Advertisement
Advertisement
Episode 9 Part 2


All images credit and content copyright: KBS2

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Witch's Court Episode 11 Part 1
Mi-young menyela wawancara untuk membisikkan bahwa saksi Hyun Ji-soo telah ditemukan. Ji-soo mengakui bahwa dia bersembunyi karena dia takut, tapi ketika dia melihat berita itu tahu bahwa dia harus maju. Suara Ji-soo bergetar saat dia menyatakan bahwa Soo-ah tidak melakukan kesalahan apa pun, tapi "dia" hanya meletakkan sarung tangan dan mulai memukulinya, sampai terlihat sepertinya dia meninggal.

Ji-soo terlihat angker saat dia berkata, "Dan kemudian ... setan itu mulai tertawa." Yi-deum bertanya dengan sungguh-sungguh apakah Tae-gyu adalah orang yang membunuh Soo-ah, tapi bingung ketika Ji-soo mengatakan bahwa itu adalah Baek Min-ho. Ji-soo bertanya apakah dia sudah selesai sekarang, dan ketika jaksa penuntut kaget pada suaranya, dia segera menutup, "Sejujurnya, aku tidak ingin membicarakan apa yang terjadi lagi."



Dengan tak percaya, Yi-deum menunjukkan mungkin saja Ji-soo yang meninggal malam itu. Dalam kilas balik, Ji-soo ingat menggenggam pergelangan kaki Soo-ah saat ia hendak pergi, tampangnya memohon. Pandangan Ji-soo berkedip karena rasa bersalah, tapi menuntut, "Apa? Haruskah aku mati? "

Kecewa atas responsnya, Yi-deum menyalahkan Ji-soo karena tidak meminta bantuan polisi saat dia melarikan diri, dan mengatakan bahwa jika dia melakukannya, Soo-ah mungkin masih hidup hari ini. Suara memanas, Yi-deum bertanya apakah Ji-soo pernah memikirkan nenek Soo-ah, dan betapa sakitnya dia yang mencari cucunya. Jin-wook bingung saat Ji-soo diam-diam menangis karena tuduhan itu.

Setelah itu, Yi-deum mendesah bahwa mereka harus menuntut Min-ho sebagai pelakunya, bukan Tae-gyu. Dia melihat ekspresi Jin-wook yang bergejolak, tapi dia bergegas pergi sebelum dia bisa mengetahui apa yang salah.

membutuhkan udara segar, Jin-wook melangkah keluar. Dia berkedip kembali ke tahun 2003, saat terjadi kebakaran di sebuah rumah sakit.

Jin-wook muda dan orang lain terjebak di dalam ruangan yang terbakar sementara rumah sakit dievakuasi, dan tidak ada yang bisa mendengar teriakan mereka. Saat dia hampir jatuh pingsan, ibu Yi-deum melihatnya saat dia di evakuasi, dan berbalik untuk menyelamatkan mereka berdua. Tapi saat ibu menarik Jin-wook dari ruangan, sebuah menara logam yang terbakar jatuh di atasnya.

Inilah kecelakaan yang membuat Ibu dalam keadaan koma, yang mengharuskannya untuk pindah ke rumah sakit lain. Saat itulah Jin-wook tahu bahwa ibu punya anak perempuan. Saat ini, Jin-wook menghembuskan napas dalam-dalam pada ingatan yang mengerikan itu. Dia terlihat berkonflik saat menerima undangan makan malam dari ibunya.



Nenek Soo-ah berjuang untuk menarik sekotak kotak di atas dan menyeka air mata saat dua anak sekolah yang cekikikan melewatinya. Menonton di dekatnya, sebuah pendekatan Ji-soo yang sedih dan dia memegang tangan nenek dan soo ah ingin memberikan hadiah padanya. Di dalam adalah uang yang didapat Soo-ah dari pekerjaannya tadi malam.

Tegas, Ji-soo memanggil Yi-deum untuk menanyakan apakah dia sudah menerima paketnya dia mengirim sarung tangan yang Tae-gyu kenakan saat malam yang menewaskan Soo-ah. Yi-deum menyadari bahwa Ji-soo baru saja mengaku terbaring tadi, dan dengan cepat mencari kantor untuk mendapatkan paketnya. Itu belum tiba, dan dia bergegas keluar untuk menemui Jin-wook.

Sementara itu, Jin-wook bertemu dengan ibunya di luar dan menghadapinya dengan sungguh-sungguh, bertanya, "Mengapa Anda melakukannya pada ibu Jaksa Ma?" Dia bertanya mengapa dia mengunci seseorang dan mengabaikan permintaan mereka setiap hari untuk menemui anak perempuan mereka. Bingung, dia tidak membiarkan ibunya menjawab, dan menuntut, "Tidakkah Anda tahu betapa Anda menghancurkan kehidupan seseorang?"


Saat itulah Yi-deum melangkah keluar dari pilar, setelah mendengar semuanya, dan bertanya dengan tak percaya apakah itu benar. Tertekan, Dr. Ko berpaling untuk pergi tapi Yi-deum menghentikannya dan bertanya dengan putus asa dimana ibu sekarang. Dia tumbuh semakin gelisah saat Dr. Ko menolak menjawab, dan berteriak pada dokter untuk memberi tahu dia di mana ibunya berada.

Jin-wook melangkah untuk menarik Yi-deum jauh dari ibunya, dan dengan sungguh-sungguh memohon kepada Yi-deum untuk menenangkan diri. Dia memintanya untuk memberi ibunya waktu untuk mengatasi keterkejutannya, setelah itu dia akan mencari tahu tentang ibu Yi-deum.



Wajah Yi-deum mengeras saat dia dengan nada menghina, "Apakah kekesalan ibumu kesal lebih penting daripada ibuku masih hidup atau tidak?" Jin-wook mencoba menjelaskan, tapi Yi-deum menolak untuk mendengarkan.

Tatap intens, Yi-deum menyatakan, "aku tidak bisa mempercayai mu. Aku tidak membutuhkanmu Aku akan mencari tahu sendiri. Dan jika ibumu melakukan sesuatu pada ibu ... aku akan membuatnya membayarnya. "Jin-wook menatap Yi-deum sambil mundur, ekspresinya hilang.

Yi-deum di dalam kantor kejaksaan, dan menemukan sarung tangan Ji-soo dikirim. Dia mengambilnya dan pergi, tanpa kata-kata bertemu Jin-wook saat dalam perjalanan keluar....


... untuk membebaskan Tae-gyu dari penjara karena kurangnya bukti. Min-ho berteriak marah saat Tae-gyu memberinya ledekan saat melangkah keluar.

Berusaha membantu saudaranya, Sang-ho pergi untuk menemui Jo Gap-soo. Jo sekali lagi memperingatkan bahwa mereka harus menunggu, tapi kali ini Sang-ho tidak akan menolaknya. Sang-ho dengan kasar bertanya, "Apa kamu benar-benar akan seperti ini? Tidakkah kamu tahu bahwa Min-ho lebih berharga dari pada hidupku sendiri? "

Jadi, Jo Gap-soo mengakui niat Min-ho untuk melakukan pengorbanan dan masuk penjara di tempat Tae-gyu. Jo Gap-soo tampak cemas tentang nasib Min-ho, tapi tidak cukup untuk menyelamatkannya Dia meminta Sang-ho untuk mengerti bahwa Ketua Ahn tidak akan membiarkan Tae-gyu dipenjara karena kejahatannya. Selain itu, bahkan jika mereka tidak menyelamatkan Min-ho, sang ketua tidak akan membiarkan Min-ho pergi tanpa hukuman sementara Tae-gyu jatuh.



Marah pada pengkhianatan tersebut, Sang-ho menuntut untuk mengetahui apakah Jo Gap-soo tahu tentang kaset rekaman yang diedit yang dikeluarkan Ketua Ahn. Dia menganggap Jo tidak menjawab sebagai rasa bersalah, dan berkata, "Saya mengerti. Lalu aku akan membawa perencana rahasia itu ke polisi. "

Sang-ho terluka tapi tegas saat ia menjelaskan kepada Jo Gap-soo yang terguncang bahwa ia telah menulis setiap hal buruk yang diminta Jo Sang-ho selama 20 tahun ke dalam buku harian rahasia. Sang-ho menyatakan bahwa ia berharap ia tidak akan pernah menggunakannya, dan meminta Jo untuk menyelamatkan Min-ho.

Jo Gap-soo tersenyum dan setuju untuk membantu Min-ho. Ekspresi Sang-ho terasa lega saat Jo menelepon.



Larut malam itu, Yi-deum mengatur pertemuan rahasia dengan Sang-ho. Yi-deum berjanji bahwa dia akan membersihkan Min-ho dari beberapa tuduhan yang dia hadapi jika Sang-ho akan memberitahunya di mana ibu berada. Saat itu, Sang-ho menerima pesan dari Jo Gap-soo untuk memberitahukan kepadanya bahwa dia telah berbicara dengan jaksa wilayah, dan Sang-ho memutuskan untuk mengakhiri tawar menawar dengan Yi-deum dan tidak memerlukannya.

Yi-deum mencatat bahwa Sang-ho lebih naif dari yang dia duga, dan bertanya apakah dia tahu bahwa pembela ace Heo telah beralih ke sisi lain dan sekarang membela Tae-gyu. Min ho benar-benar sendirian.
 

Setelah pertemuan tersebut, Sang-ho yang resah mencoba menghubungi Pengacara Heo, tapi tidak bisa melewatinya. Sang-ho pergi ke rumah Jo Gap-soo, di mana ia melihat Jo Gap-soo menghibur Pengacara Heo dan Ketua Ahn. Sang-ho dengan putus asa mengingat kata-kata Jo Gap-soo bahwa dia tidak akan berada di tempat dia tanpa Sang-ho.

Untuk memberinya satu kesempatan terakhir, Sang-ho memanggil Jo Gap-soo dan bertanya bagaimana pertemuan dengan jaksa wilayah berlangsung. Nada Jo Gap-soo terasa hangat saat ia meyakinkan Sang-ho bahwa keadaannya berjalan dengan baik, sementara Sang-ho dapat melihat kebohongan yang mengalir dari bibirnya. Sang-ho memanggil Yi-deum dan bertanya apakah tawarannya masih berlaku.



Sementara itu, Jin-wook dengan sungguh-sungguh bertanya kepada ibunya dimana ibu Yi-deum, dan memohon, "Dia masih hidup, kan?" Ibu Jin-wook terlihat bingung saat dia menjawab bahwa ibu benar-benar telah meninggal.

Kembali saat makan malam, suasana hati Jo Gap-soo hancur saat dia mengirim foto pertemuan rahasia Sang-ho dan Yi-deum.

Sang-ho mengakui Yi-deum, "Kwak Young-shil ... sudah mati. Dia meninggal empat belas tahun yang lalu. "


Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis