Advertisement
Advertisement
Episode 9 Part 1



All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 10 Part 2
Kami mundur ke malam sebelumnya, dan Min-ho gelisah berhenti mengemudi di daerah sepi untuk mengangkut tubuh Soo-ah dari tubuh. Mata Soo-ah berkedip terbuka, dan Min-ho menjatuhkannya, terkejut bahwa dia masih hidup. Saat Min-ho bergegas memanggil ambulans, Tae-gyu yang bosan menarik telepon dan memperingatkan temannya bahwa semua yang telah mereka lakukan sejauh ini pasti akan membuat mereka dikurung.

Seorang sopir truk menyela Min-ho, dan Tae-gyu jatuh ke tanah. Berpikir cepat, Min Ho berpura-pura menabrak seekor rusa, dan mata pengemudi memperhatikan benjolan gelap yang merupakan tubuh Soo-ah (dapatkah dia melihat bahwa itu adalah seseorang?) Dan pergi. Sebelum Min-ho bisa menyelesaikan panggilannya ke ambulans, Tae-gyu dengan tak acuh menendang Soo-ah di sisi bukit, dan memerintahkan Min ho menjauh dari tempat kejadian. Min Ho dengan enggan mematuhi.

Ditinggal sendirian, mata Soo-ah perlahan-lahan terlelap tertutup.


Keesokan harinya, Yi-deum dan Jin-wook muak menemukan tubuh Soo-ah. Petugas menunjukkan kartu identitas Baek Min-ho yang ditemukan di tempat kejadian, dan supir truk tersebut memberikan kesaksiannya di dekatnya.

Sementara itu, Sang-ho memanggil Min-ho dan memperingatkan saudaranya bahwa dia perlu pergi segera. Meskipun bergegas menyelamatkan Min-ho, Sang-ho terlambat datang dan melihat Min-ho diantar pergi dengan borgol oleh polisi.

Putus asa, Sang-ho berpaling kepada Jo Gap-soo dan memohon bantuannya. Jo Gap-soo menggeram bahwa dia tahu Tae-gyu akan menjadi masalah, tapi Sang-ho mengabaikan semua peringatannya dan mencoba untuk mengurus Tae-gyu sendiri tanpa mendatangi Jo.

Sang-ho dengan panik mengakui bahwa dia salah selama ini, dan itu salahnya karena dia salah mengelola Kerajaan. Jatuh berlutut, Sang-ho memohon, "Tolong, simpan Min Ho dulu ini."

Jo Gap-soo perlahan berbalik, dan mendesah. Dia memutuskan, "Lupakan saja. Tidak perlu berlutut untuk hal seperti itu. Aku tahu apa arti Min-ho bagimu. Dia juga seperti keponakanku. "

Jo Gap-soo menjanjikan Sang-ho bersyukur bahwa dia akan menyewa pengacara terbaik sehingga Min Ho akan pergi tanpa goresan.


Di kamar mayat, Yi-deum dan Jin-wook dengan sedih melihat saat nenek Soo-ah berdiri di samping tubuh Soo-ah yang tak bernyawa. Nenek melepas mantelnya untuk membungkusnya dengan lembut di atas cucunya, dan dengan menyedihkan menjelaskan bahwa cuaca dingin hari ini. Dia memohon kepada Soo-ah untuk pulang, tapi isak tangisnya semakin keras seiring dengan kenyataan. Nenek meratap, "aku bilang aku di sini. Jangan pergi Kamu tidak bisa pergi, kamu harus membawa ku jika kamu ingin pergi. Bagaimana aku bisa hidup tanpa bayiku? "

Nenek merebut tangan Yi-deum dan dengan penuh air mata memintanya untuk menangkap orang-orang yang melakukan ini pada Soo-ah. Yi-deum diam-diam mengangguk janjinya kepada wanita tua itu, tatapan suramnya kembali ke tubuh Soo-ah.

Suasana hati di kantor kejaksaan sangat menyedihkan seperti wawancara Jin-wook: Pukul 8 pagi, si belut berbicara dengan Min-ho, dan satu jam kemudian Soo-ah dan seorang gadis lain, Hyun Ji-soo, terlihat memasuki Hotel Hyungjae. Sayangnya, jaksa belum bisa menemukan Ji-soo-gadis remaja Eel lainnya jadi apakah dia adalah saksi atau korban yang tidak diketahui.



Jin-wook tidak yakin Min-ho bertanggung jawab atas pembunuhan Soo-ah, karena hasil otopsi menunjukkan bahwa Soo-ah berhubungan seks dengan dua orang pada malam dia meninggal, dan bukti menunjukkan bahwa dia diperkosa. Selain itu, kemerataan tanda di wajah Soo-ah berarti itu mungkin cincin atau kain lap yang merusaknya.

Tapi, Jin-wook menjelaskan, apa yang membunuh Soo-ah ditinggalkan dalam keadaan dingin setelah dipukuli, yang menyebabkannya terkena syok hipoglikemik. Jaksa Agung Jang mendesah bahwa Soo-ah mungkin telah hidup jika seseorang menemukan pada waktunya, dan Yi-deum menggantung kepalanya dengan rasa bersalah.

Jaksa Min menyatakan bahwa mungkin ada dua pembunuh, bukan satu, dan menasihati Yi-deum dan Jin-wook untuk tidak terlalu emosional dalam kasus ini karena mereka perlu menemukan pelakunya. Prosecutor Min selesai, "Itu hal terbaik yang bisa kamu lakukan untuk gadis dan neneknya."


Baek Min-ho dengan gugup melihat ke sekeliling ruang interogasi, sementara Yi-deum menatapnya dari kaca, menghitung. Jin-wook melihat file Min-ho, matanya melebar karena terkejut karena fakta bahwa Baek Sang-ho adalah saudaranya. Yi-deum memerintahkan Jin-wook untuk khawatir tentang hal itu.

Nada Yi-deum dikendalikan saat dia memulai interogasi, dan meminta Min ho apakah dia sama gugupnya dengan riwayat pencarian internetnya, saat dia meneliti istilah seperti "mayat wanita." Jin-wook menambahkan bahwa seorang supir truk melihat Min –ho  di tempat kejadian, dan meminta teman Min ho yang tadi malam bersamanya.



Min Ho menolak menjawab, memicu kemarahan Yi-deum, dan dia membanting gambar mengerikan dari tubuh Soo-ah yang penuh dengan pukulan di depannya. Min Ho tidak membunuh Soo-ah, tapi Yi-deum hanya mencemooh semua bukti menunjukkan kepadanya. Min-ho terlihat diburu saat ia mengatakan bahwa itu sebenarnya bukan dia, dan berbisik-bisik, "Itu ... Tae-gyu." Pengacara Heo terlihat bingung dengan pengakuan Min Ho.

Tidak puas, Jo Gap-soo mengalihkan berita tentang penangkapan Tae-gyu. Seorang pria memberinya tablet, dan Jo bertanya, "Apakah ini? Apakah kamu memotret orang lain? "Jo Gap-soo memperingatkan orang tersebut agar tidak membiarkan informasi ini bocor.


Ketua Ahn tiba untuk menghadapi Jo Gap-soo, marah atas penangkapan Tae-gyu. Jo acuh tak acuh saat ia menyangkal tanggung jawab untuk keponakannya, dan bersumpah untuk melindungi Min Ho. Luar biasa, Ketua Ahn bertanya apakah Jo Gap-soo berada dalam posisi untuk melindungi siapa saja, dan mengancam untuk memotret kamar rahasia Jo yaitu Kingdom, dan mengungkapkannya kepada saingan kandidat walikotanya. Jo Gap-soo menjawab dengan tajam bahwa ini akan membahayakan Hotel Hyungjae itu sendiri, menempatkan Ketua Ahn dalam posisi yang sulit.

Ketua Ahn tidak merasa terganggu dengan itu, meski-karena sekarang dia memperjuangkan masa depannya. Jo Gap-soo terlihat khawatir bahwa ketua bisa sangat berarti dan Ketua Ahn mendesak Jo Gap-soo untuk menyerahkan tangan kanannya Sang-ho, yang lebih mudah diganti daripada sponsor.



Di ruang interogasi, sikap Tae-gyu sangat menyesal karena ia menjelaskan bahwa Min Ho telah mempekerjakan gadis-gadis itu tanpa sepengetahuannya. Ketika dia bangun malam itu, Min Ho telah memukuli Soo-ah sampai mati, dan Tae-gyu mengklaim itu karena Min-ho selalu cemburu pada semua yang dimiliki Tae-gyu. Jin-wook tidak terlihat yakin.

Pada saat bersamaan, Yi-deum dan Investigator Gu menginterogasi Min-ho. Min-ho menegaskan bahwa itu sebaliknya, dan Tae-gyu membunuh Soo-ah karena dia selalu memukul wanita saat dia sedang mabuk.

Tae-gyu dengan lemah lembut menjelaskan pada Jin-wook bahwa dia hanya membantu Min-ho karena mereka berteman, tapi sebenarnya tertidur saat Min-ho menjatuhkan tubuh Soo-ah. Kepala membungkuk, Tae-gyu mendesah sedih, "Seharusnya aku menghentikannya."



Di ruang interogasi lainnya, Min-ho panik saat dia mencoba meyakinkan Yi-deum bahwa dia terlalu takut pada Tae-gyu untuk menolak membantunya, atau untuk memanggil polisi seperti yang dia inginkan. Nada Yi-deum menggigit saat dia bertanya, "Apakah kamu tidak memiliki inisiatif?" Dia menjelaskan kepadanya bahwa dia tidak membunuh Soo-ah, membuang tubuhnya akan dengan mudah membuatnya tiga tahun dipenjara.

Akun yang saling bertentangan tidak membuat Yi-deum dan Jin-wook mudah, dan mereka tidak dapat menemukan Ji-soo untuk memverifikasi kejahatan tersebut. Penyelidik Gu datang dengan kabar buruk lagi: Kamar hotel secara kebetulan dipasang kembali pada hari itu sehingga tidak ada bukti fisik dari kejadian itu, dan dia tidak dapat mengetahui apa itu "K" yang disebutkan Soo-ah.


Sementara itu, Sang-ho ditolak oleh keamanan Hotel Hyungjae, yang telah diinstruksikan untuk tidak memberikan CCTV kepadanya. Sang-ho tampak khawatir saat ia bertanya-tanya siapa yang memberi perintah.

Tae-gyu menyerahkan sebuah USB drive ke tim penuntut, dengan banyak wawancara dari kenalan yang merinci betapa cemburunya Min-ho kepada Tae-gyu dan betapa kejamnya dia saat mabuk. Di file lain ada cuplikan Min-ho yang mengangkut Soo-ah ke mobilnya. Tim masih belum yakin, tapi untuk saat ini semua bukti menunjuk Min-ho sebagai pelaku.



Sang-ho bergegas memberi tahu Jo Gap-soo tentang rekaman yang diedit yang telah diajukan Ketua Ahn, dan meminta Jo untuk menawar dengan ketua atas nama Min-ho. Jo Gap-soo menyuarakan keprihatinannya, dan berjanji bahwa Pengacara Heo sedang melakukan semua yang sudah dia bisa. Sang-ho tidak mengatakan apa-apa, tapi ekspresinya berubah saat Jo Gap-soo pergi.

Bertekad untuk membantu saudaranya, Sang-ho pergi untuk bertanya kepada Min-ho apakah tidak ada hal lain yang bisa dia ingat malam itu. Min-ho tiba-tiba mengingat gadis lain yang ada di sana, Hyun Ji-soo, tapi tidak memperhatikan tatapan tajam Pengacara Heo. Sang-ho bersumpah untuk mencari Ji-soo sebelum orang lain bisa.

Pengacara Heo meyakinkan Sang-ho bahwa Jo Gap-soo akan melakukan semua yang dia bisa untuk membantu Min-ho, tidak menyadari bahwa Jin-wook telah mendengar percakapan mereka.


Yi-deum dan Jin-wook mencari melalui media sosial Min-ho, dan memutuskan bahwa kesaksian tentang Min-ho yang meniru Tae-gyu memang bisa dipercaya. Yi-deum membeku pada gambar Min-ho pada hari kelulusannya berdiri di samping Jo Gap-soo, tapi dia hanya diam pada Jin-wook. Dia dengan kasar menggeser ke gambar berikutnya, dari Tae-gyu dengan lengannya yang ada di bahu Min Ho, dan sesuatu tentang foto tersebut membuat Yi-deum berhenti sejenak.

 Yi-deum menemui Tae-gyu di ruang interogasi dengan sarung tangan yang sama dari foto, sekarang berdarah, dan menuduhnya menggunakan ini untuk memukuli Soo-ah. Meski jaksa yakin sarung tangan itu milik Tae-gyu, mereka bingung saat dia mulai tertawa. Tae-gyu menarik rambut dari kepalanya dan menyuruh jaksa untuk membandingkan DNA, karena mereka akan menemukan sarung tangan itu bukan miliknya.


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis