Advertisement
Advertisement
Episode 6 Part 2
All images credit and content copyright: tvN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Hwayugi (A Korean Odyssey) Episode 6 Part 1 
Oh-gong membawa masalah pada Sun-mi yang memanggilnya ke tempat yang dingin, dan saat dia meminta maaf, dia menjelaskan bahwa dia tidak ingin dia kedinginan. Ketika dia menyebutkan suara dingin itu, dia berpikir untuk dirinya sendiri, "Saya tidak ingin mengirim kamu pergi pada malam yang dingin seperti itu." 

Dia mengatakan bahwa pakaiannya sangat cantik saat ini, yang menurutnya aneh karena sama dengan pakaian tua yang selalu dia kenakan. Dia menawarkan untuk membeli pakaian barunya dan mengajaknya makan malam, yang terdengar sangat mengerikan seperti dia bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal ...

Dia bertanya-tanya mengapa dia begitu baik padanya tiba-tiba, dan dia berpendapat bahwa dia selalu memperlakukannya dengan baik. Dia mengatakan ada perbedaan antara menjadi begrudgingly baik dan tulus baik, dan mengatakan dia tulus ketika ia membawanya keluar malam ia berusaha untuk meyakinkan dia untuk menyerah pada hidupnya. Nah itu pernyataan sedih. Oh-gong sepertinya juga merasa sedih, dan dia mencari makanan sebagai gangguan.

Dia pergi ke tempat semua orang berbaris, bingung melihat mereka membeli permen kapas, yang dia tidak tahu adalah makanan. Dia mendorong jalannya ke garis depan dengan kasar, tapi ketika dia mengatakan bahwa dia ingin mengantre, dia akan mengantri hanya untuk menyenangkan hatinya.

Dia membelikannya permen kapas terbesar yang pernah ada, dan saat dia bercanda bahwa itu bisa menjadi selimut, dia menawarkan untuk membuatnya satu sebesar awan, secara harfiah. Dia menyala saat dia mencicipi permen kapas untuk pertama kalinya, dan Sun-mi senang bisa mengalami sesuatu yang baru karena gelangnya.

Dia sangat senang saat mengatakan bahwa dia menyukai bola kapas, mencatat bahwa inilah pertama kalinya dia mengatakan hal seperti itu karena dia. Dia biasanya mengungkapkan ketidaksenangan dan berharap dia menghilang, dan dia mengatakan itu masih benar.

Sun-mi bertanya-tanya apakah permen kapas akan hilang saat gelang dan perasaannya untuknya hilang suatu hari nanti: "Tidak ada kenangan akan sisa dari hal yang kamu sukai, bukan?"

Oh-gong menjawab, "Apakah kamu bodoh? Tentu tetap saja. Dengan atau tanpa lingkaran, manis itu manis dan seperti seperti. "Dia tahu dia sedang nakal sekarang, bukan?

Sun-mi berlari ke kamar mandi untuk menghindari saat yang canggung, dan Oh-gong kesal melihat betapa senangnya dia saat ini. Dia menjejakkan mukanya dengan permen kapas, mengayunkannya karena sangat manis.

Sun-mi berhenti di depan gembok dan merenungkan yang dia beli tadi, dan kata-kata Oh-gong bahwa kenangan indah itu akan bertahan. Dia memutuskan untuk menggantung kunci, dan di dekat seorang fotografer menangkapnya dalam tindakan tersebut. Dia menawarkan dengan sopan untuk menghapus foto itu jika dia lebih suka, tapi dia bilang tidak apa-apa.

Oh-gong benar-benar pulang ke rumah untuk kue nasi CEO Sa, dan mencemooh saat PK mengatakan bahwa dia ada di sana untuk membantu kereta Buja untuk mengikuti program audisi. Dia pikir ada kemungkinan keluarganya akan bertemu dengannya di TV, tapi Oh-gong membentaknya agar tidak repot-repot mencari keluarga saat dia sudah menjadi mayat.

Ini jelas lebih tentang dia, tapi membuat Buja menangis. PK meyakinkannya bahwa dia bisa menahan mayatnya dengan memberi makan bola energinya, karena dia adalah bintang top dengan persediaan tak ada habisnya. Dia bahkan menawarkan untuk menendang pantat Monkey begitu dia menjadi lebih kuat (dari memakan biksu tersebut, yang tidak dia sebutkan), dan menancap kepalanya dengan manis.

CEO Sa masih sibuk memikirkan cangkir teh bernoda itu, yang tidak bisa dimengerti PK. Mawang tidak lagi gemetar, tapi efek samping baru muncul: pipi kemerahan, yang menurutnya cukup memalukan untuk membatalkan keseluruhan jadwal. Dia bertanya apakah Sekretaris Ma menemukan obat untuk memurnikannya dari darah Sun-mi, dan dia mengatakan bahwa cucu penjaja itu sedang membeli

Tapi secara pribadi, dia mengeluarkan obat yang sudah dia beli. Memikirkan peringatan cucu bahwa mengambilnya bisa menyebabkan kematian, dia memutuskan bahwa ini terlalu berbahaya bagi Mawang.

PK bertanya pada Patriark apa yang akan terjadi jika dia makan Sun-mi, dan Patriark mengatakan bahwa dia akan kehilangan prestasinya, Mawang tidak bisa menjadi orang abadi, Oh-gong tidak dapat kembali ke surga, dan Buja akan mati.

Dari semua itu, Buja sangat memperhatikan PK, dan dia tumbuh dengan bijaksana saat mengetahui bahwa nasibnya terkait dengan Sun-mi karena itu adalah darahnya yang membangkitkannya kembali. apakah kamu menyukainya?

Mawang memberitahu Sekretaris Ma bahwa pipi kemerahannya telah menempelkan tubuhnya ke dadanya, ha. Tanggapannya agak kaku, bahkan untuknya, dan dia berjanji untuk melakukan apapun yang diperlukan sehingga dia tidak lagi menderita seperti ini. Uh oh…

PK menangkapnya untuk bertemu Sun-mi di garasi parkir, dan langsung menebak bahwa dia akan membunuh Sun-mi.

Sekretaris Ma menunjukkan kepadanya pisau di sakunya dan mengatakan bahwa dia akan menikamnya dan menahan Oh-gong cukup lama agar Mawang memakannya.

PK mengintip ke Mawang, dan kamu bisa melihatnya menimbang pro dan kontra di otak kelas bulunya saat itu juga. Lakukan hal yang benar, Babi!

Sekretaris Ma kepala bawah dengan pisau di belakang punggungnya, dan lantai atas, PK hati-hati mendekati Mawang ...

Un-mi berjalan ke Sekretaris Ma tanpa kecurigaan, dan Sekretaris Ma mengatakan bahwa dia menyesal dan langsung menjatuhkan pisau itu ke jantungnya tanpa ragu sedikit pun.

Mata Sun-mi melebar, tapi saat dia mendongak, Oh-gong dan Mawang berdiri kembali di belakang kedua wanita itu. Pisau itu mencuat dari dada Mawang, dan Sekretaris Ma membiarkannya shock.

Oh-gong hanya mengatakan tanpa basa-basi, "Itu pasti sakit, Mawang. Hei Sekretaris Anjing, jika kamu melakukan sesuatu seperti ini sekali lagi, kamu sudah mati. "Tapi yang menakutkannya adalah saat Mawang mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkannya mati oleh tangan Oh-gong-dia akan membunuhnya sendiri.

Sun-mi mengurangi ketegangan dengan meminta monster di dalam ruangan apa yang baru saja terjadi, dan akhirnya mendengar tentang haus darah Mawang untuknya. Pukulan yang sebenarnya adalah ketika Oh-gong mengakui bahwa dia telah menyingkirkan darah Mawang, dan dia tampak terserang saat dia bertanya, "Karena kamu berharap bisa menghilang?" Dia membenarkannya, dan dia kabur saat matanya dipenuhi air mata.

Di lantai atas, Mawang mencengkeram hatinya, tapi masih berhasil merasakan kenyataan bahwa Oh-gong sepertinya lebih menderita daripada dirinya, dalam situasi pembuatannya sendiri.

Sekretaris Ma meminta Mawang untuk membunuhnya, dan dia mengatakan bahwa suatu hari dia akan melakukannya, namun memerintahkannya untuk tidak dibunuh oleh orang lain sampai saat itu. "Jangan pernah bersiap untuk mati tanpa izin saya lagi," katanya, dan dia membungkuk dalam ketaatan.

Sun-mi menangis sendirian di mobilnya, mengingat bagaimana Oh-gong mengatakan kepadanya berulang kali bahwa dia ingin dia pergi. Tapi dia marah saat memikirkannya kembali kepadanya bahwa manis itu manis dan suka seperti itu, dan memanggilnya pembohong.

Dia balapan kembali ke Menara Namsan sambil menangis dan mengayunkan gembok untuk yang dia tahan, dan pria yang mengawasinya membelikannya kunci untuk melihatnya kembali. Matanya menyala biru.

Sun-mi menyebut dirinya bodoh karena mempercayai pembohong, sangat ingin membatalkan gemboknya. Tapi sebelum dia menemukannya, iblis haircutting membungkus tangannya di rambutnya. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan merasakan apa-apa, dan sebenarnya, jika dia membiarkannya mengambil rambutnya, perasaan menyakitkannya akan hilang juga.

Ini bukan perdagangan yang buruk, dan Sun-mi sangat serius mempertimbangkan tawaran itu dan menutup matanya, mengizinkannya untuk mengambil rambutnya. Si setan dengan penuh semangat membawa gunting ke rambutnya, tapi saat memikirkan kembali saat-saatnya dengan Oh-gong, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia tidak ingin perasaannya hilang.

Dia memanggil Oh-gong, yang muncul di perintah dan meletakkan setan itu dalam sekejap. Dia mengatakan kepadanya untuk memotong rambutnya di salon, menambahkan dengan kering bahwa setiap potongan rambut akan terlihat cantik baginya karena dia mencintainya.

Dia menolak dengan dingin bahwa dia tidak peduli, dan satu-satunya tugasnya adalah melindunginya. Jadi dia menjawab dengan sangat kasar bahwa dia akan melakukan seperti yang diperintahkan.

Sekretaris Ma marah dengan PK karena telah meniup seluruh rencananya, tapi dia menunjukkan bahwa dia baru saja menyelamatkannya dari pembunuhan oleh Oh-gong. Dia bertanya-tanya mengapa dia berubah pikiran tentang mendapatkan gigitan Sun-mi, dan dia tidak mengatakannya, tapi dia ada di sana untuk menjemput Buja setelah berlatih.

CEO Sa memasak untuk sebuah pesta besar karena dia sangat bahagia karena akhirnya menghilangkan noda dari cangkir teh, dan PK takjub karena dia tidak membuangnya. Buja mengatakan bahwa dia memanggil Sun-mi untuk bergabung dengan mereka karena ada begitu banyak makanan, tapi dia menolak untuk datang.

Mawang menyalahkan Oh-gong karena dia tidak ingin makan di meja yang sama dengannya, Oh-gong menyalahkan Mawang, karena dia juga tidak ingin makan dengan predator.

Kami akhirnya mendapatkan hasil untuk seluruh metafora noda teacup ketika CEO Sa mengatakan kepada mereka bahwa noda lebih sulit untuk keluar lebih lama kamu meninggalkannya di sana, dan menyarankan Mawang dan Oh-gong untuk mengatasi masalah mereka sekarang.

Jadi, Mawang memanggil Sun-mi ke kantornya keesokan harinya untuk meyakinkannya bahwa dia sudah benar-benar didetoksifikasi sekarang dan tidak akan mencoba memakannya, meski dia tidak yakin bahwa dia tidak akan berubah pikiran. Dia mengatakan bahwa dia perlu menyelamatkan seseorang dan membutuhkan Sun-mi untuk tujuan itu, jadi dia tidak akan membunuhnya.

Sekretaris Ma memberi permintaan maaf yang datar dan robotik seperti dia membaca dari kartu petunjuk, dan Sun-mi tidak terkesan. Dia mengatakan bahwa dia hanya harus mengambil kata-kata Mawang untuk itu sehingga dia akan membunuh Sekretaris Ma jika dia mencoba sesuatu lagi.

Dalam perjalanan keluar, Sun-mi berjalan oleh fotografer yang memotretnya di Namsan, dan dia langsung mengenalinya. Mereka bertukar senyuman menyenangkan saat mereka saling lewat.

Han-joo membawa es krim Sun-mi, yang membuat dia berpikir bahwa Oh-gong ada di sini untuk menemuinya. Dia mengempis saat Han-joo mengatakan bahwa dia membelinya sendiri, dan bersumpah bahwa dia tidak menunggu Oh-gong.

Han-joo melihat dia pergi sambil mendesah dan badmouths Oh-gong karena bermain dengan perasaannya saat semua yang dia lakukan adalah membelikan es krim stroberi. Oh-gong secara ajaib menarik kursi dari belakang Han-joo dan gerutuan yang dia lakukan BANYAK hal-hal baik untuknya.

Frosty menyesali kesempatan yang hilang untuk menyingkirkan Sun-mi, dan kemudian dengan napas yang sama menunjukkan bahwa Oh-gong bersikap tulus padanya agar membuatnya tidak marah padanya. Oh-gong bertanya apa ketulusan itu bagi monster yang memakai gelang cinta.

Tapi Frosty menunjukkan bahwa Sun-mi memiliki ketulusan karena dia manusia, dan meminta Oh-gong untuk melihat ke dalam hatinya untuk mencari tahu mengapa dia marah.

Fotografer tersebut ternyata adalah produser yang membuat film fantasi tentang seorang gadis dan seekor banteng besar (sebuah parodi di Okja), dan ketika Mawang bertanya tentang casting untuk gadis muda itu, sang produser memiliki gambaran yang tepat dalam pikirannya, mengatakan bahwa itu berasal dari ingatannya yang sangat nyata.

Dia menunjukkan sketsa Mawang pada seorang gadis, yang terlihat sangat mirip dengan Sun-mi saat masih kecil. Mawang mengenalinya dan bertanya dengan aneh apa istimewanya gadis itu, dan produsernya mengatakan bahwa dia adalah cinta pertamanya.

Sun-mi pergi untuk membawa es krimnya ke tubuh Frosty, dan menyangkal telah datang untuk Oh-gong. Frosty tahu bahwa dia marah pada Oh-gong sekarang juga, tapi dia mengatakan bahwa perasaannya sebenarnya tidak penting, jadi tidak ada yang perlu dipermalukan.

Frosty menawarkan untuk membelikannya beberapa saat, karena snap dingin malam ini akan berarti bahwa kekuatannya akan menjadi yang terkuat. Dia menunjuk pada sandglass Oh-gong dan mengatakan bahwa dia bisa membelinya hanya sedikit waktu dan membekukan kekuatan gelang itu, memberinya kesempatan untuk mengetahui hati sejati Oh-gong. Dia bertanya apa yang ingin dia ketahui jika diberi kesempatan singkat itu.

Oh-gong pergi ke Namsan dan menatap gembok yang dia lihat Sun-mi disiapkan, dan dia berkata pada dirinya sendiri bahwa semakin banyak kamu melihat ke dalam hati manusia, semakin sulitnya.


Salju mulai turun, dan Oh-gong tidak menyadarinya, tapi gelang itu membeku di pergelangan tangannya, yang merupakan tindakan Frosty. Sun-mi datang dan mengingat Frosty mengatakan kepadanya bahwa dia akan memiliki beberapa saat saat salju turun untuk mengetahui apa yang sebenarnya ingin dia ketahui tentang hati sejati Oh-gong.

Dia berkata, "Sohn Oh-gong, yang ingin saya ketahui adalah, apakah saya cantik sekarang?" Gelang masih beku, dia menjawab, "Ya, kamu cantik ... karena aku mencintaimu." Beberapa butir terakhir jatuh melalui pasir pasir, dan saat kebenaran berakhir.

Sumber: dramabeans.com
Di tulis ulang oleh: Layar Sinopsis