Advertisement
Advertisement
Episode 20 Part 2
All images credit and content copyright: MBC

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Two Cops 20 Part 1 
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Two Cops 21 Part 1

Komisaris Noh sangat senang bahwa Doo-shik sudah meninggal, dilaporkan telah bunuh diri, dan orang yang membunuhnya telah "diurus." Tapi dia tidak tahu mengapa Chief Jaksa Penuntut tidak membunuh sopir taksi tersebut. tempat pertama.

Dia merenung bahwa Kepala Jaksa Penuntut Tak harus menyembunyikan sesuatu yang besar jika dia pergi sejauh seorang detektif terbunuh. Inspektur Ma bertanya apa yang akan dia lakukan tentang Dong-tak, dan komisaris tersebut mengatakan dengan cemas bahwa dia harus terlibat entah bagaimana, yang berarti dia bisa berada di samping kematian.

Jae-hee akhirnya mendapat kesempatan untuk bertanya Dong-tak apa yang dia pelajari dari Doo-shik, dan Dong-tak mengakui bahwa dia tidak belajar sesuatu yang baru. Tapi dia bilang mereka tahu pasti sekarang bahwa seseorang berusaha keras agar Doo-shik terdiam, yang berarti ada sesuatu yang sangat ingin mereka sembunyikan.

Khawatir tentang Ji-an, Jae-hee mengatakan Dong-Tak bahwa dia tidak suka melihat sesuatu terjadi padanya. Dong-Tak berjanji untuk mengurusnya, mengatakan bahwa mulai sekarang dia akan menangani semuanya sendiri.

Anehnya, Chief Jaksa Tak meminta Dong-Tak untuk makan malam. Dia ingat melihat Dong-tak dengan para penipu (saat dia sedang Su-chang), dan dia mengatakan samar-samar bahwa ketika kamu sudah tua, kamu mulai khawatir dan curiga.

Dia menjelaskan bahwa dia melihat file personil Dong-Tak dan melihat bahwa dia dibesarkan di Incheon pada saat bersamaan bahwa Kepala Jaksa Penuntut Tak ditempatkan di sana sebagai jaksa baru. Dia menyebutkan sejarah Dong-Tak sebagai pembuat onar dan bertanya siapa yang membantunya, dan Dong-tak mengatakan bahwa dia bertemu dengan seorang detektif yang mengubah hidupnya.

Chief Jaksa Tak mengatakan bahwa dia ingin bertemu orang itu suatu hari nanti, tapi Dong-Tak hanya diam saja. Jaksa Penuntut Tak membawa Doo-shik, dengan mengatakan bahwa dia mendapatkan apa yang pantas baginya, karena pembunuh cenderung mendapatkan takdir yang sama. Dia bertanya-tanya dengan nyaring bagaimana Doo-shik dibunuh oleh narapidana lain, yang kemudian kebetulan menelan arsenik.

Dong-tak mengatakan bahwa ia mendengar Moss menggantung dirinya sendiri, dan rombongan Chief Director Jaksa Tak, mengatakan bahwa ia mendengar begitu banyak hal dalam posisinya sehingga membuat mereka terjerat. Dia bertanya apakah Hang-joon meninggalkan apapun untuk Dong-Tak, dan meskipun Dong-Tak memikirkan pemantik api yang ditemukan di jaket temannya, dia mengatakan tidak ada apa-apa.

Setelah makan malam, seorang kepala pelayan yang tampak mabuk bertanya kepada Dong-tak apakah dia tahu Su-chang. Dong-Tak hanya mengatakan bahwa dia adalah tersangka yang dia tangkap karena pembunuhan Hang-joon, dan ketika dia bertanya apakah Chief Prosecutor Tak mengenalnya, dia bilang dia anak dari seorang teman yang berutang kepadnya.

Tapi begitu mobilnya berhenti, Chief Jaksa Tak langsung sadar, dan dia menggerogoti nama Dong-Tak dan Su-chang.

Da-jung menemukan Ji-an melihat foto-foto lama ayahnya, dan Ji-an mengatakan bahwa dia mulai khawatir bahwa artikel tentang dia bisa jadi kenyataan. Dia mengatakan kepada temannya bahwa dia memiliki seseorang yang dapat dia minta bantuan, dan mereka akan bekerja sama untuk mengetahui kebenaran dari apa yang terjadi pada ayahnya.

Dong-tak menemukan Su-chang menunggunya di stasiun dan membawa liontin yang dia berikan enam belas tahun yang lalu. Sebuah kilas balik menunjukkan bahwa anak laki-laki pertama di lokasi kecelakaan telah melarikan diri, meninggalkan liontin di belakangnya. Dong-tak menyadari bahwa Kim Jong-doo bukan satu-satunya saksi kecelakaan itu, dan jika mereka menemukan pemilik liontin itu, hal itu bisa membawa mereka ke tangan helm yang membunuh Hang-joon.

Bagian depan liontin memiliki huruf J di atasnya, tapi bagian belakangnya memiliki seperangkat inisial: TJH. Dong-tak memberitahu Su-chang bahwa pemilik liontin itu adalah saksi, atau pembunuh sebenarnya dari Hang-joon. Dengan gembira, Su-chang bertanya apakah dia bisa kembali ke tubuhnya sendiri saat mereka menemukan si pembunuh, dan Dong-tak bilang iya, memakukan peringatan untuk menjauh dari Ji-an.

Berbicara tentang Ji-an, dia ternyata berdiri hanya beberapa meter jauhnya. Dia memanggil Dong-Tak dan bertanya kepada siapa dia baru saja berbicara. Dia bilang itu bukan siapa-siapa, tapi Ji-an terlihat skeptis.

Dia berpikir sepanjang masa dia tampak berbeda, bersikap seolah-olah dia tidak mengenalnya atau mengatakan bahwa dia tidak tahu berapa lama dia akan berada di tubuh ini. Dia ingat bagaimana dia tiba-tiba tidak bisa bertarung meski dia seorang seniman bela diri, dan saat dia sepertinya sedang berbicara dengan seseorang yang tidak berada di sana.

Dia bahkan ingat dia mengatakan bahwa dia adalah Gong Su-chang, saat dia mengira dia terlalu mabuk untuk mendengarnya. Dia mendongak ke arah Dong-Tak dengan waspada, dan bertanya, "Siapa kamu? Aku bilang, siapa kamu? "

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis