Advertisement
Advertisement
Episode 23 Part 1
All images credit and content copyright: MBC

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Two Cops 29 Part 2 
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Two Cops 30 Part 2

Su-chang tumbuh frustrasi saat detektif memeras tangan mereka karena mereka masih tidak memiliki konkret yang menghubungkan Chief Jaksa Tak dengan pembunuhan tersebut. Dia tiba-tiba menyadari bahwa Chief Prosecutor Tak tidak tahu mereka memiliki korek api atau rusak, dan Dong-Tak langsung mengerti maksudnya. Dia mengatakan kepada yang lain bahwa jika Soo-ah sedang mencari korek api, maka menangkapnya akan membawa mereka ke Kepala Jaksa Penuntut Tak.

Sayangnya dia pergi ke bawah tanah, jadi Dong-tak menyarankan mereka menggunakan yang lebih ringan sebagai umpan. Su-chang mendapat ide dan memanggil Dong-tak ke aula untuk menyombongkan diri bahwa dia seorang jenius, dan Dong-tak adalah apa-apa, "Mari kita khawatirkan tubuhmu untuk saat ini."

Kembali ke ruang konferensi, Su-chang membawa Dong-tak untuk memberitahu tim bahwa mereka perlu menyalakan pemantik api itu kepada seseorang yang mengetahui semua kelemahan Kepala Jaksa Tak, agar Ketua Jaksa Penuntut tidak merasa terancam. Detektif Yoo bertanya siapa yang mungkin, dan Dong-tak mengatakan dia tahu dari satu orang.

Sementara Detektif Park sudah kembali dan bertugas menginterogasi Komisaris Noh. Dia membawakannya makanan dan menuntunnya untuk mengatakan bahwa begitu dia dipenjara, dia langsung menemui Ketua Jo untuk bekerja sama melawan Kepala Jaksa Penuntut Tak. Dia dengan gembira mengungkapkan bahwa Ketua Jo sangat tidak bahagia di hadapan Kepala Jaksa Penuntut.

Jadi ide Su-chang adalah untuk mendapatkan pemantik api kepada Ketua Jo dan menipunya untuk membantu mereka. Ketika Detektif Yoo bertanya bagaimana mereka bisa melakukan itu, Dong-tak mengatakan bahwa dia mengenal seorang pria, hee. Beberapa menit kemudian, Su-chang ada di tubuh Dong-Tak, menyeringai dalam antisipasi.

Dia mengunjungi Chairman Jo dan memerankannya rekaman di pemantik api, dan Chairman Jo terlihat sangat tertarik. Sebagai imbalan untuk pemantik api, Su-chang meminta Ketua Jo untuk menceritakan apa yang terjadi enam belas tahun yang lalu. Ketika Ketua Jo bertanya mengapa dia perlu tahu, Su-chang mengatakan bahwa Kepala Jaksa Tak mengkhianati dia dan dia ingin balas dendam.

Ini berhasil, dan segera Ketua Jo memanggil Kepala Jaksa Penuntut untuk mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki korek api. Jaksa Penuntut Tak bertanya apa yang dia inginkan, dan Ketua Jo mengatakan bahwa dia ingin anaknya dibebaskan, dan untuk Kepala Jaksa Tak untuk menyalak di kakinya seperti seekor anjing. Dia mengakui bahwa dia korup, tapi dia terkunci dengan marah, "Tapi setidaknya saya tidak membunuh orang!"

Soo-ah ada di mobil bersama Kepala Jaksa Tak saat dia mendapat telepon. Dia mengatakan kepadanya bahwa Ketua Jo lebih ringan, dan bahwa dia selalu menyimpan barang penting di meja kantornya. Dia meminta bantuan terakhirnya, dan dia mengangguk dan pergi.

Dia menyelinap ke kantor Chairman Jo dan dengan cepat menemukan korek api di meja, tepat di tempat yang menurut Kepala Jaksa Tak Takdir. Tapi Su-chang sedang menunggu di luar dengan Yong-pal, dan dia menjelaskan bahwa ini adalah bagian dari kesepakatannya dengan Chairman Jo, yang mengatakan kepada keamanannya untuk membiarkan Soo-ah masuk.

Su-chang telah menyalakan korek api, memberi korek api identik yang dilengkapi pelacak untuk Ketua Jo. Dia mengatakan kepada Yong-pal bahwa dia berencana untuk mengikuti Soo-ah kembali ke Kepala Jaksa Penuntut dan menangkap mereka berdua.

Ketika Soo-ah meninggalkan gedung itu, Su-chang menyuruh Yong-pal memukulnya lagi, menjatuhkannya dari tubuh Dong-Tak, Yong-pal menikmati itu sedikit terlalu banyak. Dong-Tak mengirim Su-chang dan Yong-pal ke rumah sakit dan mengaktifkan pelacak di pemantik api.

Detektif lainnya sedang menunggu, dan ketika mereka mendapat isyarat, mereka semua mengikuti Soo-ah kembali ke tempat pertemuannya dengan Chief Prosecutor Tak. Soo-ah melompat ke motornya dan pergi saat polisi berhenti, jadi Dong-tak mengejarnya sementara anggota tim lainnya menahan Kepala Jaksa Penuntut Tak untuk diinterogasi. Oh, ekspresi wajahnya sangat berharga.

Dong-tak mengikuti Soo-ah sampai dia lolos dengan menuntunnya menyusuri jalan satu arah. Tapi dia memanggil Detektif Yoo dan mengatakan bahwa dia tahu kemana dia akan pergi.

Dia langsung menuju rumah sakit, ke mana dia masuk ke kamar rumah sakit Su-chang dan mengeluarkan pisaunya. Tapi Yong-pal muncul dan memotret pisaunya dengan ahli, bersiap melindungi tubuh Su-chang. Soo-ah mengetuk dia dan kabur, dan kami melihat untungnya, Dok dan perawat Da-jung telah membawa Su-chang dari kamar.

Soo-ah berlari untuk motornya, tapi Dong-Tak sudah ada menunggunya. Dia bilang mereka perlu bicara tapi dia mengacungkan pisaunya, dan Dong-tak hanya punya waktu untuk mengatakan bahwa Hang-joon adalah keluarga baginya sebelum dia menyerang.

Pertarungan itu kejam dan berimbang, karena Dong-Tak menghindari pisau Soo-ah saat mencoba menetralisirnya. Dia menggunakan setiap keahlian bertarungnya, tidak menahan diri hanya karena dia wanita, dan segera dia berhasil melemparkannya ke kap mobil dan memborgolnya.

Dong-tak merobek helm Soo-ah dan melihat pembunuh Hang-joon di wajah untuk pertama kalinya. Dia menahan kemarahannya dan membacakan haknya, dan ketika sampai di tempat di mana dia bisa menolak untuk mengatakan sesuatu yang memberatkan, dia menariknya mendekat, "Saya harap kamu melakukan itu. Saya ingin kamu tetap diam dan lama memikirkan hal-hal yang kamu lakukan. Suatu hari, kamu akan menyadari bahwa sebanyak yang kamu derita, kamu juga telah membuat orang lain menderita juga. "

Tim tiba dan membawa Soo-ah pergi, tapi Dong-Tak masih tertinggal. Su-chang muncul, dan Dong-tak menegaskan bahwa Soo-ah akan dikenai tuduhan pembunuhan Kim Jong-doo dan Hang-joon, juga pembunuhan Su-chang. Dia yakin bahwa jika dia memberi kesaksian bahwa Kepala Jaksa Penuntut Tak menghasut pembunuhan tersebut, dia akan dipenjara seumur hidup.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis