Advertisement
Advertisement
Episode 9 Part 1
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 8 Part 2 
Perubahan besar di depan saat karakter kita menghadapi permainan-changer, yang membuka kita untuk masa depan yang terbuka lebar. Tentu, cinta itu sekuat tenaga dan memikat, tapi apa jadinya bila keajaiban mengancam untuk memudar dan menantang takdir? Apa takdirnya, biarpun bisa diubah? Dan kalau bisa dialihkan sekali, pasti bisa dialihkan lagi ... kan?

Langkah Sun-mi ke gereja, berpakaian seperti mempelai wanita, dan berjalan menyusuri lorong. Di sampingnya, Mawang memainkan pawai pernikahan di piano dengan bakat tinggi, dan Sun-mi mendongak ke mempelai laki-laki yang menunggunya-Oh-gong. Dia bertanya-tanya, "Bagaimana ini bisa terjadi dengan dia?"

Sun-mi berpikir kembali ke saat di jalan ketika bel di tangannya mulai berdering, dan dia melihat Oh-gong tersenyum padanya. Dia pikir inilah bel yang menandakan pertemuan pertandingan takdirmu, tidak tahu bahwa itu benar-benar lonceng kematian yang berdering saat seseorang bertemu dengan yang ditakdirkan untuk membunuh mereka.

Sebagai gantinya, Sun-mi berpikir untuk dirinya sendiri, "Mungkinkah saya sudah bertemu dengan calon suami yang ditakdirkan?"

Oh-gong menjulurkan jari pada Sun-mi dan menemaninya ke depan. Dia tersenyum malu-malu, bertanya pada dirinya sendiri apakah dia bisa mempercayai bel itu. Dia memegang tangannya ke arahnya, lalu mengambil buket pengantinnya ...

Dan menyingkirkan Sun-mi ke samping dan melemparkan buket pada hantu pengantin yang berdiri di belakangnya, maksudmu ini semua nyata dan bukan mimpi?

Kenyataan datang menabrak saat Oh-gong chides Sun-mi untuk berhenti di tengah operasi, lalu berteriak pada Mawang untuk menghentikan tampilan piano. (Hilariously, Mawang sebenarnya tidak ada gunanya, melemparkan dirinya ke dalam kinerja penuh semangat untuk membenturkan kunci acak.)

Kemudian Sekretaris Ma masuk untuk memberitahu Sun-mi bahwa mereka harus mengembalikan bajunya, dan Mawang menepuk sekretarisnya karena memilih sesuatu yang kuno, hanya untuk diberitahu bahwa Sun-mi memilihnya sendiri. Mawang dan Sekretaris Ma menunjukkan bahwa mode itu sekitar tiga puluh tahun di belakang tikungan, tapi Oh-gong memprotes penghinaan mereka, dengan mengatakan, "Bahkan mengenakan sesuatu yang mengerikan seperti ini, dia masih cantik!"

Pikiran beralih ke makan siang, dan Oh-gong menyarankan segala macam pilihan yang ditolak Mawang, karena semuanya mengandung daging sapi. Saat tiga monster itu keluar, Sun-mi kembali membayangkan dirinya berdiri di altar bersama Oh-gong, yang membawa senyum penuh harapan ke wajahnya.

Dia berbalik untuk menemukan Oh-gong menunggunya, dan dia bertanya apakah dia menyukai gagasan untuk menikah begitu banyak. Dia menyangkalnya, tapi dia menunjukkan bahwa dia sudah menikahi dia dua kali, sekali sekarang, dan saat itu di dunia gambar saat dia diambil sebagai pengantin iblis.

Dia mengundangnya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia bebas untuk menikahi dia, dan bahwa dia akan selalu menerima dia namun berkali-kali dia datang kepadanya. Sun-mi mendengar bel berbunyi lagi, dan menafsirkan ini sebagai tanda bahagia.

Mawang mengambil kata-kata Sun-mi dengan nilai nominal saat dia meyakinkannya bahwa dia tidak lagi memiliki harapan akan Oh-gong, dan bahwa pikirannya mudah. Dia mengatakan hal ini kepada Sekretaris Ma, yang mencatat bahwa perasaan Oh-gong sangat berbeda.

Mawang mengatakan itu karena gelang itu telah membuatnya jatuh cinta, dengan mengutip Victor Hugo: "Pengurangan alam semesta menjadi satu makhluk tunggal, perluasan satu makhluk tunggal bahkan kepada Tuhan, yaitu cinta."

Sekretaris Ma mengatakan bahwa berarti Sun-mi sekarang adalah alam semesta Oh-gong dan tuhannya, dan Mawang mungkin berhubungan karena dia juga pernah mengalami cinta seperti itu. Bertumbuh termenung, Mawang bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan istrinya dalam hidup ini, dan rasa sakit apa yang dia alami.

Saat mobilnya berhenti sejenak di lampu merah, sebuah mobil polisi berhenti di sampingnya, tapi dia tidak memperhatikan bahwa istrinya sendiri, Putri Besi Fan, ada di kursi belakang. Wajahnya memudar, tangannya berlumuran darah dan diborgol.

Di sebuah bar, PK mengatakan kepada Dragon Prince (dalam bentuk Alice) untuk menemukan host baru, kecewa karena terjebak dalam skandal dengannya dan bertekad untuk mengakhiri "hubungan mereka" sekarang. Dia mengakui bahwa dia mungkin telah mempertimbangkan untuk berkencan dengan Alice, tapi dia belum pernah mengalami skandal kencan sebelum dan sekarang Pangeran Naga telah menghancurkan kesempatan penting yang telah dia menabung.

PK menjelaskan bahwa ada seseorang yang peduli dengan siapa yang perlu menjadi terkenal, namun Pangeran Naga tidak memungkinkannya membantunya (mungkin dengan menaikkan profilnya dengan skandal). Pangeran Naga menebak bahwa dia berarti Buja, dan bersumpah untuk menemukan seseorang yang jauh lebih baik daripada PK untuk menjadi tuan rumah berikutnya.

Dengan sangat enggan, Oh-gong mendapati dirinya menemani Sun-mi untuk menjemput dua anak Han-joo dari sekolah. Mata Han-byok yang sudah dewasa sebelum waktunya Oh-gong dengan jumlah skeptisisme yang sama persis dengan yang dia tunjukkan padanya, mengatakan bahwa dia mengira Jonathan akan menjemputnya. Oh-gong menolak untuk dipanggil "Paman Oh-gong," jadi gadis kecil itu memanggilnya Mr. Sohn, seperti ayahnya.

Di kantor real estat, Sun-mi meninggalkan Oh-gong untuk mengawasi anak-anak saat dia melangkah keluar untuk melakukan tugas. Dia mencoba untuk memprotes, memperingatkan bahwa dia akan sangat buruk dalam hal ini dan mungkin membuat satu-satunya karyawannya berhenti, tapi dia menarik sedikit aegyo yang membuat dia setuju dengan enggan.

Oh-gong memperingatkan anak-anak agar tidak mengganggunya dengan permintaan, tapi saat dia melihat gambar Han-byul, dia tidak bisa diam dan mulai mengganggunya dengan renderingnya dari seekor brontosaurus. Itu meningkat untuk mengejek sehingga mereka hanya tahu nama satu dinosaurus dan tidak boleh belajar apa-apa di sekolah, dan dia entah bagaimana terkejut saat mereka mulai menangis.

Dalam upaya untuk membuat mereka diam, Oh-gong berjanji untuk menunjukkan dinosaurus kepada mereka. Dengan jemarinya, dia memunculkan sebuah penglihatan yang membuat mereka terpaku kagum.

Sambil menunggu di bank, Sun-mi melihat dua anak di dekatnya, berpakaian agak lusuh dan anak laki-laki yang lebih tua itu memiliki luka besar di satu sisi. Dia tidak membuat terlalu banyak, dan kembali ke kantor untuk menemukannya kosong. Dia awalnya khawatir, tapi mendapati bahwa Oh-gong membawa anak-anak ke apartemen sebelahnya untuk makanan ringan (memanggil CEO Sa untuk memasak, heh).

PK di sini juga, setelah dipanggil oleh Oh-gong untuk menandatangani tanda tangan untuk anak-anak, sementara Buja bermain dengan anak-anak.

Oh-gong, di sisi lain, kembali memoles koleksi minuman kerasnya, mendesah bahwa anak-anak sebenarnya bukan masalahnya.

Malam itu ketika Han-joo datang untuk menjemput anak-anaknya, mereka berpegangan pada Sun-mi dan menolak untuk pergi, karena mereka sangat bersenang-senang dan bertemu dengan orang-orang keren seperti itu. Han-byul bahkan menyatakan bahwa dia akan menikahi Oh-gong dan tinggal di kantor ini mulai sekarang.

Saat itu, Sun-mi bertemu dengan gadis kecil itu dan mengatakan kepadanya dengan tegas bahwa pernikahan adalah untuk pertandingan yang ditakdirkan, dan bahwa Oh-gong sudah memiliki seseorang. Jadi Han-byul tidak bisa menikahinya. Pernah.

Kemudian saat dia di rumah, Sun-mi tersenyum mengingat Oh-gong yang menyuruhnya untuk menikahinya kapan saja, dan mengeluarkan bel hitam kecil itu. Dia bertanya-tanya lagi apakah mungkin benar dia bertemu dengan pertandingan tuanya.

Mawang memberitahu Oh-gong tentang bagaimana cucu pemilik Toko Umum itu kehilangan bel itu, yang bisa berbahaya jika dimasukkan ke tangan manusia. Dia senang dengan gagasan untuk memulihkannya dan mendapatkan lebih banyak poin, tapi Oh-gong memperingatkan Mawang untuk tidak memberi Sun-mi tugas itu, tidak ingin dia terkena nasib buruk semacam itu.

Sedangkan untuk dua anak berpakaian lusuh dari bank, kami mendatangi mereka di rumah malam itu, duduk dengan tenang dalam kegelapan saat ayah mereka minum di dekatnya. Gadis kecil itu lapar, tapi kakaknya memperingatkan dia untuk diam, tahu bahwa akan berangkat ayah mereka. Sayangnya, dia meraih ambulans mainan yang mulai menggelegar sirenenya, dan bocah itu mencoba untuk menyembunyikan suara itu dengan mencengkeram mainannya.

Dad meraih tongkat baseball, berteriak bahwa dia menyuruh anak-anak untuk diam, dan anak laki-laki itu meraih kaki ayahnya untuk membeli adiknya waktu untuk berlari ke kamar tidur.

Gadis itu menangis saat kakaknya dipukuli, melihat-lihat buku dongeng yang terbuka untuk gambar dua anak yang melarikan diri ke surga dengan seutas tali emas. Sama seperti di dalam buku ini, sebuah tali turun dari langit, dan gadis itu melihat benda itu menggantung di luar jendela. Dia berjalan di atas.

Beberapa saat kemudian, anak laki-laki yang dipukuli masuk ke ruangan untuk menemukan kakaknya pergi, dan dia melihat tali emas di luar jendela. Itu lenyap di depan matanya, dan saat anak itu melihat ke luar jendela memanggil adiknya, buku dongeng menyala.

Di perpustakaan dengan jempol dari lantai ke lantai dengan buku, seorang wanita (iblis) membaca buku yang sama. Buku itu berkilauan dengan cahaya keemasan saat ia meletakkannya kembali di rak, dan dia tersenyum pada dirinya sendiri saat mendengar tawa seorang gadis menggelegak dari situ.

Patriark bertemu dengan Mawang untuk memberitahukan kepadanya tentang ruam penghilangan jiwa anak-anak. Mawang bertanya apakah dia menyindir bahwa pelakunya adalah Fan Besi, dan Patriark menunjukkan bahwa dia adalah setan yang memakan jiwa anak-anak.

Mawang berpendapat bahwa dia sudah dihukum oleh surga untuk itu, dan Patriark mengatakan kepadanya bahwa dia tahu pelakunya bukan Fan Besi - tapi dia khawatir ini akan menjadi pengingat akan "kejadian itu" untuk Mawang. Mawang mengatakan kepadanya dengan singkat bahwa jika dia sangat khawatir, Patriark harus memberi hadiah kepadanya poin yang bagus saat dia menangkap iblis ini.

Mawang daun tiba-tiba, dan Patriark mencatat bahwa hanya menyebut Iron Fan segera mengubah moodnya. Dia meminta lebih banyak teh dari Sekretaris Ma, hanya untuk diberi tahu, "Tidak ada. Saya tidak ingin memberikan apapun. Tolong pergi."

Kandidat presiden Kang Dae-sung bertemu dengan dua orang hitnya mengenai kegagalan mereka menyelesaikan pekerjaan itu. Dia memiliki foto-foto Buja yang hidup dan sehat, dan mencatat bahwa dia kehilangan ingatannya dan merupakan trainee di Lucifer. Orang-orang yang memukul meminta maaf karena tidak mengatakan kepadanya sebelumnya bahwa mereka kehilangan jenazahnya, tapi Kang mengatakan pada mereka bahwa itu hanya sebuah kesalahan dan mereka tidak perlu saling bertemu lagi.

Orang-orang yang terpukul meninggalkan perasaan lega bahwa Kang tidak bereaksi lebih buruk, namun pemimpin tersebut menyarankan agar mereka berbaring rendah untuk saat ini, merasa tidak nyaman.

Instingnya akurat, karena setelah mereka pergi, Kang memberitahu sekretarisnya untuk memastikan bahwa dia tidak akan pernah melihat pria itu lagi. * nada yang berarti *

Kang berpikir kembali untuk memukul Buja saat mengemudi mabuk; Dia mengira dia meninggal di tempat, tapi mungkin dia salah. Dia memutuskan bahwa dia harus menemuinya lagi.

Oh-gong mengeluh untuk menemukan Buja bersantai di bak mandi kosongnya, dan saat dia menolak untuk pergi, dia mengancam untuk menyalakan air panas dan memasaknya seperti sup. Dia melompat dan mengatakan bahwa kekejamannya adalah mengapa Sun-mi tidak menyukainya - dan dia tahu ini karena dia terbangun oleh darah Sun-mi, memberi mereka koneksi. Oh-gong bertanya apakah itu berarti dia tahu bagaimana perasaan Sun-mi, dan Buja mengatakan bahwa dia berpikir begitu.

Jadi Oh-gong memintanya menatapnya dan menceritakan apa yang dia pikirkan. Dia berkomentar bahwa dia tampan, tapi dia juga menyingkir, berkata, "Saya tahu. Tapi aku tidak ingin tahu apa pendapatmu, apa pendapat Sam-jang? "

Buja kembali menatap, dan setelah beberapa saat, tebakan Oh-gong dia tidak tahu. Dia duduk kembali di bak mandi dan membuat seperti dia akan menyalakan air panas, tapi Buja menghentikannya singkat dengan mengatakan bahwa Sun-mi menyukainya dan dia bisa tahu. Oh-gong mendesah bahwa dia hanya mengatakan bahwa untuk keluar dari hukuman, tapi membiarkannya untuk bersantai di bak mandi.

Di luar, Oh-gong menyuruh Mawang untuk menggunakan shower yang lain karena zombie sedang tidur di bak mandi, dan Mawang mengeluh tentang ketidaknyamanan ini. Mereka bertengkar bolak-balik tentang kesalahan siapa yang menyebabkannya masuk, yang berakhir dengan Mawang mengatakan bahwa dia bukan tipe orang yang meninggalkannya hanya karena mereka menyebalkan, tidak seperti Oh-gong.

Api Oh-gong kembali, "Begitukah? Lalu mengapa seseorang dengan rasa tanggung jawab yang begitu kuat membiarkan hal itu terjadi pada Putri Besi Fan? "Mawang membeku saat itu, matanya penuh dengan luka, dan Oh-gong sepertinya menyesali ledakannya.

Mawang mundur ke barnya, dan saat Oh-gong mundur ke sarangnya untuk duduk di antara botol minuman kerasnya, dia mendesah bahwa seharusnya dia tidak menyebutkan Fan Besi.

Oh-gong kembali ke bar Mawang dan memberinya sebotol minuman keras, menuangkan segelas gelas dan mencoba meringankan suasana hati. Mawang mengatakan kepadanya dengan muram bahwa jika dia menyesal, Oh-gong bisa membantunya mengumpulkan poin sehingga dia bisa mendapatkan status abadi lebih cepat.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis