11/05/2017

Black Episode 5 Part 2

Episode 5 Part 2


All images credit and content copyright: OCN

EPISODE SEBELUMNYA || SINOPSIS Black Episode 5 Part 1
EPISODE SELANJUTNYA || SINOPSIS Black Episode 6 Part 1

Sang guru mencoba untuk membungkam Eun-hye sehingga tidak ada penonton yang terkejut di bawah bahwa dia ada di sana, namun usahanya secara tidak sengaja melemparkannya ke dinding, di mana ia memukul kepalanya dan terjatuh. Saat itulah dia memasukkannya ke dalam koper dan mencoba melarikan diri sebelum Ha-ram dan Black menghentikannya.

Komandan Song berkendara menyusuri jalan pedesaan yang menyenangkan, dalam perjalanan untuk bertemu seseorang. Tapi truk truk milik Doom menabrak ke arahnya, dan Komisaris Song enggan menghindari truk itu, akhirnya menebrak pohon.


Pengemudi truk itu melompat keluar dan berjalan ke mobil Committe Song. Ini bukan untuk membantu Komisaris Song, yang berdarah dan tak sadarkan diri, karena sebenarnya supir truk itu juga orang tanpa jari tengah orang yang mencoba mencuri mata Moo-geng. Dia memanggil seseorang, membiarkan mereka tahu "sudah diurus."

Untungnya, cedera kepala Eun-hye tidak serius, dan dia akan segera sembuh. Seorang pekerja sosial memberi tahu Ha-ram bahwa gurunya tidak memiliki kesempatan untuk melakukan apapun terhadap Eun-hye begitu dia menculiknya, karena dia lebih peduli pada Gun-young untuk memberitahu seseorang di mana dia berada. Tapi guru itu secara khusus menargetkan Eun-hye karena dia memiliki cacat perkembangan dan hanya tinggal dengan nenek, jadi gurunya yakin dia tidak akan pernah melaporkannya.

Di kantor polisi, Ha-ram mengkonfirmasikan bahwa guru tersebut berencana untuk membunuh Gun-young sejak Gun-young tahu terlalu banyak, yang berarti penglihatannya pada awalnya benar. Saat dia dan Black meninggalkan kantor polisi, mereka bertemu dengan ayah Gun-young yang baru saja tiba, yang meyakinkan Ha-ram bahwa Gun-young baik-baik saja di rumah yang aman. Tapi kemudian ayah Gun-young siap untuk membunuh guru tersebut, dan harus dipisahkan secara fisik oleh rekan-rekannya sesama polisi.



Ha-ram masih ingin melihat Gun-young dengan matanya sendiri dan memastikan dia baik-baik saja. Dia mampir ke rumahnya, dan melihat dia tertidur di ruang tamu, yang cukup bukti baginya bahwa dia berhasil menyelamatkan hidupnya.

Ha-ram, dalam suasana hati yang bahagia, terimakasih Black karena telah menyelamatkan nyawanya dengan menghentikan mobil guru. Dia bertanya-tanya bagaimana Black tahu di mana dia berada, dan dia mengingatkannya bahwa dia ditambahkan ke jaringan teman-temannya. Dia juga berterima kasih padanya karena telah membantu, meskipun dia bilang dia terlalu sibuk. Black: "Tidak ada yang lebih penting selain menyelamatkan nyawa."

Dia merenung bahwa meskipun Black kehilangan ingatannya (atau memori Moo-gang / Joon), dia masih tetap sama karena dia melakukan hal yang benar. Ha-ram: "Kamu benar-benar keren."

Hitam mengembang dengan bangga oleh pujian itu, dengan angkuh mengakui bahwa dia memang keren. Tapi Ha-ram menutupnya dengan mengatakan bahwa dia sebenarnya mengacu pada bagaimana dia saat kecil. Ketika Black menuntut untuk mengetahui apa pendapatnya tentang dia sekarang, dia bilang dia akan memberitahunya nanti setelah dia mengawasinya. Begitu dia berada di luar jangkauan pendengaran, Ha-ram mengaku bahwa dia benar-benar menjadi lebih tampan dan keren.

Kembali ke Seoul, Kwang-kyun dengan susah payah mengikuti rekaman CCTV yang dia dapatkan dari Mujin, tapi kualitasnya sangat rendah sehingga sulit untuk menemukan sesuatu yang berguna. Dia masih menunggu dipulihkan oleh lab, tapi sementara itu, dia memeriksa telepon flip sekolahnya untuk melihat ada voicemail dari Commissioner Song, yang meminta untuk bertemu.

Tapi saat Kwang-kyun menelepon, dia mendapat suara orang asing yang mengatakan kepadanya bahwa telah terjadi kecelakaan.



Saat naik bus kembali ke Seoul, Ha-ram tertidur sementara Black menatap ke luar jendela. Dia melihat apa yang tampak seperti Joon dan anak laki-laki yang lebih muda menuju sebuah sekolah, dan saat dia bertanya-tanya apa yang terjadi, Ha-ram bangun dan berteriak pada bus untuk berhenti. Ini adalah sekolah dasar mereka yang lama, dan Ha-ram terkejut bahwa Black mengingatnya sampai dia menunjukkan bahwa namanya ada di papan nama.

Dia berharap bisa memicu beberapa kenangan, dan saat mereka berjalan di lapangan, dia mengatakan kepadanya bahwa dia biasa merasa seperti orang buangan. Anak-anak lain di sekolah akan mengejek dan menggodanya karena dia terus menatapnya, takut melihat bayangan.

Kemudian suatu hari Joon muncul dan, dalam waktu yang sangat penting untuk anak kelas enam, menaruh headphone-nya di telepon sehingga dia bisa mendengarkan musik dan menyingkirkan ejekan anak-anak yang lain. Kemudian dia seorang diri mengalahkan para pengganggu.



Begitu anak-anak lain melarikan diri, Joon mengenalkan dirinya dan mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak menangis saat anak-anak lain mengganggunya. Sebagai gantinya, dia harus memberi tahu mereka: "Haruskah aku menyodok matamu dengan tiang listrik, menyulut bola matamu, dan menyedot cairan dari mereka?" Hahaha, jadi di situlah Ha-ram mengetahui ancamannya yang berwarna-warni.

Ha-ram merenung bahwa ini menarik kata-kata pertama yang dia katakan pada Moo-gang malam itu di restoran cepat saji adalah kata-kata yang sama dengan yang dia ajarkan saat masih kecil. Dia juga menggunakan ungkapan itu sebagai semacam jimat untuk membantunya dalam dua puluh tahun terakhir, saat berhadapan dengan semua orang yang akan berbisik tentang mata anehnya yang seperti hantu atau mata goblin.

Black meyakinkannya bahwa mata hantu itu lebih kusam dan mata goblin lebih besar dari matanya. dia benar-benar berarti, tapi Ha-ram menganggapnya sebagai kepastian, dan dia mulai merasa sangat gugup saat mengatakan kepadanya bahwa ada sesuatu yang istimewa dari matanya. Black: "Mereka mata anjing yang dalam dan seperti coklat."



Dalam penglihatan memori, Black melihat Joon dan anak laki-laki yang lebih muda berjalan ke hutan terdekat di belakang sekolah, dan dengan rasa ingin tahu mengikuti mereka. Kedua anak laki-laki tersebut mendiskusikan kapsul waktu yang dikubur Joon dan Ha-ram, dan berjanji untuk membukanya dua puluh tahun kemudian.

Ha-ram menemukan Black di tanah dekat kapsul waktu, dan bertanya-tanya dengan penuh semangat apakah dia benar-benar mengingat menguburnya. Ketika dia mengungkap logam kapsul itu, Ha-ram mengatakan kepadanya bahwa mereka seharusnya tidak menggalinya lagi hanya ada satu bulan lagi untuk pergi sampai tanggal yang mereka katakan bahwa mereka tidak tahan lama, jadi mereka harus menunggu.

Saat mereka berkeliaran di sekitar Mujin, Ha-ram bertanya-tanya apakah kenangan Black kembali. Mereka berhenti di sebuah gang dimana Joon biasa tinggal, yang juga dulunya merupakan tempat bagi bar tuan rumah yang kumuh. Salah satu pemilik bar adalah ibu Joon, dan mereka memiliki hubungan kaustik di mana ibu Joon berharap dia tidak pernah dilahirkan, dan dia merasa malu padanya.


Kembali ke bus, Ha-ram dozes sementara Black terus mendorong kepalanya menjauh dari bahunya. Dia melihat luka di tangannya dari tempat mobil itu yang terjepit di jendela mobil, dan bertanya-tanya mengapa dia bersedia mengalami banyak rasa sakit untuk menyelamatkan nyawa manusia lain. Dia kemudian bertanya-tanya mengapa dia harus mati. Ah, maka dia membiarkan dia mengistirahatkan kepalanya di bahunya.

Berbicara tentang kematian, Kwang-kyun menghadiri pemakaman Komisaris Song. Dia terguncang oleh hilangnya teman lamanya, bertanya-tanya apa yang ingin disampaikan oleh Komisaris Song kepadanya. Ketika Kwang-kyun melihat sekotak barang dari mobil, dia memutar-mutarinya, mencari petunjuk. Dia menemukan buku catatan komisaris lama dengan foto Jin-sook, dan juga kartu nama dengan gambar labu bernyanyi yang diselipkan ke dalam sunroof.


Itu sepertinya berarti sesuatu bagi Kwang-kyun, yang pergi ke sebuah bar kosong yang disebut "Labu Singer." Ini dulu adalah bar tua Clara, dan aneh kalau desain labu yang sama persis bisa ada di kartu nama.

Black berjalan Ha-ram pulang, mengatakan bahwa besok dia harus tinggal di sisinya dan memeriksa bayangan untuknya. Saat dia menuju ke apartemennya, dia berjalan melewati batu di jalan, yang ada di sana karena Ha-ram yang laama melukisnya putih sebagai cara untuk melihatnya sehingga dia tidak akan terus-menerus mengatasinya.


Ketika Black kembali ke rumah Moo-kang, dia menemukan Joseon dan Hip-hop menonton berita tersebut, yang semuanya tentang guru yang menganiaya anak itu. Mereka mengingatkannya akan apa yang akan terjadi dengan mencampuri kehidupan manusia, karena Black membantu menyelamatkan Gun-young. Tapi Black hanya nyengir, mengatakan kepada mereka bahwa dia tidak pernah menyelamatkan Gun-young.

Ketika Ha-ram pergi ke rumah Gun-young untuk memastikan dia baik-baik saja, dia melihat saudaranya tidur, bukan dia. Black melihat anak itu merayap di sepanjang lorong, Reaper masih mengikuti. Gun-young masih akan mati, dan sepertinya ayahnya akan bertanggung jawab. Senyum Black pada dirinya sendiri saat ia bersumpah bahwa ia tidak akan membiarkan Ha-ram menyelamatkan nyawa. Sementara itu, Ha-ram tidur nyenyak, senyum di bibirnya, percaya bahwa dia menyelamatkan Gun-young.


Comments


EmoticonEmoticon