10/23/2017

Revolutionary Love Episode 3 Part 1

Episode 3 Part 1

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Revolutionary Love Episode 2 Part 2
Pahlawan kita adalah tipe pria yang maju satu langkah, satu langkah mundur, dan terkadang itu merupakan sumber komedi, tapi sama seperti alasannya bagi tokoh wanita, yaitu untuk meledakkan pukulannya. Tapi dia menunjukkan tanda-tanda bagaimana mengambil langkahnya sendiri, yang berjalan jauh untuk mendukukungnya, saat dia keliru menuju jalan perkembangannya. Dan akhirnya berjalan secara Perlahan.

Joon berpakaian seperti pelayan hotel, Joon menyelinap ke kamar Hyuk untuk membawanya menyelinap keluar sebelum petugas polisi bida menemukannya, kemudian dia mengingat bahwa dia telah dituduh melakukan kejahatan namun tidak menyerahkan dirinya kepada pihak berwenang, karena perintah ayahnya, dia harus menghindari hukum.

Hyuk tersentuh, saat memikirkan bahwa dia datang untuk membantunya, tapi dia mengatakan kepadanya dengan dingin bahwa dia hanya melakukan ini untuk mendapatkan uang. Saat mendengar itu, ponsel ayahnya berdering dalam ingatannya berkata "Jangan membuat keputusan hidup yang penting karena uang." Kemudian Joon ingat saat ayahnya kehilangan pekerjaan, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah memilih seorang pengecut. Dia telah melihat amplop itu penuh dengan uang kertas di depan ayahnya, dan dia mengatakan, "Saya harap kamu tidak akan hidup seperti saya."

Dia berpikir, "Waktu itu, saya tidak tahu apa arti dari semua perkataan itu." Tapi beberapa hari yang lalu, ibunya telah memintanya untuk meminta uang, karena anaknya (saudara tirinya Joon) terluka dan ibunya tidak memiliki orang lain untuk meminta uang kepada ayahnya.

Kemudian, dia mengatakan kepada Hyuk bahwa dia sangat sibuk sehingga dia tidak bisa repot-repot mencemaskan beberapa ahli waris chaebol. Hyuk tampaknya tidak terganggu, dan bertanya berapa banyak uang yang dia butuhkan. Dia menepuk senyuman saat dia menyebutkan jumlahnya, lalu mengusulkan sebuah kondisi sebagai imbalannya, agar Joon tetap tinggal dengannya sampai dia bisa kembali ke rumah. Setelah itu Joon memikirkan permintaan maaf ibunya, dan juga peringatan dari ayahnya.

Dia berpikir "Tapi ayah, apakah kamu tahu ini?". "Saya bahkan tidak memiliki kesempatan untuk membuat keputusan hidup yang sangat penting. Saya hanya tergantung dari hari ke hari. "Jadi dia mengangguk dan menerima kesepakatan itu. Kemudian Hyuk mengulurkan tangan, dan mereka bergetar sampai hari ini menjadi Hari pertama mereka.

Kemudian suara Je-hoon terdengar marah saat di telepon, yang diabaikannya selama ini. Joon menyuruhnya untuk menyiapkan mobil dan menemuinya di pintu belakang, bel pintu hotel bunyi. Dia pun membukanya dan tiba-tiba Joon mendesak Hyuk untuk naik ke dalam gerobak pelayan, dan saat dia disembunyikan dengan aman di dalam gerobak, kemudian dia membuka pintu dan mendorong gerobak melewati petugas polisi.

Kemudian Dia mengarahkan gerobak ke lorong di bawah pengawasan petugas, dan membawanya ke lift dengan aman. Dia menusukkan tombol tutup pintu, dan berbisik kepada Hyuk untuk tetap diam di dalam gerobak. Tapi di detik-detik terakhir, sebuah lengan membuka pintu dan kemudian petugas polisi tersebut bergabung dengannya di lift yang sama.

Joon terlihat sangat gelisah, kemudian petugas tersebut menunjukkan foto Hyuk kepadanya dan bertanya apakah dia tamu di ruangan suite yang dia bersihkan. Joon bilang dia belum pernah melihat dia sebelumnya, dan saat perut Hyuk bergemuruh kencang di gerobak, dia menepuk perutnya dengan gugup.

Gemuruh semakin terdengar jelas, dan Hyuk menggandakan rasa sakit. Ketika Joon melihat bagian bawah kereta linen bergoyang-goyang saat Hyuk bergerak, dia memberikannya tendangan cepat di punggung Hyuk. Kepada petugas, dia merasa gugup bahwa ada nyamuk di sini, kemudian dia melambaikan tangannya.

Petugas itu menyerahkan kartu namanya dan meminta dia meneleponnya jika dia melihat Hyuk di sekitar hotel, tapi Joon mengatakan kepadanya bahwa dia tidak diizinkan untuk memberitahu  informasi tentang tamu kepada siapapun. Namu Petugas itu memaksanya untuk memberitahukan hal itu, dan saat ia mendorong kembali permintaan tersebut, Hyuk membiarkan sebuah kentut yang panjang dengan bau yang tidak enak.

Joon terhenyak karena malu saat aroma itu menghantam mereka, namun Hyuk merasa tenang, setelah membiarkan semuanya keluar. Di sisi atas, berhenti dari pertanyaan petugas, dan pintu lift kedua terbuka, kemudian dia menembak keluar dari sana.

Joon mendorong gerobak dengan melewati petugas polisi, dia mulai merasa lega. Kemudian dia mendapat panggilan dan mengangkatnya. Tiba-tiba Perawat itu melihat gerobak bergerak saat Hyuk meraba-raba teleponnya dan memanggil Joon, dia memutuskan untuk beristirahat sejenak.

Dia bisa mendorong gerobak ke area yang luas, Hyuk memiliki cukup waktu untuk bersembunyi di sana sebelum petugas tersebut menangkapnya. Mereka meringkuk bersama di antara seprai, dan saat jantung Hyuk mulai berdetak di tempat yang dekat dengan polisi itu, dia melakukan yang terbaik untuk menenangkannya.

Petugas diminta untuk pergi oleh seorang karyawan, kemudian Joon dan Hyuk menyelinap ke belakangnya. Dia melihat punggung mereka mundur dan mengikutinya, tapi mereka berhasil sampai di parkir, tempat dimana Je-hoon berhenti di depan mobilnya.

Hyuk memeriksa teleponnya untuk melihat siapa yang mengirim pesan dan itu pesan dari Chae-ri, dia mengomel untuk mengobrol. dia selalu merusak sesuatu.

Je-hoon memprotes kesepakatan mereka untuk meminta Joon menjadi petugas pribadi Hyuk, tapi keduanya berdiri di samping kesepakatan tersebut. Je-hoon mengatakan bahwa dia tidak bisa menangani pengelolaan Hyuk, dan menggertak semua pelanggaran masa lalunya, seperti buang air kecil di tengah-tengah masyarakat. Hyuk menggerutu dan mencoba menjelaskan kepada dirinya sendiri, tapi Joon melambaikan tangannya dan mengatakan itu tidak masalah.

Je-hoon mengatakan bahwa dia tidak akan mengizinkannya melakukan sesuatu, dan dia menganggapnya sebagai kurangnya kepercayaan pada kemampuannya. Mereka mulai bertengkar, dan Joon menunjukkan bahwa dia adalah alasan mereka bisa melarikan diri dari hotel.

Saat itulah Je-hoon memperhatikan mobil polisi di kaca spionnya, dan mulai menuangkan kecepatan. Dan Polisi pun mempercepatnya, lalu menyalakan sirenenya. Je-hoon menghindari lalu lintas untuk sementara waktu, sementara Hyuk dan Joon mendesaknya untuk menepi agar membiarkan mereka keluar. Je-hoon mengambil keuntungan dari tikungan tajam untuk disinggahi, dan membiarkan polisi itu masuk ke dalam bus.

Ketika mobil Je-hoon lewat dengn]an sangat kencang, polisi mengejarnya-dan saat Je-hoon berhenti, mobilnya sudah kosong. Dia bertanya ke mana penumpang yang lain pergi, dia tidak melihat Joon dan Hyuk di bus yang lewat di belakangnya, dan Je-hoon bermain sangat bodoh.

Petugas tidak bisa mengejar masalah Hyuk, tapi dia menyatakan bahwa Je-hoon sedang melaju kencang. Je-hoon mengatakan bahwa ia tidak mengmudi dengan kencang, dan bahwa jika dia bisa melihatnya kembali, kamera akan menangkapnya dan dia akan diberi kartu peringatan. Jadi dia bisa meninggalkan tempat kejadian tanpa kutipan, dia pun membiarkan polisi itu dengan tangan hampa.

Di dalam bus, Hyuk dan Joon merasa tenang dan tidak dikejar-kejar polisi lagi. Dia bertanya ke mana mereka akan pergi sekarang, dan dia menjawab, "Tempat yang sempurna untuk menyembunyikan generasi ketiga chabeol."

Kembali ke lokasi konstruksi, kemudian mereka pergi, Hyuk mengeluh bahwa ia lebih suka dipenjara, tapi Joon memanggilnya dan mengabaikan permintaannya untuk membiarkan mereka pergi ke kapal pesiarnya. Hyuk diikat ke hari kerja yang lain, Kali ini dia harus meletakkan batu bata.

Joon mendapat waktu tenang untuk mengganti pakaiannya sehingga kenyataan menabraknya, dan dia bertanya-tanya apakah dia gila untuk membantu dan menahan seorang buronan. Ketika Je-hoon menelepon, dia mengatakan kepadanya dengan singkat bahwa Chaebol aman dan memotong teleponnya sebentar, dan kemudian mengatakan bahwa dia sibuk.

Je-hoon melapor kembali ke hyung Woo-sung bahwa Hyuk berhasil lolos dengan selamat, dan dia menugaskan seseorang untuk tetap bersamanya. Woo-sung bertanya siapa itu, tapi Je-hoon hanya mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir.

Mendengar bahwa Woo-sung telah mengatur sebuah konferensi pers secara mendadak, kemudian Je-hoon meminta seseorang untuk melacak alamat IP untuknya.

Joon bekerja meletakkan ubin dengan tekun, sementara Hyuk berjalan di sekitarnya, dia terlihat seperti anak yang hiperaktif, pertama kali mencoba membantunya dan kemudian menangis dengan mengigit jarinya. Joon menutupnya dan Ajumma melihat Hyuk berjalan cemberut dan memanggilnya anak anjing yang mengejar pemiliknya.

Saat makan siang, Hyuk mengerutkan kening saat melihat sup jeroannya yang tidak dia sukai, namun memutuskan bahwa demi ikatan dengan Joon, dia akan memakannya. Dia dengan enggan mencobanya dan kemudian matanya melebar karena heran akan rasa aneh itu, tapi dia tidak tahan untuk memakannya, dan Dia sibuk dengan antusias.

Kepala mereka tersentak saat program berita di TV beralih ke konferensi pers yang diberikan oleh Woo-sung, yang menunjukkan sikap menyesal dan meminta maaf atas kegemparan yang disebabkan oleh saudaranya. Tapi dia menambahkan bahwa Hyuk telah memotong kontak, memainkan gambar chaebol yang tidak bertanggung jawab dari Hyuk, dengan pandangan rendah hati.

Saat itu Hyuk terlihat tertegun, dan Je-hoon yang berdiri di dekatnya saat Woo-sung sedang berbicara, dia juga terlihat gelisah. Je-hoon melihat polisi itu dari sebelumnya.

Konstruksi ajumma bertanya, apa kakak laki-laki adalah orang yang baik, dan dia selalu mengurus adik laki-lakinya yang sedang bermasalah. Salah satu ajusshis mengendus bahwa ini semua hanya untuk formalitas semata, dan semuanya akan diurus dengan uang.

Ajusshi yang lain memanggil Hyuk sebagai anak yang sembrono, dan Hyuk memprotes dengan lemah bahwa kata-katanya sangat kasar, dan chaebol itu bisa memiliki alasan. Ajusshi mengatakan, apakah dia melakukannya, dia harus menyerahkan diri. Hyuk mengatakan bahwa dia mungkin saja akan mencoba, namun ayahnya menghentikannya dengan tinju ayahnya yanng sangat keras, yang membuat Joon berpikir melihat wajah Hyuk yang dipukuli ayahnya. Tapi saat dia bertanya apakah dia dipukuli, Hyuk hanya bilang mungkin itulah yang terjadi.

Para tetua mengabaikan komentar Hyuk dan memintanya untuk khawatir tentang masa depannya sendiri, dan bukannya bersimpati dengan beberapa chaebol. Saat semua orang keluar untuk melanjutkan pekerjaan, Hyuk tetap duduk, dan dia terlihat murung. Joon mengatakan kepadanya untuk tidak merasa tidak nyaman, itu hanya untuk orang biasa, sepertinya chaebol mendapat bantuan dan perlakuan khusus dan tidak dipegang oleh undang-undang yang sama.

Je-hoon menemukan Petugas Jang menunggunya di mejanya setelah konferensi pers selesai. Petugas tersebut bertanya tentang keberadaan Hyuk, tapi Je-hoon tidak mengatakannya, dia hanya mengatakan bahwa dia tahu apa yang dikatakan dalam pernyataan resmi tersebut.

Petugas Jang memberi tahu dia bahwa dia akan dipanggil, kemudian mencatat bahwa ini sangat aneh bagi kakak laki-laki untuk meminta maaf atas nama adik laki-lakinya, dan orang asing masih akan meminta maaf atas nama perusahaan dan stafnya. Dia bilang "Saya tidak tahu apa yang Salah dengan kamu, tapi kamu  bisa mengatakan bahwa karyawan yang bekerja keras telah berkomitmen." Ini bagus, dan Je-hoon hanya mengatakan bahwa dia setuju dengan keluhan itu.

Comments


EmoticonEmoticon