggal itu dan kemudian dengan senang hati memakannya.



Menyadari ada sesuatu yang aneh dengan pasangannya, Kwang-kyun mengantarnya kembali ke rumah sakit. Ibu Moo-kang khawatir luka tembak itu telah memberi amnesia anaknya (selain perilaku aneh lainnya) karena dia sepertinya tidak ingat siapa dia atau Soo-wan. Bagi Soo-wan, kehilangan ingatan Moo-kang akan menjadi aset, karena itu berarti dia akan melupakan percakapan mereka di atap.

Ketika Ha-ram ingat bagaimana Black tidak mengenalinya, dia melempar gelang benang merah itu, menyatakan bahwa dia menyerah pada cinta pertamanya.

Sementara itu, Man-soo dengan senang hati memoles plat nama CEO barunya, tapi kegembiraannya cepat pupus saat mengetahui bahwa Royal Insurance menyatakan kebangkrutan dan akan dijual.


Ha-ram mendapat telepon dari pemilik rumah, yang mengatakan pada Ha-ram bahwa dia telah mengembalikan uang jaminannya karena ayah Ha-ram mampir dan mengatakan bahwa Ha-ram akan pindah. Itu kejutan bagi Ha-ram, yang tentu saja tidak punya ayah.

Ha-ram pergi ke rumah seseorang, di mana dia masuk ke pintu sampai anak laki-laki itu mengizinkan Ha-ram masuk. Ha-ram mencari barang milik orang itu sampai dia menemukan sebuah paket tersembunyi di sebuah sudut. Saat dia membukanya, Ha-ram terkejut karena itu adalah lencana detektif, dompet, dan kunci detektif ayahnya. Ohhhh, apakah ini rumah ibunya?

Anak laki-laki itu mengatakan bahwa kadang-kadang ibunya menarik barang-barang itu dan menangis melihat itu, yang juga mengejutkan Ha-ram. Dia melihat foto-foto di dompet, lalu mengeluarkan sebuah koran tua yang mengatakan bahwa mereka tahu bahwa ayah Ha-ram tidak mati karena kehilangan pijakannya, dan penulis catatan tersebut meminta untuk bertemu dengan ibu Ha-ram.



Sebuah kilas balik menunjukkan Ha-ram muda terkejut melihat bayangan kematian yang masih ada di sekitar ayahnya. Ayah dengan tenang meyakinkannya bahwa tidak masalah, lalu bertanya apakah dia bisa melihat bagaimana dia akan mati. Young Ha-ram menyentuh bayangan, mengungkapkan bahwa seseorang dengan tato laba-laba di tangannya akan mendorong ayah dari sebuah bangunan.

Ayah menjanjikan Ha-ram muda bahwa dia akan menangkap orang jahat itu sebelum sesuatu bisa terjadi, dan bahwa dia akan segera pulang. Dia pergi meskipun usaha Ha-ram masih putus asa untuk membuatnya ayhnya tetap tinggal.



Ha-ram dewasa berjalan ke rumah sakit, tempat ibunya bekerja sebagai perawat, dan seperti yang dia lakukan, dia ingat hari itu ketika dia melihat mayat ayahnya. Dia juga melihat seorang pria dengan tato laba-laba menghilang ke kerumunan orang, tapi tidak ada yang mendengarkannya saat dia bersikeras bahwa dia adalah orang yang membunuh ayahnya.

Di rumah sakit, Ha-ram menuntut untuk mengetahui mengapa Ibu tidak pernah melaporkan kematian ayah ke polisi, bahkan setelah menerima surat dari seseorang yang tahu bahwa kematiannya bukanlah sebuah kecelakaan. Ha-ram dengan marah bertanya mengapa Ibu bertemu dengan orang itu, tapi ibu mengatakan tindakan seperti itu tidak akan mengubah apapun.

Ha-ram menjerit frustrasi, karena sekali lagi, penglihatan tentang kematian ayahnya, tapi ibu memohon pada Ha-ram untuk merahasiakan penglihatannya, seperti yang selalu dia katakan kepadanya. Ha-ram menyalahkan Ibu karena telah meninggalkan dia dan ayah saat muda, dan karena tidak menindaklanjuti bagaimana ayah meninggal. Ha-ram menjerit bahwa Ibu tidak lebih baik dari pada pembunuh Ayah.


Ibu menjerit saat itu, lalu dia tidak peduli apakah kematian ayah adalah pembunuhan atau kecelakaan. Dia mengatakan bahwa Ayah harus mati karena semuanya berjalan dengan salah, termasuk dia jatuh cinta padanya dan melahirkan Ha-ram. Ha-ram menangis saat ia lari dari rumah sakit.

Ha-ram menyadari bahwa Moo-geng harus bisa membantunya melacak orang yang awalnya menulis catatan itu, tapi dia tidak tahu di mana Moo-gang sekarang, dia telah dipulangkan dari rumah sakit. Dia bertanya-tanya apakah dia masih tinggal di alamat yang diberikan Joon Oppa saat dia pindah.


Ha-ram kembali ke apartemennya untuk menemukan pria yang mengacak-acak barang-barangnya. Dia yang berbohong bahwa dia pindah sehingga dia bisa mengambil uang jaminannya, dan sekarang dia menemukan simpanan tabungannya yang rahasia, berjanji akan memukul jackpot dan membayarnya dengan bunga. Pria itu tampaknya tahu tentang penglihatannya, karena dia menyalahkannya atas kematian ayahnya.

Ha-ram mengancam untuk memberinya "bacaan", menggunakan "kekuatan" -nya seperti saat ayahnya meninggal. Dia menjerit dan mengibaskan tangannya saat dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia meninggalkan rumahnya dengan uang itu, dia akan segera mati. Orang itu tidak terlalu peduli, karena dia membutuhkan uang untuk melindunginya dari rentenir yang akan membunuhnya.

hari ini gelap dan penuh badai, dan Black mengawasi dari luar jendela saat seorang pria berjalan perlahan menuju rumah, meninggalkan jejak kaki berdarah di tengah hujan.



Meringkuk di lantai apartemennya, Ha-ram diam-diam memanggil Joon Oppa. Dia mendengar suara Joon Oppa yang menyuruhnya bangkit supaya dia tidak terserang flu. Dalam sebuah penglihatan, dia melihat anak muda itu dikelilingi awan hitam. Dia menangis bertanya mengapa dia tidak pernah menulis kepadanya, dan mengapa dia berpura-pura tidak mengenalinya. Dia mengulurkan tangan untuknya, tapi dia memudar.

Ha-ram, yang keluar dari penglihatannya, bertanya-tanya apakah Joon Oppa sudah meninggal, melihat gelang benang merah di lantai tempat dia membuang sebelumnya.

Di kantor polisi, para detektif telah berusaha melacak pembunuh dari rumah sakit jiwa. Tapi meski pria itu diduga pasien, tidak ada catatan rumah sakit, dan tidak ada bukti DNA yang ditemukan di kamar pasien.



Pria dengan jejak berdarah itu memasuki rumah Moo-geng, dan itu tidak lain dari Moo-geng, di dalam pakaian dia terbunuh, dengan darah mengalir dari kepalanya. Moo-gang menatap Black, bertanya, "siapa kamu?"

Menonton dari teleskop di seberang jalan itu adalah pria yang awalnya mencoba menarik mata Moo-geng. Di belakangnya ada dinding yang penuh dengan foto-foto Moo-gang, dan kilas balik menunjukkan bahwa Moo-kang sebenarnya dibunuh bukan oleh orang yang menahannya, tapi oleh seorang penembak jitu di bawah perintah seseorang.



Saat Moo-gang jatuh ke tanah setelah ditembak, dia melihat garis besar tiga sosok, salah satunya berjanji untuk menangkap seseorang dengan tangannya sendiri. Ini mungkin tiga Reapers, karena Black menceritakan Moo-gang yang bingung dan berdarah bahwa Moo-kang benar-benar meninggal hari itu.

Moo-kang terus bertanya siapa pria itu, dan penampilan Black berubah menjadi bentuk Reaper sebenarnya.


1 komentar

  1. Over all, sangat2 penasaran dgn alur slanjutnya..pmainnya keren2 smua����
    Semangatt,, semangattt,, lanjutkn recapnya..������

    BalasHapus


EmoticonEmoticon