Advertisement
Advertisement
Episode 22 Part 1

Sebuah kilas balik menunjukkan bahwa Jia mencoba untuk memanggil Baek-gyun sebelum dia mendekati Min-kyu, tapi dia tidak bisa menghubunginya. Begitu para hacker sudah bisa diatasi, Baek-Gyun melihat pesan Jia, tapi karena teleponnya tertinggal di saku celemeknya, dia tidak memperhatikan kapan Baek-Gyun menelepon balik.



All images credit and content copyright: MBC

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS I'm Not a Robot Episode 21 Part 2 

Baek-gyun membenarkan ketakutan terburuk tim dan mengatakan bahwa Jia dan Min-kyu sedang bersama-sama. Baek-Gyun langsung memanggil Dr. Oh, yang panik saat mengetahui bahwa Jia tidak bisa dihubungi. Dr. Oh meminta Baek-Gyun untuk menyampaikan sebuah pesan, "Katakan padanya untuk merahasiakannya, tidak peduli apa pun yang terjadi ... Beritahu dia untuk tidak mengatakan atau melakukan sesuatu yang bisa mengingatkannya pada Aji-3."

Min-kyu dengan hati-hati menjelaskan kepada Jia bahwa dia baru saja kehilangan seorang teman dan dia mengingatkan padanya. Dia mengatakan, "Terkadang, hal-hal yang tidak masuk akal terjadi di dunia ini. Hal-hal yang orang tidak percaya kecuali mereka benar-benar mengalaminya. Teman ku dan aku mengalami saat ajaib itu bersama. "





Jia melakukan yang terbaik untuk tetap berpura-pura tidak mengerti dan menunjukkan bahwa Min-kyu perlu pergi ke rumah sakit. Saat Jia pergi, Min Kyu memanggilnya dengan mengatakan "Hai, Aji-3." Jia berhenti dan berjuang dengan apa yang harus dilakukan sebelum dia berbalik untuk bertanya apakah Min-kyu mengenal Baek-gyun.

Jia mengakui bahwa dia adalah model karakter untuk Aji-3 tapi Min-kyu mengaku sudah tahu. Jia tidak mengerti mengapa dia tidak merasa terganggu karena dia tidak nyaman. Jia kaget saat Min-kyu bertanya apakah dia bisa menatapnya dengan janji bahwa dia akan pergi saat dia selesai.




Jia tergagap pada sarannya sementara Min-kyu menatapnya dan merenung, "Ini sangat menarik." Jia memerintahkan Min Kyu untuk berdiri dan secara fisik mendorongnya keluar dari pintu. Ketika dia memanggilnya adalah seorang penguntit, Min-kyu menunjuk ke tanda depan dan meminta sebuah kamar. Jia berbohong bahwa penginapan mereka sudah penuh dan menutup pintu, membiarkan Min-kyu diluar hingga terserang flu.

Ketika Baek-Gyun bersiap pergi ke Pulau Geojo, Pi bersikeras bahwa dia harus menemaninya. Dia memperingatkan Hok-tal dan Ssan-ip agar tidak diretas lagi, sementara mereka bertanya-tanya mengapa Pi harus ikut.






Di luar, Pi mengingatkan Baek-Gyun bahwa dia belum tidur cukup dan dia khawatir dia akan tertidur di jalan. Dia keras kepala bersikeras bahwa jika dia tidak mengizinkannya untuk menemaninya, dia tidak bisa pergi. Begitu mereka di jalan, Baek-gyun memanggil Sun-hye untuk mencari tahu di mana dia bisa menemukan Jia.

Dr. Oh mencoba menelepon Min Kyu, tapi teleponnya tertinggal di restoran.

Baek-gyun dan Pi melewatkan waktu seperti dua orang jenius, dengan sebuah analisis tentang peluang Jia untuk berhasil mempertahankan perannya. Alasan Pi bahwa ketidaksempurnaan Min-kyu tergantung keberhasilan Jia, tapi Baek-Gyun yang sifatnya yang tidak dapat diprediksi dan mereka bertengkar mengenai siapa yang akan mempengaruhi hasil akhir yang paling banyak.

Teman Jia di luar, puas bahwa tidak ada tanda-tanda Min-kyu. Dia mendapat telepon dari Sun-hye, dan mengetahui bahwa Baek-Gyun sedang dalam perjalanan. Jia selanjutnya berbicara dengan Baek-Gyun, yang meneruskan peringatan Dr. Oh untuk tidak melakukan apapun yang akan mengingatkan Min-kyu tentang Aji-3.






Baek-Gyun menunjukkan bahwa Jia harus mengunci dirinya di ruangan sampai Baek-Gyun tiba dan dia masih menelpon saat Min-kyu tiba-tiba muncul kembali. Kaget, Jia bereaksi persis seperti yang dia lakukan saat pertama kali ia berpose seperti Aji-3, dan Baek-Gyun bingung dengan reaksi yang dilakukan Jia.

Baek-Gyun merasa terkejut mendengar suara Min-Kyu sementara Min-kyu memberitahu Jia bahwa Aji-3 bereaksi seperti itu saat mereka pertama kali bertemu. Ketika dia bertanya mengapa dia kembali, Min-kyu menunjuk pada barang-barangnya dan menambahkan bahwa dia harus menghabiskan makan malamnya. Jia memanggil Baek-Gyun, yang menunjukkan bahwa dia bisa menjadi dirinya sendiri karena robot itu, tapi untuk mencegah perilaku yang akan dilakukan Min-kyu kepada Aji-3.





Sun-hye memberikan kopi dan roti ke gudang untuk Hok-tal dan Ssan-ip. Sementara mereka membahas dilema Jia, Sun-hye dengan senang hati mengambil kopi yang ditawarkan oleh Hok-tal tapi ternyata menurunkan roti dari Ssan-ip, karena dia sedang diet.

Ketika dia menumpahkan kopi, Hok-tal menyeka tangannya dan dia meraihnya untuk bertanya, "Apa aku terlihat dimatamu?" Hok-tal membeku dan Ssan-ip memisahkan genggaman mereka saat dia mengaku, "aku selalu melihat mu." Sun -fic matter-of factly merespon, "aku tahu, ya, terima kasih," dan Ssan-ip meminum kopinya seolah-olah dia menginginkan sesuatu yang lebih kuat.





Jia membawa air ke Min-kyu kemudian Nenek meminta Jia mengemudikan mobil ke garasi untuk keperluan keluarga lain. Min-kyu bertanya pada Nenek apakah dia punya kamar dan dia mengatakan kepadanya, "Ya, banyak," sementara Jia menjawab, "Tidak." Min-kyu tersenyum puas saat Nenek mendesak Jia untuk membawa ke kamarnya.

Jia menunjukkan Min-kyu ke sebuah ruangan sederhana dan saat dia bertanya tentang kopi, dia bercerita tentang mesin penjual otomatis di depan restoran. Min-kyu tidak memiliki uang koin, jadi Jia memberinya beberapa koin dan mengatakan kepadanya "hanya Ini yang aku punya."