10/30/2017

Witch's Court Episode 6 Part 1

Episode 6 Part 1


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 5 Part 2
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 6 Part 2

Setelah sinyal pelacak Ah-reum, Jin-wook dan Yi-deum tiba di sebuah persimpangan pada saat yang sama dengan mobil Hyun-tae. Sayangnya, tak satu pun dari mereka memperhatikan dan Jin-wook membanting jeda untuk menghindari benturan dengan lalu lintas yang melaju. Jaksa kami terus mengikuti sinyal hanya untuk menemukan gelang yang dibuang di pinggir jalan. Penalaran Hyun-tae harus bersembunyi sejak dia dilarang terbang, Yi-deum cepat-cepat memanggil untuk mencari aktivitas kartu kredit Hyun-tae.

Sementara itu, Ah-reum terbangun untuk menyadari dirinya berada di kamarnya rumahnya. Dia mengocok ke dapur tempat makan malam ada di meja dan memanggil ibunya. Dia menyadari ada sesuatu yang tidak beres saat pintu terbuka, dan Hyun-tae muncul sambil memegangi sebuah kue dengan satu lilin menyala.


Sesampainya di kompleks apartemen Ah-reum, Yi-deum memberi tahu Jin-wook bahwa pernyataan tuduhan menunjukkan bahwa Hyun-tae selalu berada di sekitar Ah-reum. Penyidik Gu berlari dan mengatakan kepada mereka bahwa CCTV menunjukkan mobil Hyun-tae di dekatnya. Menyadari bahwa Hyun-tae pasti selalu menonton, Jin-wook menunjukkan apartemennya tepat di seberang Ah-reum's (yang ternyata milik ayah Hyun-tae).

Di dalam, Hyun-tae dengan gembira menceritakan sebuah teriakan Ah-reum yang hari ini menandai dimulainya hidup mereka bersama. Ah-reum menangis sambil memanggil ibunya, tapi Hyun-tae mengatakan bahwa dia harus mengirim ibunya jauh-jauh, yang hanya menyebabkan teriakan Ah-reum menjadi semakin panik. Sambil tertawa jeli, dia menyeka air matanya saat dia dengan senang hati menyuruhnya berhenti menangis ini adalah kesempatan yang membahagiakan. 



Di lorong, Investigator Gu ragu-ragu untuk masuk, tapi Jin-wook berjanji untuk bertanggung jawab. Suara peringatan pengeboran Hyun-tae, jadi dia mengunci Ah-reum di kamarnya dan membawa pisau dapur di dekatnya. Tim kami mencoba masuk saat Hyun-tae mengayunkan pisau itu dengan liar, menuduh Jin-wook masuk di antara dia dan Ah-reum sementara Jin-wook mengatakan dia menjadi jaksa penuntut untuk menangkap sampah seperti Hyun-tae.

Dalam keadaan marah, Hyun-tae menekuk ke depan, tapi Yi-deum dengan heroik menyelam di antara mereka, pisau mengiris sisinya saat ia jatuh ke tanah. Jin-wook dengan tangkas mengambil Hyun-tae ke bawah dan Yi-deum melihat tangannya yang berlumuran darah, melepaskan desahan kesal sebelum dia pingsan.



Segera, Yi-deum dibawa oleh dua EMT dan Investigator Gu yang khawatir sementara Jin-wook tetap berada di belakang untuk menghadapi Hyun-tae. Meskipun Hyun-tae menyeringai bahwa Jin-wook tidak akan berhasil, Jin-wook tidak terpengaruh. Sementara itu, Ah-reum bersatu kembali dengan ibunya dan dengan air mata mengatakan bahwa mereka tidak perlu bersembunyi lagi.

Jo Gap-soo menonton konferensi pers yang dipimpin oleh Jaksa Penuntut Min dan menertawakan ironi menemukan bahwa dia berguna sebagai berita. dia  mengatakan bahwa salah satu lawan politiknya telah turun dalam peringkat.

Kembali ke rumah sakit, Yi-deum memeriksa berita di tabletnya dan mengeluh bahwa sementara dia melakukan semua pekerjaan itu, yang lain menuai keuntungan. Sambil meringis kesakitan, dia berkedip kembali ke malam sebelumnya, dan kami melihat kejadian itu diputar dari sudut pandangnya. Sebenarnya, Yi-deum telah mencoba melarikan diri, tapi telah tersandung kakinya sendiri. Dengan berpikir cepat, dia menghitung bahwa alternatif terbaik adalah mendorong Jin-wook di jalan, tapi dia bergeser pada saat terakhir dan dia langsung jatuh terkena pisau.

Saat ini, dia merengek pada kebodohannya tapi meluruskan diri saat Jo Gap-soo tiba dengan senyuman didepan wartawan. Dia memberinya sekeranjang bunga dan kemudian berpose memegang tangannya sementara kamera berkedip. Yi-deum bergumam pelan karena sepertinya tidak adil bahwa dia menggunakannya langsung untuk kampanyenya, namun dia menjawab bahwa artikel tersebut akan menguntungkan mereka secara bersamaan.


Ketika ditanya tentang hubungan mereka, Jo Gap-soo meyakinkan semua orang bahwa dia hanya datang untuk menghibur jaksa penuntut, memutarnya menjadi janji untuk memastikan warga merasa aman. Sementara itu, Jin-wook tiba di rumah sakit bersama anggota Unit Kejahatan dan Kejahatan lainnya, dan mereka bertemu Jo Gap-soo dalam perjalanan keluar. Setelah Jaksa Min mengirim sisa timnya ke depan, dia bertanya mengapa dia ada di sini. Jo Gap-soo hanya menjawab bahwa ia telah bertemu Yi-deum.

"Dia tidak ditikam untuk keuntungan mu," Jaksa Penuntut Min memanggilnya, "Dia ada di sana untuk menangkap orang-orang yang hidup dengan baik ... bahkan setelah melakukan kejahatan seperti mu." Mereka bertukar peringatan, dan Jo Gap-soo menantangnya untuk berhenti menggonggong dan menggigit dia jika dia bisa

Dia pergi, tapi di luar, sekretarisnya menunjukkan kepadanya sebuah berita bahwa dua kandidat walikota yang menentang berpikir untuk bersatu.



Jaksa Jang meminta Yi-deum bagaimana perasaannya, dan Yi-deum keluar dari sandiwara saat dia merintih bahwa dia pusing dan lemah. Tidak terpengaruh, Jin-wook menunjukkan bahwa pisau itu hanya menyayat kulitnya, tapi Penyidik Gu menambahkan bahwa dia telah terluka karenanya.

Dua jaksa lainnya tercengang mendengar kabar ini, dan meskipun Yi-deum terlihat sama-sama terkejut, dia berguling dengannya. Yi-deum menyatakan bahwa dia hanya melakukan apa yang seharusnya dilakukan sebagai senior, saat juniornya berada dalam bahaya. Jin-wook tidak membelanya, tapi yang lain mengangguk kemurahan hatinya sampai Jaksa Penuntut Min datang dan bertanya bukankah kamu tersandung atau mencoba untuk melarikan diri. 


Jaksa Penuntut Min mengatakan bahwa Yi-deum marah karena melewatkan konferensi pers, Jaksa Min menegurnya untuk wawancara dengan Jo Gap-soo, tapi saat melihat Yi-deum menyesal, dia setuju untuk membiarkannya sekali ini saja. Dia bertanya tentang luka Yi-deum, yang segera mengilhami putaran sandiwara lainnya.

Jo Gap-soo bertemu dengan calon walikota Heo di Hotel HJ untuk bertanya apakah mereka bisa menjadi "teman." Menawarkannya di partainya sendiri, Jo Gap-soo berjanji untuk menegakkan janji Calon Heo untuk menciptakan zona bebas peraturan untuknya. Di perusahaan mertua, tapi Calon Heo hanya mencemooh. Melihat Jo Gap-soo, dia menegaskan bahwa dia tidak bisa berteman dengan seseorang yang secara seksual menyiksa orang lain.


Yang mengejutkan, Jo Gap-soo mulai tertawa sebelum memperingatkan bahwa dalam kepentingan terbaik Kandidat Heo, mereka menjadi teman daripada musuh. Sebagai tanggapan, Calon Heo melempar tagihan ke meja dan menguntit. Dengan marah, Jo Gap-soo memanggil Sang-ho dan mengatakan kepadanya bahwa inilah saatnya untuk "mengumpulkan investasi."

Di rumah sakit, Yi-deum berjuang untuk bangun, merasa tidak mungkin mengenakan sepatu botnya dalam kondisinya. Melihat sandal di samping ranjang pasien lainnya, dia bertanya pada gadis itu apakah dia mendapatkannya dari rumah sakit, tapi gadis itu menjawab bahwa mereka mambawa dari rumah.



Cue Yi-deum memanggil Jin-wook untuk meminta sandal. Karena kebingungannya, Yi-deum menjelaskan bahwa dia tidak pernah sakit dan karena itu dia tidak tahu dia membutuhkan sesuatu. Jin-wook masih bingung tapi tersenyum saat dia teringat dia tertusuk karenanya, dan karena itu pada dasarnya dia berutang padanya. Dia bertanya apakah dia memerlukan hal lain, yang mengarah ke serangkaian teks sepanjang hari untuk meminta hal yang berbeda.

Jin-wook menjadi semakin kesal karena teks-teks itu berulang kali mengganggu pekerjaannya, tapi di penghujung hari, dia dengan patuh mengambil barang-barang yang diminta Yi-deum saat dia memanggilnya dengan permintaan lain.

Potong ke: Keduanya duduk di meja luar yang banyak dengan makanan, yang dengan senang hati dia nikmati. Yi-deum memuji masakannya dan mengakui bahwa dia tidak peduli dengan menu rumah sakit yang sehat. Jengkel, Jin-wook menunjukkan bahwa dia tidak di rumah sakit untuk makan tapi Yi-deum tidak setuju, mengungkapkan bahwa dia tidak memiliki banyak waktu.


Ketika makanannya habis, Yi-deum meraih ke bawah dan mengeluarkan sekaleng bir, yang segera diambil Jin-wook. Dia mengatakan bahwa ini untuk membantu pencernaannya, tapi Jin-wook berpendapat bahwa alkohol tidak baik saat dia tidak sehat. Yi-deum mengatakan kepadanya bahwa hanya 1 kaleng tidak apa-apa, tapi dia melangkah mundur dan dia mengejarnya sampai mereka cukup dekat.

Tiba-tiba canggung, Yi-deum mengalah dan kembali ke tempat duduknya sementara Jin-wook batuk dan berpaling. Sambil memperhatikan lengan Yi-deum melingkari dirinya sendiri, Jin-wook melempar jaketnya ke bahu dan memintanya masuk kembali.

Saat mereka berjalan, Yi-deum bertanya tentang Hyun-tae, dan Jin-wook mengatakan bahwa dia di hukum selama 18 tahun. Dia senang berbagi bahwa Ah-reum optimis dan berharap bisa menjadi polisi. Yi-deum mengangguk, dia pasti ingin bisa menembak Hyun-tae, tapi Jin-wook dengan datar mengoreksi bahwa Ah-reum ingin melindungi anak-anak lain yang menderita sama sepertinya.



Mengambil jeda dalam percakapan sebagai sebuah kesempatan, Jin-wook berdiri di depan Yi-deum dan dengan tulus berterima kasih padanya. Terlambat, Yi-deum tidak bisa merespon sampai Jin-wook menyadarkannya dengan menanyakan apakah dia tidak pergi.

Mereka pindah ke bagian jalan, tapi Jin-wook memanggilnya kembali. Yi-deum menatapnya penuh harap, tapi dia hanya memintanya untuk mengurangi pesannya karena ini mengganggu pekerjaannya. Dia setuju, terlihat sedikit tenang saat dia pergi.


Jaksa Jang memanggil ibu dan petugas kebersihan dari kasus pelecehan anak yang ditangani oleh Jaksa Penuntut Seo. Sang ibu tidak senang, tapi Jaksa Agung mengulangi kesaksian anak laki-laki itu dimana dia mengklaim bahwa tangan petugas kebersihan itu kasar dan dia berbau alkohol. Jaksa Jang kemudian mengungkapkan bahwa pekerjaan petugas kebersihan sebelumnya melibatkan penanganan bahan kimia yang kuat dan tangannya sekarang sangat halus sehingga mereka hampir tidak memiliki sidik jari.

Terkejut, Jaksa Penuntut Seo hanya bisa mendengarkan karena Jaksa Agung Jang menyatakan bahwa karena operasi hati dua tahun yang lalu, petugas kebersihan telah menghindari alkohol sama sekali. Petugas kebersihan itu mengakui bahwa ketika dia melihat anak laki-laki itu menangis setelah membasahi celananya, dia merasa kasihan pada anak itu. Mengingatkan cucunya sendiri, ia merasa harus mengganti pakaian  anak itu dengan pakaian bersih.

Dengan menyesal, sang ibu sungguh-sungguh meminta maaf. Dengan lembut, Jaksa Agung Jang berbagi bahwa dia juga memiliki anak laki-laki dan sementara sulit membayangkan anak-anak terbaring, mereka cenderung dilebih-lebihkan saat diberi perhatian.


Setelah itu, Jaksa Penuntut Seo berdiri di aula yang merasa benar-benar ditegur. Dia meminta maaf kepada Jaksa Agung Jang tapi wanita yang lebih tua tersebut memperingatkan bahwa dia hampir mengirim seorang pria yang tidak bersalah ke penjara, dan membiarkannya memikirkan konsekuensi yang mungkin ditimbulkan dari tindakannya.

Menemukan Jaksa Penuntut Seo di sebuah bangku di luar, Penyidik Gu mencoba menawarinya beberapa kata yang menenangkan tapi dia tiba-tiba meratap, menyandarkan kepalanya ke bahunya saat dia menangis. Mereka segera ditemukan oleh Mi-young yang hebat mereka menggoda tapi Investigator Gu yang kebingungan bangkit berdiri dan mengumumkan bahwa bukan itu yang dia pikirkan. Dia kabur, membiarkan kedua wanita itu bingung.

Di rumah sakit, Yi-deum merasa bosan dengan permainan solitaire-nya. Sambil berbelok ke belakang, dia melihat pasangan di seberangnya dan senyuman melankolis menyambar wajahnya saat dia melirik ke pasangan tua di samping mereka, dan akhirnya ke ibu dan anak perempuan di ranjang di sampingnya.



Di kantor, Jin-wook menjawab telepon dari Yi-deum dan dia meminta dia untuk mengiriminya beberapa kasus. Kesal, Jin-wook mengatakan kepadanya bahwa dia sedang sibuk dan hendak menutup telepon saat Yi-deum berkata bahwa dia akan mati. Tiba-tiba khawatir, dia bertanya apa yang salah dan Yi-deum merintih bahwa dia merasa bosan dan bisa sampai mati.

Jin-wook mendesah dalam-dalam dan Mi-young menahan tawa sementara Yi-deum melanjutkan bahwa dia melihat semua pertunjukan yang dikirim Jin-wook padanya dan bahkan bermain game selama beberapa jam tapi dia masih memiliki banyak waktu dan merasa hampa. "Itu membuat ku memikirkan hal-hal bodoh," katanya, "jadi aku pikir pekerjaannya akan lebih baik."


Dengan sedikit tawa, Jin-wook mengatakan kepadanya untuk membacanya sehingga Yi-deum menyuruhnya untuk mengambil beberapa buku dari rumahnya dimana Jin-wook menemukan sebuah kotak berisi romansa manhwas di bawah tempat tidurnya. Dengan cemoohan, dia menemukan foto Yi-deum dan Ibu memberinya jeda, dan dia berpikir kembali saat malam dia melihatnya menangis saat tidur.

Yi-deum menonton dengan nada iri saat pasien wanita di sebelahnya sangat memperhatikan ibunya. Ekspresinya tidak hilang pada Jin-wook, siapa yang baru saja tiba, tapi saat dia merasa kasihan padanya, dia melihatnya dan memanggilnya dengan keras sebagai "hubby." 



Kaget, Jin-wook menoleh dari balik bahunya sebelum menyadari Yi-deum sedang berbicara dengannya. Dia dengan riang bertanya apa yang membuatnya begitu lama "hubby." Dia langsung menuju ke arahnya dan dengan tenang menanyakan apa yang sedang dia lakukan. Sebelum dia bisa menjawab, ibu dari pasien wanita itu berkomentar tentang betapa tampan dan tingginya Jin-wook, sementara anak perempuan itu membungkuk karena dia cemburu karena dia juga seorang jaksa penuntut.

Tertegun, Yi-deum mengatakan bahwa dia tetap bersamanya karena dia baik. Benar-benar bingung, Jin-wook bertanya dalam napasnya jika mereka sudah menikah sekarang dan Yi-deum membalikkan permintaan maafnya segera dan menyuruhnya bermain selama dua puluh menit. Jin-wook menolak tapi ibu bertanya apakah mereka memiliki anak dan Yi-deum dengan ceria menjawab tidak, tapi mereka akan mencobanya. Sang ibu meyakinkan mereka bahwa itu tidak akan lama, mereka pengantin baru, dan Yi-deum berpura-pura malu.

Comments


EmoticonEmoticon