Advertisement
Advertisement
Episode 7 Part 2
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 7 Part 1 
Saat hati Alice mulai berdebar, Naga Pangeran bertanya-tanya tentang reaksi tubuh. Alice bertanya pada penata rambutnya apakah "wanita ini" menyukai PK, dan penata rambutnya terengah-engah, "Apakah kamu mengakuinya?" reaksi Pangeran Naga adalah semua kengerian yang kamu inginkan, dan dia bersumpah untuk memikirkan terjebak dalam tubuh. seorang wanita yang mencintai Babi. Mengerikan, tapi lucu.

Dengan keseriusan yang mematikan, Oh-gong membahas minuman keras mana yang akan dia "minum" dalam pengalaman realitas maya duyung-nya dengan CEO Sa. Tapi begitu CEO Sa menyebutkan makanan yang akan disiapkannya dengan minuman keras, Oh-gong menebak-nebak pilihannya, tidak bisa melakukan satu favorit.

Sebagai Oh-gong agonizes atas minuman keras, Buja bertanya mengapa ia akan menggunakan kesempatan besar untuk minum. Jika itu dia, dia akan melihat seseorang yang dia rindukan. Oh-gong mengingatkannya bahwa dia bahkan tidak tahu siapa itu, tapi Buja mengatakan bahwa sementara dia tidak ingat siapa, dia tahu ada seseorang.

Oh-gong mengatakan kepadanya bahwa siapa pun yang ingin dia lihat tidak ingin melihatnya, karena dia seorang zombie sekarang. Kata-katanya kasar, dan Buja melotot dengan mata sakit.

Oh-gong kembali ke dilema minumnya dan memutuskan pilihan, tapi saat dia berjemur dalam fantasi, Buja memutuskan untuk mengusulkan alternatif. Saya suka betapa dia tampak menikmati melempar kunci pas di dalam pekerjaan.

Sun-mi tinggal di perpustakaan sampai dia satu-satunya orang di sana, dan akhirnya putri duyung tanpa anggun tanpa ekspresi itu membuat penampilannya, melayang di tengah rak buku. Sun-mi merasakan kehadirannya dan menuju ke kamar mandi untuk mengisi ember dengan air, karena Mawang telah memberitahunya bahwa seorang putri duyung akan menunjukkan bentuk aslinya saat disiram.

Sun-mi berjalan di lorong dengan ember itu, sampai akhirnya dia berbalik melihat putri duyung mengambang di belakangnya. Dia melempar air ke arah putri duyung, yang berkedip menjauh-lalu muncul kembali terlihat persis seperti sebelumnya. Kenapa dia tidak berubah bentuk? Putri duyung itu kembali berkeliaran di lorong, dan Sun-mi mengikutinya.

Pada tingkat yang berbeda, Oh-gong juga menunggu putri duyung untuk menunjukkan dan merasakan kedatangannya. Tapi saat dia berbalik melihatnya, senyumnya memudar saat dia melihat penampilannya yang mengambang. Dia terkejut.

Sun-mi tiba untuk melihat Oh-gong menyerahkan pisau yang diukir. Putri duyung mengambilnya dan pergi, dan Sun-mi bertanya mengapa dia tidak memiliki ekor atau kaki. Oh-gong tidak tahu, tapi dia tahu dia telah menyelesaikan tugasnya dan keluar.

Sun-mi bertanya apa yang terjadi sekarang, dan apa yang dia berikan pada putri duyung itu. Oh-gong membalas samar-samar bahwa itu adalah hadiah dari teman samudra, dan terserah pada putri duyung untuk membuat pilihan dan menyelesaikan banyak hal. Sun-mi bertanya apakah situasinya berbahaya, menunjukkan bahwa mereka harus menghentikan sesuatu jika manusia mungkin akan terluka. Oh-gong bertanya datar, "Kenapa harus saya?" Dan menyatakan bahwa dia sudah selesai di sini.

Saat Sun-mi meninggalkan perpustakaan, teleponnya mendapatkan koneksi dan menampilkan panggilan tak terjawabnya. Dia memanggil Han-joo, yang mengatakan kepadanya bahwa teman masa kecilnya telah menunggunya sebelum menyerahkan telepon ke Jonathan.

Sama seperti Jonathan yang menerima telepon itu, Sun-mi melihat pustakawan itu lewat, dan dia mengumpulkannya. Menyadari bahwa putri duyung akan mencoba membunuhnya, Sun-mi menutup telepon dan bergegas kembali ke perpustakaan, di mana dia melihat pisau di tangan putri duyung dan air mata di matanya.

Oh-gong memberitahu Pangeran Naga Alice bahwa dia membawa pisau itu sesuai permintaan, dan meminta pahala. Mawang percaya bahwa tujuan mereka adalah mengembalikan putri duyung ke laut dan terkejut mendengar rencana membunuh manusia. Tapi Oh-gong mengatakan bahwa putri duyung tidak akan dapat membunuhnya, karena dia tidak dalam kondisi untuk kembali dengan selamat ke laut.

Di sebuah gudang, pustakawan membuka ritsleting tas hitam besar ... berisi tubuh putri duyung kami. Aha, jadi ada twist kita! Ada satu lagi untuk pustakawan, yang tertegun melihat ekor bukan kaki-dia tidak pernah tahu. Oh-gong mengatakan kepada Mawang "Putri duyung ... sudah mati,".

Petugas pustakawan ketakutan, dan berhadapan muka dengan Sun-mi, yang menuduhnya membunuh putri duyung. Dia tertawa mendengar dia putri duyung, mengatakan bahwa dia hanya menganggapnya bodoh karena sangat patuh.

Sun-mi memperingatkan bahwa putri duyung akan menghukum pustakawan-gagasan tentang putri duyung yang menghilang menjadi gelembung hanyalah dongeng yang dibuat oleh manusia. Langkah-langkah Sun-mi ke samping, dan mengungkapkan hantu putri duyung di belakangnya, mencengkeram pisau itu. Kemudian putri duyung mendorong pisau ke depan, dan menusuknya melalui jantung.

Sun-mi mengatakan kepadanya, "Itu adalah duri [tulang ikan] yang akan tetap menempel di dalam hatimu selama sisa hidupmu, membawa kamu kesakitan." Pisau itu mencair dan merembes ke dadanya, dan dia terjatuh tak sadarkan diri. Dia hidup, tapi sekarang ditakdirkan untuk menyakiti selamanya.

Sun-mi memberitahu putri duyung bahwa dia akan bisa kembali ke laut sekarang. Putri duyung mencair menjadi genangan air.

Patriarch meyakinkan Mawang bahwa kejadian ini tidak akan menimbulkan masalah karena manusia tidak terbunuh. Mawang menggerutu bahwa ini semua adalah kesalahan Oh-gong, hanya karena dia menginginkan air mata putri duyung. Tapi Patriark mengandaikan bahwa Oh-gong tidak akan bisa minum minuman kerasnya dengan penuh kenikmatan karena ini akan membuatnya mengingat "waktu yang lama."

Mawang ingat bahwa Oh-gong juga telah digunakan dan dibelenggu oleh manusia, dan setelah kejadian itu dia dihukum ke penjara gunungnya selama ratusan tahun.

Sun-mi masuk ke pesta Summer Fairy malam itu dan hampir berbalik saat melihat bahwa Oh-gong sudah ada di sana. Tapi Fairy mendesaknya untuk duduk, jadi Sun-mi bergabung dengan meja Oh-gong dan bertanya mengapa dia tidak berbagi kebenaran kisah putri duyung dengannya. Apa dia pikir dia akan menghentikan putri duyung untuk membalas dendam?

"Ya, karena manusia egois dan tidak dapat dipercaya," kata Oh-gong, yang akan sangat kaya datang darinya jika itu tidak benar juga. Dia menyebutkan pertanyaannya yang terdahulu tentang apakah dia dan putri duyung sangat merdu dengan cara yang sama, dan mengatakan bahwa pertanyaan itu bukan: "Anda sama sekali tidak menyedihkan. Karena aku suka bersamamu. Bahkan jika itu palsu, aku bersyukur atas cintamu, dan aku menyukainya. "

Oh-gong mengatakan bahwa pustakawan mungkin mengatakan hal yang sama pada awalnya. Dia setuju, dan mengatakan bahwa dia juga bisa berubah pikiran-tapi jika dia berakhir BETRAYING Oh-gong, dia juga bisa menusuknya. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa membiarkannya mati, jadi Sun-mi menawarkan untuk mengambil gelang itu sehingga dia bisa menusuknya tanpa rasa sakit.

Oh-gong mengulurkan lengannya padanya, telapak tangan terulur, menginginkan kontrak seperti yang mereka buat saat masih kecil. Dia menolak, mengatakan bahwa dia berarti mereka harus menghindari situasi yang membuat mereka ditikam.

Oh-gong bertanya seperti apa pengalaman palsu yang akan dia pilih jika dia bisa, dan dia bilang dia akan bertemu dengan seseorang yang tidak bisa dia: neneknya. Segelas wiski Sun-mi tiba dan dia meminta maaf karena minum tanpa dia, tapi dia meyakinkannya bahwa dia akan segera bisa mencukupi.

Jonathan menunggu berjam-jam sebelum akhirnya menyerah, meski dia lebih senang menemukannya daripada kecewa saat melewatkannya hari ini. Dia bertanya pada Han-joo apakah Sun-mi punya pacar, dan Han-joo secara singkat memikirkan Oh-gong (menggonggong padanya, "Get lost!") Sebelum meyakinkannya bahwa dia tidak.

Mawang memberitahu Pangeran Naga (Alice) bahwa jika dia benar-benar datang ke sini untuk menyakiti manusia, dia tidak akan membiarkannya lolos. Dia mendesak Pangeran Naga untuk kembali ke laut, dan Sekretaris roda Ma di dalam tangki ikan sehingga gurita bisa keluar dari tubuh.

Paman Princey bahwa dia tidak bisa kembali karena ayahnya akan membunuhnya; Pisau itu adalah harta karun Istana Naga, dan dia sudah menggunakan air mata putri duyung. Sekretaris Ma menawarkan untuk membunuhnya, tapi Mawang menolak karena "Dia anak Raja Naga! Dan juga harus memfilmkan CF. "Untuk saat ini, mereka hanya akan meninggalkan jam tangan Alice ke PK.

Sekretaris Ma menawarkan kabar baik untuk mengangkat semangatnya: roman Sun-mi dengan manusianya sudah dimulai. Mawang senang mendengar bagaimana kejadiannya.

Oh-gong dengan bangga memamerkan botolnya berisi air mata putri duyung, sementara Buja menunjukkan kepadanya Roda Minuman keras yang dia buat untuk membantunya memilih apa yang harus diminum. Dia memutar roda saat dia melempar anak panah, memilih wiski sebagai pilihannya. Oh-gong menghina saat pemilihan dan CEO Sa berjanji untuk mulai memasak hidangan terbaik untuk dimakan dengan wiski.

Malam itu, Sun-mi keluar ke ruang tamu dan membeku karena shock-karena duduk di sofa adalah neneknya. Oh, monyet.

Sun-mi tiba-tiba menjadi gadis kecil lagi, dan dia melipat dirinya sendiri dalam pelukan nenek dan menangis bahwa dia merindukannya. Nenek mengayunkannya bolak-balik saat mereka saling berpegangan erat.

Di sarangnya, Oh-gong duduk di depan makanan lezat raksasa ... dan segelas air. Sun-mi tidur di sofa, bermimpi gembira dan memanggil neneknya. Di atas meja kopi ada botol airmata putri duyung, yang memudar saat habis.

Keesokan paginya, Sun-mi terlihat sangat senang saat dia tiba di tempat kerja, dan dia menjelaskan mimpi yang realistis dimana dia bertemu dengan neneknya. Han-joo mengatakan itu pertanda keberuntungan dan menyuruhnya untuk membeli tiket lotere, lalu kenang Sun-mi tidak benar-benar membutuhkan uang ember. Lalu dia bertanya-tanya, "Lalu orang itu orangnya?"

Dia tentu saja Jonathan, tentu saja, yang melihat-lihat bagian toko buku anak-anak dan membantu seorang anak menemukan sebuah buku.

Sun-mi melihat foto-foto yang ditinggalkan Jonathan untuknya, dan muncul di atas sketsa yang ditarik tangan. Ini menggambarkan seorang pemuda Sun-mi yang berjongkok di belakang payungnya dengan seorang anak laki-laki, dan dia menulis, "Apakah kamu ingat saya?"

Sun-mi berkedip kembali ke pertemuan itu: Dia dan seorang anak laki-laki telah meringkuk di sudut ruangan, di belakang payung kuningnya, dan dia telah mengusirnya saat dia mencoba untuk berbicara.

Dia tersenyum mengingat kenangan itu sekarang, mengingatnya sebagai oppa yang menyukainya. Han-joo bilang dia sudah bilang pada Jonathan bahwa dia tidak punya pacar.

PK menunjukkan kepada Buja video tentang tariannya yang dia upload ke akun media sosialnya, dan karena dia menyukainya, ini mengumpulkan banyak kesukaan dan komentar. Buja tidak bisa membacanya, dan mengakui bahwa tubuhnya sepertinya memburuk.

PK menawarkan untuk membacanya untuknya, dan mengatakan akan lebih baik jika ada balasan dari seseorang yang mengenalnya. Buja setuju, mengatakan bahwa dia ingin bertemu dengan mereka, entah itu anggota keluarga atau orang lain.

Di rumah sakit, seorang wanita paruh baya berbaring tertidur di samping foto berbingkai dengan Buja dan selebaran yang mencarinya. Ruangan itu diawasi oleh dua orang pembunuh yang membunuh Buja, yang melaporkan melalui telepon bahwa keluarga satu-satunya gadis itu adalah ibunya, yang pingsan saat mencoba menemukan putrinya. Jadi, jika Ibu meninggal, tidak ada yang akan mencari gadis itu. Di sisi lain, kami menduga, politisi tampan yang diakui Buja.

Sementara itu, Buja mengatakan kepada PK bahwa dia ingin melihat orang yang menunggunya sebelum dia meluruh sepenuhnya dan lenyap.

Saat itu, orang-orang yang memukul menemukan video yang diunggah PK dan mengenal Buja sebagai gadis yang mereka bunuh. Lalu ... apakah dia bertahan?

Sekretaris Ma mengawasi persiapan untuk makan malam spesial mereka, dan Mawang menggambarkan VIP mereka ke Oh-gong yang tidak tertarik. Mawang mengatakan kepadanya untuk mendengarkan, memprediksi bahwa Oh-gong akan bertanya kepadanya tentang tamu mereka segera: "Dia adalah orang yang sangat spesial untuk Sam-jang. Saya mempersiapkan ini untuk kamu. "Manusia, keabadian ini berusaha keras untuk saling mengganggu. Bayangkan apa yang bisa mereka lakukan jika mereka benar-benar mencoba mencapai sesuatu.

Mawang menjelaskan keseluruhan skenario cinta pertama, dan Oh-gong awalnya mencemooh. Tapi Mawang meyakinkannya bahwa Jonathan dan Sun-mi sudah saling mengenal dari masa lalu mereka, dan malam ini akan menandai reuni mereka dengan sungguh-sungguh. Mawang mengambil kredit untuk menulis dan mengarahkan drama malam ini, yang membintangi Sun-mi, Jonathan, dan Oh-gong. Dan sementara Oh-gong mencoba untuk tidak bereaksi, kita bisa melihat bahwa dia sama sekali tidak terpengaruh.

Bel pintu berdering, dan Sekretaris Ma membiarkan Sun-mi masuk. Sesaat kemudian Jonathan bergegas masuk, setelah melihat sekilas Sun-mi di luar. Ingin menyambung kembali, Jonathan memanggilnya saat Oh-gong bangkit untuk menyambutnya, dan Sun-mi tersenyum kepadanya, meyakinkannya bahwa dia memang mengingatnya.

Sun-mi mengambil tangan Jonathan, pandangan Oh-gong semakin tajam, dan Mawang menari sedikit di kursinya. Itu layak di replay atau sepuluh di sana.

Jonathan memeluk Sun-mi dengan hangat, dan mereka bertukar basa-basi. Mawang mengejek Oh-gong, mengatakan bahwa ia pasti merasa gila, menikmati wajah batu Oh-gong.

"Drama gila sekarang adalah apa yang kamu tulis," kata Oh-gong. "Apa yang saya lakukan dari sini adalah salahmu." Senyum Mawang berubah menjadi bingung, dan Oh-gong langsung menuju pasangan bersatu kembali, sementara Mawang berkata pada dirinya sendiri bahwa pasti Oh-gong tidak akan membunuh orang itu.

Tanpa melepaskan langkahnya, Oh-gong menarik tangan Sun-mi dari genggaman Jonathan, membalikkannya, dan berkata, "Apa kamu baru saja tiba? Senang bertemu kamu."

Lalu dia menariknya ke arahnya, memeluknya erat-erat, dan berkata, "Saya merindukanmu." Dan kemudian, ciumlah.

Mata Jonathan melebar. Sekretaris Ma memotret Mawang dengan cemas. Dan Mawang merengek, "Gila!"

Mata Sun-mi berputar mundur dan mundur karena terkejut. Saat ciuman terus berlanjut, akhirnya mereka berkibar tertutup.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis