10/15/2017

Revolutionary Love Episode 1 Part 2

Episode 1 Part 2

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Revolutionary Love Episode 1 Part 1
Dengan takjub Hyuk melihat Joon dan menarik nafas kemudian berkata  "Daebak." Kemudian Chae-ri meledak dalam kecocokan wailing, dan manajer itu berlutut untuk meminta maaf. Joon hanya memperingatkan Chae-ri bahwa dia bisa menuntutnya karena tuduhan palsu tapi tidak akan kali ini, lalu badai dalam keadaan gusar, mendorong Hyuk di masa lalu.

Chae-ri terus meratap sampai dia mendongak dan melihat Hyuk berdiri di sana. Tertangkap dua kali dengan tangan merah, dia memanggilnya, tapi dia hanya tersenyum dan berbalik, berjalan pergi. Monolog Hyuk berubah dramatis saat jalan keluarnya berubah menjadi slo-mo, dan dia membaca secara puitis:

Kehilangan cintaku, aku menulis
Selamat tinggal, malam-malam pendek itu
Selamat tinggal, keinginan itulah
Saya tidak lagi menginginkannya

Di lobi, Hyuk datang ke Joon untuk melihat Joon yang sedang dimarahi  manajer, yang mengatakan bahwa dia tidak memiliki persyaratan dasar menjadi seorang karyawan. Joon membalas bahwa karyawan bekerja demi uang, dan tidak harus menjual kepribadian mereka juga. "Uang adalah kepribadian, paling tidak untuk di sini," kata manajer yang dikatakan kepadanya, "karena upah yang kamu terima langsung keluar dari dompet pelanggan."

Saat itu, Hyuk bergumam sendiri, "Itu tidak benar." Joon berpendapat bahwa jika dia harus melepaskan emosinya dan kepribadiannya untuk mengerjakan pekerjaan ini, maka gaji itu terlalu rendah. Manajer menyuruhnya untuk berhenti, kemudian, dan Hyuk melangkah untuk berdebat dengan logika itu.

Di detik-detik terakhir, dia ingat peringatan Je-hoon untuk tetap menjadi pribadi yang tenang, yang mencegahnya untuk membuang namanya. Sebaliknya, dia berpendapat bahwa tidak adil membuat seseorang yang salah dituduh tunduk sebelum menuduhnya.

Hyuk tidak menyadari bahwa dia mengenakan seragam seorang karyawan spa, namun sang manajer melakukan dan mengutuk standar pelatihan karyawan hotel. Joon melepaskan celemek pelayannya, dan menyuruh manajernya untuk mengirim gajinya langsung ke rekeningnya.

Hyuk berdentang dengan dukungannya, dan menghadapi pembangkangan semacam itu, sang manajer memerintahkan mereka keluar dari tempat itu. Mereka dikawal dari lapangan, dan Joon berteriak balik bahwa ini adalah penghentian yang tidak sah.

Joon bertanya apakah Hyuk adalah pegawai paruh waktu di tempat spa, dan ketika dia mengatakan tidak, dia terengah-engah membayangkan bahwa mereka akan memperlakukan karyawan penuh waktu dengan sangat lusuh di sini. Hyuk hanya bertanya-tanya apa arti kata "full-timer" dan "part-timer".

Joon mendesak Hyuk untuk melaporkan hal ini kepada dewan buruh, dia marah atas namanya. Dia bertanya apakah itu benar-benar perlu melakukannya, tapi Joon mengetuk bahunya dengan memberi semangat dan menawarkan kepalan tangan dalam bentuk solidaritas sesama karyawan part-time. Dia berterima kasih padanya karena berkelahi dengannya dan memanggilnya kawan, dan senyum kecil yang sombong dan manis menyebar di wajah Hyuk.

Dia bertanya tentang namanya, dan dia mengatakan kepadanya. Dia bertanya padanya sebagai balasannya, dan dia menyala dan mengatakan kepadanya bahwa itu adalah Byun Hyuk, yang kebetulan juga berarti revolusi. Joon menyebutnya nama yang baik dan mengucapkan selamat tinggal, dan saat dia melihat dia berjalan pergi, pikirannya beralih lagi:

    Sebelum dia memanggil namaku
    Saya tidak akan melakukan satu gerakan pun
    Saat dia memanggil namaku
    Dan Akhirnya aku akan menjadi bunga

Senyuman di wajah Hyuk sebagai hujan tiba-tiba kelopak bunga turun pada dirinya dan Joon. Saat kembali ke hotel, dia menemukan jalannya terhalang dinding pegawai. Dia mencoba menjelaskan siapa diirnya yang sebenarnya, tapi mereka mendorongnya kembali dan mengatakan kepadanya dengan saksama untuk pulang. Dia mulai mengungkapkan identitasnya, hanya untuk mengingat peringatan tegas Je-hoon untuk tidak melakukannya, dalam keadaan itu, dia mengungkapkan siapa dirinya kepada semua oarng yang ada disana.

Tapi Hyuk mengabaikan itu dan mengatakan bahwa dia adalah putra Ketua Byun, mengharapkan penyesalan dari mereka. Sebagai gantinya, dia diseret secara paksa, dan para staf mencemooh klaimnya menjadi chaebol dan mengancam untuk memanggil polisi.

Pikiran untuk membuat marah Je-hoon adalah satu-satunya hal yang mencegahnya untuk terus melangkah lebih jauh, saat ia membayangkan Je-hoon menembaknya dengan sepasang senapan mesin.

Jadi untuk saat ini, Hyuk menerima kekalahannya dan berjalan pergi. Dia bertanya-tanya apa yang bisa dia lakukan tanpa telepon atau dompetnya, sama seperti dia melihat Joon duduk di halte bus. Gah, dan senyuman itu muncul lagi.

Dia menyapanya sebagai "Kamerad," dan kemudian memperhatikan goresan di hidungnya, yang membuat dia berseru lagi pada perawatan hotel. Dia hanya meminta untuk meminjam teleponnya, tapi sayangnya, dia sebenarnya tidak tahu berapa nomornya dan tidak dapat menelepon.

Ketika busnya tiba, tangan Hyuk melewati telepon, tapi tidak benar-benar melepaskannya, membuatnya terlihat seperti anjing anjing yang menyedihkan. Jadi Joon merindukan busnya dan bertanya apakah dia sudah makan. Dia memang memiliki udara yang sangat menyedihkan tentang dirinya.

Je-hoon tiba di hotel dan meminta akses ke ruangan suite Hyuk, karena tidak dapat menahannya. Manajer tersebut mengutip peraturan tentang itu, namun Je-hoon mengidentifikasi dirinya sebagai karyawan Grup Gangsu dan tamunya sebagai anak Grup chaebol tersebut, Byun Hyuk. Karyawan di konter mendengarnya dengan cemas, menyadari bahwa dia mengatakan yang sebenarnya. dan telah melakukan kesalahan menyeret generasi keuda dari Grup Chaebol.

Joon membawa Hyuk untuk makan sup soondae, dan terkejut mendengar bahwa Hyuk bahkan tidak tahu makanan yang sangat umum ini. Dia mengidentifikasi berbagai sumber daging, Hyuk mengeluarkan ekspresi mengerikan dengan saat memakan jeroan dan telinga. Dia melihat dia memakannya dengan penuh semangat, dan merenung, "Manusia tampak seperti makhluk kejam."

Joon bertanya apakah dia tahu berapa biaya kamar suite itu, dan menggambarkan jumlahnya sebagai biaya sewa dan makanan bulanannya, jumlah yang harus dia kerjakan sebulan penuh sebagai pembantu untuk mendapatkannya. Dia mengatakan dengan sangat marah bahwa "orang-orang semacam itu" memamerkan uang yang bahkan tidak mereka dapatkan dari orang tua mereka sendiri, yang hanya menyakitkan "orang-orang seperti kita."

Hyuk bertanya apa jenis kerugian yang mereka terima, dan dia menjawab bahwa hal itu membuat mereka merasa dirampas, membunuh keinginan mereka untuk hidup dengan tekun, dan menurunkan kualitas hidup mereka. Hyuk mencatat bahwa itu bukan bahaya langsung, dan Joon mendesah, menganggapnya naif. Dia mengingatkan mereka bahwa "mereka" menyebabkan "kami" diusir dan memperingatkan bahwa dia akan terus dimanfaatkan jika dia tidak hati-hati.

"Bagi orang-orang seperti kita yang tidak memiliki apa-apa, kita harus hidup dengan kepala lurus, karena ini adalah Hell Joseon," ujar dia. Hyuk mengambil semua persyaratan dan konsep baru ini dan mencoba untuk memikirkan apa maksudnya.

Setelah makan, Joon m menawarinya uang tunai untuk ongkos bus. Saat itu, Hyuk melihat sebuah layar TV yang sedang memutar cuplikan tontonan dalam pesawatnya, dan sementara wajahnya pucat, identitasnya jelas. Itu hanya berita buruk, dan dia meminta bantuan Joon.

Sehubungan dengan bencana Hyuk yang akan diumumkan, reporter mengerumuni Ketua Byun di kantor. Ketua menyalak Je-hoon yang membawa Hyuk.

Je-hoon kembali ke hotel mewah, yang masih berisi semua barang Hyuk. Seorang karyawan menemukan pakaiannya di loker spanya, dan Hyuk mengulas cuplikan dari kamera spa, bertanya-tanya ke mana Hyuk menghilang.
Manajer dan petugas meja depan gelisah, mereka mengetahui jawabannya tapi takut untuk memberitahunya. Para wanita melihat rekaman Hyuk dibawa ke lapangan, dan manajer dengan hati-hati memblur tubuhnya di depan layar itu.

Je-hoon dibiarkan menjelajahi lapangan dengan berjalan kaki, tapi ini sia-sia. Di malam hari dia masih tidak tahu dimana keberadaan Hyuk, dan menerima telepon dari ayahnya, yang juga merupakan ketua pengemudi. iAyah sepertinya terlalu banyak mencurahkan perhatian kepada atasannya dan menegur Je-hoon karena tidak melakukan pekerjaannya dengan benar dan membiarkan cerita itu bocor ke publik. Je-hoon hanya bisa bertanya bagaimana mungkin dia bisa melakukannya dengan lebih baik.

Kemudian, setelah mendengar bahwa Hyuk masih belum diketahui, ayah khawatir tentang kesehatannya, sementara membiarkan anaknya mengepalkan tinjunya. Je-hoon membentak ayahnya karena tidak khawatir tentang pada dirinya sendiri dan bukan tuan muda yang mungkin baik-baik saja, dan kemudian menutup telepon.

Je-hoon berpikir kembali saat masih kecil, melihat ayahnya berlutut di depan kaki ketua untuk menyeka sepatu berdebu dengan lengan bajunya. Ayah senang melakukannya, tapi pemandangan itu membuat Young Je-hoon kecewa. Dan sementara Hyuk muda cukup ramah dan memperlakukannya seperti teman, Young Je-hoon telah jauh lebih sadar, dan merasakan perbedaan di antara mereka.

Sekarang dia berpikir bahwa dia tidak tahu saat itu, bahwa dia akan menghabiskan hidupnya untuk menjaga Hyuk, tapi juga lift hidupnya yang tidak bisa dia lepaskan. Saat Je-hoon berjalan di sepanjang jalan, dia melewati sebuah layar yang memutar video pesawat Hyuk, yang mencakup sekilas mukanya sendiri sebagai bagian dari rombongan ketua. Dia bersumpah pada dirinya sendiri untuk menanggung apapun yang dimilikinya dan mendapatkan imbalan.

Ibu Hyuk mencari seorang peramal, yang meyakinkannya bahwa Hyuk ditakdirkan untuk hal-hal besar. Dia skeptis, mengingat tipu muslihatnya, namun peramal tersebut mengatakan bahwa Einstein dan Edison sama-sama melihat masalah mereka di masa muda mereka, tapi semua itu terus berlanjut untuk menjadi hebat. Dia mengatakan bahwa Hyuk diberkati dengan segala macam keberuntungan, untuk dia lega.

Pada saat itu, Hyuk sedang makan ramyun di atap Joon dengan penuh kenikmatan. Hyuk meminta sajian lain, dan Joon dengan senang hati menyesuaikan diri dan menambahkannya ke tabunya yang sedang berjalan, dia menagihnya untuk kamar dan papan, dan dia berjanji untuk membayar semuanya kembali nanti.

Joon mengambil bantuan Hyuk-tempat tidur malam ini-untuk Je-hoon, yang menolak dengan tegas untuk mengangkat orang baru ini, mereka tinggal di gedung yang sama, meski Je-hoon ada di lantai bawah. Saat itu, teriakan Hyuk dari atap membawa mereka berlari ke atas, di mana dia menjerit tentang seekor tikus.

Hyuk berbalik, dan matanya melebar untuk melihat Je-hoon berdiri di sana. Joon memperkenalkan Hyuk sebagai "kawan" yang dia gambarkan, yang dipecat dari hotel karena dia, dan Hyuk segera membungkuk rendah dan berkata, "Senang bertemu denganmu!".

Je-hoon menatapnya dengan tak percaya, dan Joon hanya menafsirkan penerimaannya yang tidak bersahabat sebagai sifat mudah tersinggung. Hyuk membuat gerakan sembunyi pada temannya untuk tetap diam, dan Joon mendesah bahwa jika Je-hoon menolak untuk menyediakan tamu untuk malam itu, dia harus tidur di kamarnya. Mata kedua anak laki-laki itu melebar.

Joon menawarkan untuk membagi kamar Hyuk dan biaya sewa dengan Je-hoon. Dia juga meyakinkan Hyuk bahwa meskipun penampilannya buruk, tapi Je-hoon adalah orang baik dan bijaksana. Hyuk setuju bahwa dia terlihat seperti itu.

Saat berada di tempat Je-hoon, Hyuk menjelaskan bagaimana dia diusir tanpa teleponnya dan tidak dapat menelepon siapapun. Je-hoon bertanya bagaimana dia sampai di sini dari semua tempat yang ada, dan Hyuk menyatakan bahwa mereka harus ditakdirkan untuk bersama disaat seperti ini.

Hyuk membuat dirinya benar, dan menolak desakan Je-hoon untuk "mengubah dirinya sendiri" dan pulang ke rumah. Hyuk berbagi bagaimana dia menemukan Chae-ri menipu dirinya dengan temannya dan memainkan kartu kasihan itu dengan cukup keras, meski kita bisa melihatnya hanyalah tipu muslihat untuk simpati-sepertinya dia cukup menyukainya, terus terang saja. Dia meminta Je-hoon untuk membiarkan dia memiliki satu malam dan istirahatlah.

Je-hoon menyebut dia tidak dapat diperbaiki dan mengingatkannya bahwa seluruh perusahaan telah dilemparkan ke dalam kegaduhan, sementara dia sedang bermuram durhaka tentang seorang pacar. Hyuk mengatakan bahwa ini adalah malam terakhirnya, karena jika dia mengubah dirinya di masa depan, pada dasarnya dia akan dikurung sejak saat itu.

Joon melihat grafik pekerjaan paruh waktu, dan mengkhawatirkan tempat kosong itu. Dia mengambil foto lama dirinya dengan ayahnya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia berhenti dari pekerjaannya setelah disiksa di sana. Dia menambahkan bahwa jika dia menuangkan semuanya ke dalam kesetiaan perusahaan, dia pasti akan merasa sakit hati, seperti ayahnya. "kamu mengerti mengapa saya tidak ingin menjadi pegawai biasa, bukan begitu, ayah?" Tanyanya.

Di lantai bawah, Hyuk bertanya tentang Joon, memanggilnya tidak biasa. Je-hoon mencemooh gaya hidupya, tapi Hyuk mengatakan bahwa dia keren dan memanggilnya sebagai penyelamat dan pelitanya: "Jika bukan karena dia, hari ini saya mungkin kelaparan dan meninggal di jalanan. Dia yang pertama kali memperlakukanku dengan baik.

"Dia bilang dia ingin membayarnya kembali, menyebutkan biaya yang dia diskusikan sejauh ini. Je-hoon menggerutu bahwa Joon benar-benar pekerjaannya sendiri, menagihnya untuk makanan dan makan. Sambil kembali tidur, Hyuk mendesah bahwa ia merasa sedih karena tidak memiliki uang untuk makan, dan ini menyakitkan harga dirinya dan membuatnya merasa cukup rendah. "kamu baru saja belajar dan itu dimulai dari sekarang?" Je-hoon berlari keluar.

Kemudian, Hyuk melanjutkan bahwa ia merasa bodoh karena tidak pernah mendapatkan uang yang dari hasil jerih payahnya. sekarang Dia mengerti, apa maksud Je-hoon tentang dia mendapat hak istimewa bahkan harus bersumpah untuk mematuhi ayah nya.

"Tapi Joon tidak hanya taat," kata Hyuk, teringat bagaimana dia menertawakan konsep pelanggan sebagai raja dan menolak menjual dirinya sendiri. Je-hoon hanya mendesah bahwa dia membiarkan emosinya menjadi lebih baik darinya lagi.

Hyuk membombardir Je-hoon dengan pertanyaan tentang Joon, seperti berapa lama mereka saling mengenal dan tinggal di gedung yang sama. Je-hoon menolak pertanyaan itu, tapi pikirannya kembali ke masa lalu, saat mereka bersekolah bersama.

Saat itu mereka adalah mahasiswa, dan Joon telah mengakui bahwa dia menyukai Je-hoon. Dia membeku, jantung berdebar, tapi kata-kata yang keluar adalah: "Jadi? Apa yang kau ingin aku lakukan? "

Joon marah sekali saat mengingat bagaimana Je-hoon mengatakan bahwa orang-orang menentukan nilainya dengan pekerjaan yang mereka lakukan. Dia mengeluh bahwa Je-hoon sama seperti tamu bratty di hotel dan manajer yang menendangnya keluar. Dia berteriak ke lantai di Je-hoon, sementara dia berbaring di tempat tidur dan mengulangi pengakuannya dalam pikirannya, dan dia tampak sedih.

Hyuk bertanya seberapa dekat keduanya, dan merenung, "kamu tidak berkencan, bukan? kamu tidak, bukan? Tidak mungkin. "Je-hoon bertanya mengapa dia sangat tertarik, dan Hyuk menjawab bahwa menurutnya Joon menyukainya.

Hyuk menceritakan seberapa baik Joon memperlakukannya hari ini saat dia tidak perlu, yakin bahwa dia jatuh cinta padanya. Je-hoon menggelengkan kepalanya dan memintanya untuk beristirahat dengan baik agar dia bisa menyerahkan diri pada ayahnya besok.

"Sementara aku pergi, kau harus merawatnya dengan baik," kata Hyuk, sepertinya mereka sudah barang. Dia ingat bagaimana Joon telah melawan saat Chae-ri menyambar rambutnya dan melemparkan sampah ke sekelilingnya, meskipun ingatannya dihiasi dengan detail tambahan kali ini, saat dia mengiriminya dengan mata dan ciuman.

Hyuk berkata sambil melamun, "Saya rasa saya telah jatuh cinta padanya." Atase Je-hoon dengan cemas, dan Hyuk melanjutkan, "Semua cinta yang telah saya lewati sampai sekarang baru saja dilatih."

Di lantai atas, Joon menghitung uangnya dengan senang hati, tanpa sadar akan Hyuk yang memutuskan dengan sungguh-sungguh, "Saya pikir akhirnya saya bertemu dengan wanita yang akan saya temui sekarang."

2 komentar

  1. Siwon dl cakep tp skrg kok jd agak berubah cakep ny yah...��

    BalasHapus


EmoticonEmoticon