Advertisement
Advertisement
Episode 14 Part 2

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Because This is My First Life Episode 14 Part 1
Se-hee bertemu dengan Yong-seok, ia mulai meminta maaf tentang malam itu. Dia menyalahkan alkohol atas tindakannya, dan meminta agar mereka mencabut tuntutan hukum tersebut karena dia bersedia memberikan kompensasi dengan penyelesaian tunai.

Pada awalnya, Se-hee menatapnya dalam kebingungan, tapi semakin dia mendengarkan, semakin dia menangkap kebenaran. Mengingat malam Ji-ho datang ke apartemennya dengan piyamanya, potongan-potongan itu saling mengikutinya, dan Yong-seok terlambat menyadari bahwa Se-hee tidak tahu.

Yong-seok minta diri untuk pergi, tapi Se-hee meraih lengannya, menatap mengancam, dan memerintahkannya untuk duduk dan berbicara dengannya bukan Ji-ho.

Ji-ho berterima kasih kepada Jung-min karena telah membagikan ceritanya, tapi Jung-min juga punya pertanyaan padanya, Apa yang akan dia lakukan jika Jung-min mengatakan bahwa dia masih mencintai Se-hee? Ji-ho mengatakan kepadanya bahwa mereka akan menjadi musuh, dan bahwa dia akan menunggu hati Se-hee untuk datang kepadanya.

Jung-min bertanya apakah dia akan menunggu karena ini adalah kontrak pernikahan, tapi Ji-ho menjawab bahwa bahkan dalam pernikahan nyata, tidak ada jaminan bahwa satu pasangan akan memiliki hati pasangan mereka. Jung-min tidak sependapat, mengira bahwa pernikahan adalah pernyataan resmi dari beberapa pasangan yang mengklaim hal itu. Ji-ho mengakui bahwa dia baru menikah, tapi dia yakin satu hal, Hati bukanlah hal yang bisa dicuri atau disambar. mereka hanya bisa datang kepada kamu.

Kemudian saat ia merenungkan kata-kata Ji-ho, Jung-min berkedip kembali ke hari ia menulis selamat tinggal Post-ke Se-hee, menyuruhnya untuk tidak pernah mencintai lagi. Dia mendesah bahwa dia iri Ji-ho karena sudah menyadari kebenaran tentang cinta.

Sopirnya menginformasikan Jung-min tentang komplikasi terkait gugatan Ji-ho. Rupanya, Yong-seok dipukuli oleh suami Ji-ho saat meminta tuduhan dijatuhkan, dan Jung-min tidak percaya bahwa Se-hee melakukan hal seperti itu.

Pada jamuan makan malam perusahaan, Park memberi roti panggang, berpegangan tangan kepada atasan mereka, dan meminta maaf setengah hati kepada Su-ji. Kaget, Su-ji melotot ke Park, yang melambaikan masalah saat seorang rekan kerja bertanya, tidak menyebut-nyebutnya. * meraih garpu rumput dan membakar obor *.

Kelompok tersebut keluar dari restoran untuk putaran kedua mereka, namun Park harus mampir ke kantor untuk mendapatkan sesuatu. Su-ji menembak belati di punggungnya dan memanggil Sang-gu untuk menjelaskan bahwa mereka yang tidak mengerti kata-kata bukanlah manusia. Dia bertanya apakah dia bersungguh-sungguh ketika dia berjanji untuk berdiri di sampingnya begitu dia menghadapi dunia, dan dia membenarkannya.

Dengan itu, Su-ji setengah berbisik ke telepon, "Aku mencintaimu." Dia menutup telepon, dan Sang-gu cukup tidak tenang untuk meninggalkan kantor di tengah permainan papan untuk menemukannya.

Dengan mengenakan wajah muram, Su-ji mengikuti Park melalui lobi karena pelecehan seksualnya kembali membanjir ke arahnya. Dia melangkah di sampingnya di lift, dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki beberapa bisnis yang belum selesai.

Lift tiba, dan membuka kancing mantelnya, Su-ji memanggil Park dengan nama depannya, membuatnya berputar-putar. Dia memukul wajahnya, yang melemparkannya ke tanah, dan Su-ji bersinar di Taman saat pintu lift tertutup.

Sisa karyawan melanjutkan permainan papan mereka, dan saat Won-seok mulai menang, yang lain mengomentari bagaimana mereka menghasilkan seekor harimau ("horangi"). Dia terganggu oleh kata itu karena kedengarannya seperti Ho-rang, dan menyarankan untuk minum. Bo-mi menurun sejak dia memiliki pertunangan sebelumnya, namun dua orang lainnya setuju untuk pergi clubbing.

Begitu sampai di sana, musik dan lampu terlalu banyak untuk mereka. Won-seok akhirnya menari sendirian sementara yang lainnya pergi, dan di atas panggung, sebuah tiang wanita menari mengikuti sorakan penonton. Kemudian penari kutub itu menembaki rambutnya, memperlihatkan wajahnya, dan Bo-mi mengedipkan mata ke kamera.

Dia terus menari dan melihat Won-seok melompat-lompat di lantai. Dia menariknya ke atas panggung, mengejutkannya, dan memintanya untuk berbicara dengan tubuhnya saat mereka melanjutkan tarian.

Sementara itu, Se-hee membalut buku-buku jarinya yang berdarah dan mengingat permintaan ibu Ji-ho untuk membantu saat Ji-ho memutuskan untuk menulis lagi. Mengumpulkan tekadnya, dia memanggil Jung Min, dan bertemu dengannya di kantornya.

Ji-ho berjalan pulang dan berhenti di toko buku yang sama Se-hee pergi ke tempat semula. Dia bertanya pada seorang pekerja tentang buku yang sama yang dilihat oleh Se-hee, dan pekerja tersebut memberitahukan kepadanya bahwa salinan terakhir mereka telah terjual hari ini.

Di kantor, Se-hee bertanya kepada Jung Min apakah tindakannya akan merugikan Ji-ho, tapi Jung-min meyakinkannya bahwa dia telah mengendalikannya. Dia kemudian bertanya apakah dia menjadi suami Ji-ho akan mempengaruhi kesempatannya untuk menjadi seorang penulis, dan Jung-min sedikit kecewa karena dia datang untuk menemuinya setelah dua belas tahun untuk hanya bertanya tentang membantu Ji-ho.

Dia meminta maaf, tapi menjelaskan bahwa tidak ada yang bisa dia lakukan untuk membantunya mencapai mimpinya. Di sisi lain, Jung-min tahu bagaimana melakukannya, dan semua yang dia minta darinya adalah memperlakukan Ji-ho sebagai penulis dan bukan sebagai istrinya.

Di perjalanan pulang, Se-hee membaca sebuah bagian dari buku yang dibelinya: "Kata-kata lahir dari mulut orang-orang dan mati di telinga mereka. Tapi beberapa kata tidak mati. Mereka masuk ke dalam hati orang dan bertahan. "

Di kamarnya, Se-hee mengeluarkan buku puisi yang ditinggalkan Jung-min, dan melihat dari balik catatan itu lagi, dia berpikir, "Kata-kata ini bertahan di hatiku selama dua belas tahun. Kapan mereka menghilang begitu tiba-tiba seperti ini? Saya tidak bisa menyingkirkan mereka dari hati saya tidak peduli seberapa keras saya mencobanya. "

Berkedip kembali ke sebelumnya, Jung Min bertanya apakah Se-hee pernah mengaku pada Ji-ho. Dia tidak melakukannya, jadi dia memberitahunya bahwa dia juga tidak pernah mengakuinya. Jung Min memberinya saran bahwa kata-kata itu hanya bisa bertahan saat mereka mencapai hati orang-orang, dan untuk menjangkau hati orang-orang, kata-kata harus diucapkan dengan suara keras.

Kembali ke kamarnya, Se-hee ingat saat-saat Ji-ho mengungkapkan perasaannya, dan menyadari bahwa perasaannya tidak kebetulan. Kata-kata hangat Ji-ho menumpuk di dalam dirinya, dan bertahan di dalam jiwanya yang telah meninggal.

Ayah Se-hee memanggil Ji-ho untuk bertemu, dan dia menyebutkan melanjutkan karir menulisnya kepadanya. Dia jelas tidak setuju, menginginkan mereka untuk memiliki anak sebagai gantinya, dan meluncur buku tabungan ke Ji-ho untuk melunasi pinjaman rumah.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus memberikannya kepada Se-hee secara langsung, tapi dia mengatakan kepadanya untuk bertindak sebagai jembatan antara keluarga mereka. Sebelum bangun untuk pergi, Ji-ho menghentikannya karena dia memiliki sesuatu untuk dikatakan, tapi kami tidak mendengar percakapan mereka yang lain.

Setelah itu, Ji-ho nongkrong di tempat Su-ji, dan mereka memanggil Ho-rang, yang terdengar lebih ceria daripada yang dia lakukan di pagi hari. Ji-ho membawa film favoritnya, The Graduate, dan menjelaskan kepada Su-ji bahwa ketika pertama kali melihatnya di SMA, dia menyukai adegan dimana karakter utama mengganggu pernikahan tersebut.

Namun, mengingatnya di usia dua puluhan, Ji-ho melihat ekspresi cemas pada wajah calon 'di ujungnya, dan Su-ji dengan cerdik bertanya apakah dia melihat hal itu antara dia dan Se-hee. Sambil menahan air matanya, Ji-ho berkata iya.

Su-ji menunggu dengan Ji-ho untuk taksi, tapi Ji-ho menyuruhnya pergi karena Sang-gu menelepon dan menunggunya. Su-ji pergi, dan memberitahu Sang-gu tentang meninju Park di wajah. Dia memujinya, dan Ji-ho berjaga-jaga dari kejauhan saat kedua ciuman dan pelukannya, yang dengan jelas dicintai.

Dalam perjalanan pulang, Ji-ho merenungkan mengapa pernikahannya begitu mudah, menyadari bahwa itu karena tidak ada cinta. Namun, sekarang setelah dia menemukan cinta, Ji Ho bertanya mengapa dia semakin terluka.

Se-hee menaruh kerah nametag Ji-ho yang dibeli di kucing sambil mengingat saran Jung-min tentang mengaku. Berbicara dengan kucing, Se-hee mengakui bahwa kerah itu mungkin canggung tapi berpikir itu lebih tampan daripada yang dia harapkan.

Dia menunggu Ji-ho di luar, dan ketika dia tiba, mereka berbicara tentang harinya saat dia mencoba memegang tangannya tapi gagal. Di apartemen, kucing menyapa mereka seperti biasa, dan Se-hee mencoba bersikap normal saat dia menunggu Ji-ho memperhatikan kerahnya.

Dia sepertinya tidak mendaftarkan perubahan itu, dan dengan suara mengempis, dia mengatakan ada sesuatu yang perlu dia katakan. Dia juga memiliki sesuatu untuk diceritakan kepadanya, dan mereka pindah ke sofa untuk berbicara.

Se-hee ternyata kerah kucing sekitar untuk membuatnya lebih terlihat, tapi ia segera menyadari bahwa hal yang lebih penting adalah di tangan ketika Ji-ho mengambil tempat duduk di sofa daripada lantai. Dia mengatakan kepadanya untuk pergi lebih dulu, tapi dia hanya bisa membalut bagian pertama dari kalimatnya sebelum menyerah dan membiarkannya pergi.

Jeda antara kata-kata, Ji-ho memberitahu Se-hee bahwa mereka harus mengakhiri kontrak mereka sekarang. Se-hee menatap Ji-ho, ekspresinya tidak berubah, tapi dalam sulih suara dia berkata, "Kata-kata selalu lebih lambat dari pada hati."

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis