11/02/2017

Because This is My First Life Episode 7 Part 1

Episode 7 Part 1

All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Because This is My First Life Episode 6 Part 2
Episode ini mulai di set sebagai Se-hee dan Ji-ho mencoba untuk membentuk ritme baru, dan menegosiasi ulang batas antara mereka. Namun, hari ini Se-hee mulai belajar bahwa garis di antara keduanya tidak begitu menarik seperti yang pernah ia percayai sebelumnya, terutama saat seseorang yang baru mulai berkeliaran dengan Ji-ho.

Ji-ho berkata lewat telpon pada Bok-nam sambil menatap mati ke mata Se-hee bahwa dia tidak punya pacar. Se-hee berpaling, lalu dengan sopan mengumumkan bahwa dia sedang menuju ke tempat kerja.

Begitu dia pergi, Bok-nam mengatakan kepadanya bahwa dia melihat Dog Bok-nam berlarian di lorong, oleh karena itu, dia perlu menemuinya di sana. Dia mencoba untuk menolak, karena dia tidak dipilih untuk pekerjaan di kafe, tapi Bok-nam tidak menerima jawaban tersebut.

Di tempat kerja, semua kolega Se-hee berkerumun di sekitar komputer Bo-mi, melihat pengguna pria yang profilnya mendapat rating tertinggi dalam kategori laki-laki. Dan ternyata ini Bok-nam.

Sementara itu (setelah berdebat), Ji-ho tiba di gang dan mulai mencari-cari anjing imajinasinya. Bok-nam menakut-nakuti kehidupannya saat dia berjalan, lalu membawanya kembali ke kafe tanpa penjelasan.

Dia bingung dan menolak masuk ke dalam, dan mengaku bahwa dia tidak dipilih untuk pekerjaan paruh waktu, karena dia tidak pernah mendapat telepon balik. Bok-nam sama-sama terkejut dan bertanya bagaimana dia bisa saja gagal sejak dia kuliah.

Ji-ho mengutip usianya atau kurangnya pengalaman yang relevan sebagai alasan mengapa dia tidak cocok. Selain itu, dia mengatakan kembali, pemiliknya mungkin merasa tidak nyaman.

Bok-nam menemukan sentimen yang paling konyol dari semua itu, dan mengatakan bahwa dia terlihat seperti dorongan total. Dia tidak yakin apakah dia harus mengambil uraiannya sebagai pujian, tapi dia berkeras bahwa dia seharusnya melakukannya. Dia kemudian memutuskan untuk mengambil tindakan terhadap status pekerjaannya yang samar-samar dan menyeretnya ke kafe oleh pergelangan tangan untuk menghadapi pemiliknya.

Begitu pemilik melihat Bok-nam, dia mulai memarahinya karena terlambat datang (memanggilnya beberapa kali, dan membingungkan Ji-ho, yang masih mencari seekor anjing). Dia melihat namanya dijahit ke celemeknya, dan akhirnya menyadari kesalahannya. Bok-nam kemudian mengancam akan berhenti jika Ji-ho tidak dipekerjakan, dan akan membuat pemiliknya jengkel.

Beberapa saat kemudian, pemiliknya bersumpah bahwa dia bermaksud memanggilnya (tapi matanya yang gugup mengatakan sebaliknya). Ji-ho memberi pemilik itu kesempatan untuk membatalkan tawaran itu sejak dia memerasnya, tapi pemiliknya berkeras bahwa itu baik-baik saja, asalkan Bok-nam ikut dengannya.

saat istirhat dia Melihat Bok-nam di luar, dia mulai mendekat. Dia senang karena dia dipekerjakan, tapi saat dia bertanya tentang minatnya yang tidak biasa padanya, mereka terganggu oleh pengiriman makanan yang mendesak.

Bok-nam melompat ke sepeda motornya dan memanggil Ji-ho. Dia khawatir saat Bok-nam memasang helm di kepalanya, berjanji untuk menjawab pertanyaannya setelah mereka melakukan pengiriman.

Ternyata, lokasi pengiriman tepat di perusahaan Se-hee, dan mereka tiba tepat saat Se-hee dan semua rekannya kembali dari tempat kopi. Bo-mi mengakui Ji-ho dari jauh, tapi semua orang menjadi canggung saat Bok-nam tiba-tiba mulai memperbaiki helm rambut Ji-ho.

Ji-ho mundur saat dia menjadi terlalu tampan, dan meminta penjelasan untuk perilakunya. Jadi dia akhirnya menjawab, "Kenapa menurutmu? Itu karena aku menyukaimu. "

Matanya melebar karena shock, jadi dia bergegas menjelaskan bahwa meski dia tidak punya pacar, dia memang punya suami. Ji-ho langsung pergi. Tapi kemudian Bok-nam menjawab bahwa dia tidak peduli apakah dia punya suami, dan bertanya apakah itu berarti dia tidak bisa punya pacar.

Kemudian, Ji-ho melaporkan kata-kata Bok-nam kepada Su-ji, yang sangat tertarik dengan topik yang berpotensial. Ji-ho digantung di usia muda Bok-nam dan masa depan keuangannya yang tidak pasti. Dia juga tertekan bahwa seseorang semuda dia sekarang menjadi rekan kerja, dan menggodanya.

Dia menyarankan Su-ji untuk tidak berhenti dari pekerjaannya tidak peduli apapun alasannya, dan Su-ji mengingatkan Ji-ho bahwa dia menghabiskan hari-harinya untuk diejek oleh orang tua, jadi Ji-ho tidak boleh mengeluh padanya.

Mereka beralih topik untuk mendiskusikan Ho-rang, yang masih terguncang dari Won-seok mengatakan bahwa cinta dan pernikahan adalah hal yang terpisah. Ho-rang tiba-tiba mendapat tatapan yang pasti di matanya, lalu tiba di Su-ji's untuk makan malam dengan gadis mereka.

Ho-rang meminta teman-temannya untuk mendapatkan sebuah rekomendasi buku tentang "reproduksi umat manusia dan kebutuhan untuk menikah." Teman-temannya semakin khawatir akan kewarasannya, tapi Ho-rang meyakinkan mereka bahwa dia mempunyai sebuah rencana. Dia menjelaskan bahwa dia menghabiskan tujuh tahun terakhir membuat Won-seok menjadi pacar yang sempurna, tapi sekarang saatnya membuat dia menjadi suami yang baik.

Dia bangkit untuk pergi, dalam sebuah misi, sampai Su-ji mengungkapkan masalah pria muda Ji-ho. Dia duduk kembali dan memanggil Soju.

Ji-ho tiba di rumah sampai larut malam, dan melihat Se-hee membersihkan muntahan kucing. Ji-ho khawatir bahwa Kucing mungkin sakit, dan ketika Se-hee menyebutkan membawa Kucing ke dokter hewan, dia mulai menawarkan untuk membawa Kucing, tapi berhenti sendiri saat dia mengingat kata-kata Se-hee saat terjadi "Woori" karena tidak nyaman. .

Sebagai gantinya, dia mengatakan kepada Se-hee bahwa dia akan keluar kerja besok, dan mengejutkan Se-hee sudah tahu di mana dia bekerja: "YOLO Cafe." Dia menjelaskan bahwa dia melihatnya hari ini di sepeda motor.

Dia mulai menjelaskan bagaimana situasi terjadi dan bagaimana Bok-nam suka bercanda, tapi Se-hee berkomentar bahwa Ji-ho tampaknya sangat dekat dengan Bok-nam, dan terutama tidak memandangnya saat dia berbicara.

Dia tiba-tiba mengucapkan selamat malam, tapi Ji-ho mengambil perilaku anehnya dan bertanya apakah dia marah padanya. Dia menyangkalnya dengan agak bingung, lalu masuk ke dalam. Dia memotong getarannya yang berbeda untuk khawatir dengan kesehatan Kucing (mengingatkan dirinya sendiri bahwa tidak ada alasan baginya untuk marah tentang masalahnya).

Di kamarnya, Se-hee tidak terpengaruh oleh orang bermotor tersebut, terutama karena kita melihat dalam kilas balik bahwa Se-hee mengetahui bahwa rekan kerja baru Ji-ho juga merupakan pencetak gol terbanyak di aplikasi mereka. Bo-mi dan karyawan lainnya menKucingat sepeda motor mahal Bok-nam dan berspekulasi tentang bagaimana seorang karyawan paruh waktu dapat membelinya.

Pada saat ini, Se-hee tampaknya bermasalah dengan Bok-nam, dan dia mempelajari profil aplikasi Bok-nam sebelum tidur.

Di atap apartemen mereka, Ho-rang dengan terang-terangan menonton video orang-orang berotot yang angkat beban di gym. Dia mengatakan Won-seok untuk memahami kebutuhannya sejak dia berovulasi.

Won-seok bingung dengan koreksinya, sehingga Ho-rang melanjutkan untuk menjelaskan kepadanya secara ilmiah bahwa selama wanita ovulasi mengalami keinginan kuat untuk berkembang biak dan secara naluriah mencari pasangan berotot.

Won-seok mendapat kilatan nakal di matanya, dan mulai menanggalkan pakaian. Dia benar-benar melompat, tapi dia siap untuk itu dan secara atletik mendorongnya ke samping. Dia memberitahu dia bahwa sayangnya dia tidak akan bisa melakukannya bersamanya malam ini.

Dia bingung, karena semua yang dia katakan menunjukkan bahwa dia ingin sibuk, tapi sayangnya, dia memberi tahu dia bahwa hormon menyebabkan wanita secara naluriah mencari pria stabil yang bisa melindunginya. Namun, karena hubungan mereka tidak memiliki peluang untuk menikah, dia menduga bahwa tubuhnya sekarang menafsirkannya sebagai ancaman terhadap stabilitasnya.

Dia menjadi tidak sabar dan bertanya apakah dia mencintainya, dan dia membenarkannya, menggunakan kata-katanya sendiri tentang bagaimana dia tidak bisa hidup tanpanya. Dengan nada nada fakta, dia menyajikan penjelasan logis tentang bagaimana terlalu berisikonya untuk tidur dengan seseorang yang begitu ambivalen tentang masa depan mereka bersama karena hal itu bisa mengakibatkan kehamilan.

Dia menambahkan bahwa dia tidak akan tidur dengannya hanya karena dia mencintainya, kemudian memberikan pukulan terakhir: "Apakah cinta dan hasrat seksual sama?" Dengan demikian, mencerminkan pidato tentang cinta dan pernikahan yang tidak harus berkorelasi.

Keesokan paginya, Se-hee dan Ji-ho secara kebetulan berangkat kerja pada saat bersamaan. Mereka naik bus tanpa kata-kata bersama sampai Ji-ho dengan ramah menawarkan Se-hee untuk sarapan di salah satu bar. Dia menerimanya, kemudian mereka mengobrol tentang kedekatan tempat kerja mereka. Ji-ho dengan bersemangat mulai mendorongnya untuk datang berkunjung, tapi sekali lagi berhenti dan mengingat dia meminta agar mereka menghindari situasi di mana mereka harus bertindak seperti pasangan.

Dia bilang tidak apa-apa, lalu turun dari bus, dan ekspresi Se-hee tetap tidak terbaca. Dia mendengar Bok-nam memanggil Ji-ho sebagai "Noona" dan melihatnya tersenyum saat kembali sebelum bus berhenti.

Senyum sebenarnya salah satu ketidakpercayaan karena keakraban Bok-nam. Dia memutuskan untuk memanggilnya noona ke depan, namun memperingatkannya untuk tidak menggunakan banmal karena dia tidak menginginkan seorang gadis yang dia minati untuk menggunakannya (yaitu, berbicara kepadanya berdasarkan jurang umur mereka).

Dia agak terkesan dengan keberaniannya, tapi sepertinya semua itu tidak bergerak. Kemudian dia dengan berani menukik dan mengikat rambutnya sementara tangannya terisi, membuatnya tercengang. Dia memberi komentar tentang penampilannya yang cantik dengan rambutnya diikat, dan dia menunjukkan bahwa dia tidak pernah melihatnya seperti itu, jadi dia merasa tidak nyaman, lalu memuji garis lehernya., apakah ini bendera merah?

Ji-ho melapor kepada teman-temannya tentang bekerja dengan Bok-nam, dan mereka menyebut pelecehan seksualnya, bersumpah untuk segera datang untuk mengajarinya sebuah pelajaran.

Namun, ketika mereka tiba di kafe mereka sama sekali tidak berguna, karena yang mereka lakukan hanyalah menatap dalam lamunan Bok-nam, dan mendorong Ji-ho untuk mencapainya.

Di dekatnya, Se-hee dipaksa untuk membeli makanan penutup untuk semua rekannya setelah makan perusahaan. Bo-mi menyarankan agar mereka pergi ke kafe Ji-ho bekerja. Mereka dengan penuh semangat menyalami Ji-ho saat mereka masuk dan mulai memilih makanan pencuci mulut mereka, tapi kemudian Se-hee memesan tujuh kue Americanos sans.

Sang-gu berates Se-hee karena kekikirannya melalui gigi terkatup, jadi Se-hee berjanji untuk memperlakukan semua orang untuk makan malam setelah selesai membayar kembali pinjamannya pada 2048. Semua orang Ks seperti tekanan darah mereka meningkat, sebelum Bok-nam masuk dengan kue untuk tim di rumah.
Comments


EmoticonEmoticon